Manfaat Minyak Ikan untuk Mengurangi Efek Negatif Junk Food pada Otak

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Manfaat Minyak Ikan untuk Mengurangi Efek Negatif Junk Food pada Otak

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa minyak ikan memiliki manfaat baik dalam mengurangi efek negatif junk food pada otak kita.

Proses dan Metode Penelitian

Tim peneliti di University of Liverpool berdasarkan data dari lebih dari 180 makalah penelitian telah berhasil menyimpulkan bahwa minyak ikan bisa meminimalkan efek buruk junk food yang berakibat pada otak.

Tim peneliti pada the University’s Institute of Ageing and Chronic Disease menganalisa penelitian dari seluruh dunia untuk melihat apakah ada data yang cukup tersedia untuk menunjukkan bahwa omega-3 memiliki peran untuk bermain dalam membantu penurunan berat badan.

Penelitian selama 10 tahun terakhir telah menunjukkan bahwa diet tinggi lemak dapat mengganggu neurogenesis,

sebuah proses yang menghasilkan sel saraf baru, namun diet kaya omega-3 bisa mencegah efek negatif dengan merangsang area otak yang makan kontrol, belajar dan memori.

Data dari 185 makalah penelitian mengungkapkan, bagaimanapun, bahwa minyak ikan tidak memiliki dampak langsung pada proses ini di daerah-daerah otak.

Tetapi mungkin memainkan peran penting dalam mengulur-ulur gula halus dan kemampuan lemak jenuh ‘untuk menghambat kontrol otak asupan tubuh makanan.

Dr Lucy Pickavance, dari the University’s Institute of Ageing and Chronic Disease, memberikan penjelasan:

“Berat badan dipengaruhi oleh banyak faktor, dan beberapa yang paling penting dari ini adalah nutrisi yang kita konsumsi”

“Konsumsi berlebihan macronutrients tertentu, gula halus dan lemak jenuh yang ditemukan dalam junk food, dapat menyebabkan kenaikan berat badan, mengganggu metabolisme dan bahkan mempengaruhi proses mental”

“Perubahan ini dapat dilihat pada struktur otak, termasuk kemampuan untuk menghasilkan sel saraf baru, berpotensi menghubungkan obesitas dengan penyakit neurodegenerative”

“Penelitian, bagaimanapun, telah menyarankan bahwa minyak ikan omega-3 dapat membalikkan atau bahkan mencegah efek ini”

Kami ingin menyelidiki literatur tentang topik ini untuk menentukan apakah ada bukti yang menunjukkan bahwa omega-3 mungkin membantu penurunan berat badan dengan merangsang proses otak tertentu. “

Makalah penelitian menunjukkan bahwa pola makan tinggi lemak hormon yang disekresikan dari jaringan tubuh ke dalam sirkulasi setelah makan,

dan yang biasanya melindungi neuron dan merangsang pertumbuhan mereka, dicegah dari melewati ke otak dengan peningkatan sirkulasi molekul inflamasi dan jenis lemak disebut trigliserida.

Molekul yang merangsang pertumbuhan saraf juga berkurang, tapi tampaknya, dalam studi dengan model binatang, bahwa omega-3 mengembalikan

fungsi normal dengan mengganggu produksi molekul-molekul inflamasi, trigliserida menekan, dan kembali faktor-faktor pertumbuhan saraf normal.

Dr Pickavance menambahkan: “Minyak ikan tampaknya tidak memiliki dampak langsung pada penurunan berat badan,

tetapi mereka mungkin mengambil rem dari efek merugikan dari beberapa proses di otak yang dipicu oleh pola makan tinggi lemak”

“Ini tampaknya untuk meniru efek dari pola makan ketat kalori dan termasuk ikan lebih berminyak atau suplemen minyak ikan dalam makanan kita pasti bisa menjadi langkah maju yang positif bagi mereka yang ingin meningkatkan kesehatan mereka secara umum “

Penelitian ini dipublikasikan dalam British Journal of Nutrition. Dr Pickavance juga akan membahas dampak dari diet tinggi lemak pada pola makan dan dampak lemak jenuh tinggi pada komposisi otot pada Kongres Obesitas Eropa ke-20 di Liverpool Arena and Convention Centre akhir bulan ini.

Dr Pickavance akan memamerkan karyanya pada obesitas di Liverpool Museum Dunia untuk anggota masyarakat pada 8 Juni sebagai bagian dari acara the University’s Institute of Ageing and Chronic Disease ‘Meet the Scientist.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat