Manfaat Minyak Thyme yang Lebih Ampuh untuk Menghilangkan Rasa Sakit menstruasi

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Rasa sakit pada masa menstruasi adalah salah satu masalah berat pada kaum wanita di seluruh penjuru dunia, baik di kota maupun di desa.

Selama ini dipercaya bahwa ibuprofen adalah obat yang diandalkan untuk menghilangkan rasa nyeri dan rasa sakit pada masa haid.

Melalui serangkaian penelitian ditemukan sebuah obat baru yaitu Minyak Thyme. Minyak ini terbukti jauh lebih ampuh daripada ibuprofen.

Proses dan Metode Penelitian

Peneliti dari Iran Babol University of Medical Sciences telah mengkonfirmasi bahwa thyme tidak hanya penghilang rasa sakit herbal yang sangat baik.

Tapi lebih dari itu, ada manfaat lain yang lebih ampuh, yaitu dapat mengurangi nyeri menstruasi yang menyiksa, bahkan lebih baik daripada ibuprofen.

Para peneliti menguji 84 mahasiswa universitas perempuan yang telah dilaporkan menstruasi parah.

Para perempuan muda berusia antara 18 dan 24 tahun. Semua menderita dismenore primer.

Dismenore primer biasanya didefinisikan sebagai kram yang menyakitkan yang mungkin atau mungkin tidak datang dengan gejala lain seperti sakit punggung, mual, sakit kepala dan pusing.

Dismenore sekunder biasanya menunjukkan nyeri menstruasi yang berhubungan dengan kondisi lain yang mendasarinya.

Di sini peneliti menambahkan definisi dismenorea primer yang muncul dalam dua tahun awal menstruasi (menarche) dan tidak ada nyeri panggul selama bagian lain dari siklus bulanan.

Para peneliti membagi siswa menjadi tiga kelompok dari 28 masing-masing. Satu kelompok diberi 200 miligram ibuprofen per dosis ditambah 25 tetes minyak esensial plasebo.

Kelompok kedua diberi 25 tetes minyak esensial 2% dari thyme (Thymus vulgaris) ditambah kapsul plasebo per dosis.

Kelompok ketiga diberi 25 tetes minyak esensial plasebo ditambah kapsul plasebo.

Masing-masing peserta diinstruksikan untuk mulai pengobatan pada hari pertama menstruasi, dengan dosis setiap enam jam.

Intensitas nyeri tercatat pada awal sebelum pengobatan dimulai, dan satu jam setelah setiap dosis dan 24 dan 48 jam setelah mereka mulai pengobatan. Mereka juga diminta untuk menilai aliran darah mereka.

Skala analog visual (VAS) digunakan untuk menilai intensitas nyeri mereka. Skor nyeri rata-rata thyme kelompok minyak atsiri itu pergi dari 6.57 sebelum pengobatan menjadi 1,21 selama siklus menstruasi pertama kali diuji, dan 1,14 selama siklus menstruasi kedua.

Sementara itu, skor nyeri kelompok ibuprofen itu pergi 5,30-1,48 pada siklus I dan 1,68 selama siklus menstruasi kedua.

Hasil thyme menunjukkan bahwa sementara efek terapeutik thyme minyak terus untuk perempuan melalui siklus kedua, efek penghilang rasa sakit ibuprofen yang mengalami penurunan selama siklus kedua.

Catatan rendahnya konsentrasi minyak thyme – sebesar 2%. Konsultasikan dengan dokter kesehatan Anda sebelum menggunakan minyak esensial secara internal.

Obat Toleransi Versus Herbal Alami

Efek penurunan ini, sering terjadi di antara obat-obatan, disebut toleransi obat. Karena ini adalah bahan kimia, detoksifikasi dan sistem kekebalan tubuh tubuh melihat mereka sebagai orang asing.

Enzim hati akan menargetkan dan memecah bahan kimia, dan akan mengembangkan peningkatan efisiensi, sehingga toleransi tubuh meningkat.

Sel-sel juga menjadi lebih tahan terhadap bahan kimia, sebagai reseptor yang awalnya memungkinkan bahan kimia akses ke dimodifikasi – menyebabkan reseptor down-regulasi.

Jamu alami biasanya tidak dilihat sebagai sesuatu yang asing, karena memiliki kompleksitas yang memungkinkan untuk efek terapi beberapa.

Misalnya, thyme telah ditemukan memiliki efek antiseptik dan antioksidan dalam tubuh. Ini adalah efek yang ramah untuk tubuh.

Ini didorong oleh kombinasi dari konstituen bio-diidentifikasi daripada kimia aktif tunggal. Thyme berisi beberapa bahan aktif dan buffer.

Selain vitamin dan mineral, thyme mengandung timol – senyawa antiseptik dan antibiotik yang kuat.

Thyme juga mengandung thymonin, naringenin, linalool, myrcene, cymene, luteolin dan apigenin – semua dengan sifat terapeutik yang berbeda yang buffer dan menyeimbangkan satu sama lain.

Agen farmasi biasanya akan berisi satu agen kimia aktif di samping eksipien kimia dan aditif yang dapat menjadi racun bagi tubuh dalam dosis yang lebih besar.

Demikianlah informasinya semoga bermanfaat