Manfaat Daun Peppermint untuk Menyembuhkan Penyakit Akibat Kabut Asap

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Manfaat Daun Peppermint untuk Menyembuhkan Penyakit Akibat Kabut Asap

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian, dan pengalaman, serta fakta pada banyak orang yang menderita penyakit yang diakibatkan kabut asap,

ditemukan bahwa daun peppermint dapat memerangi gejala hidung tersumbat dan sakit tenggorokan karena udara yang buruk.

Proses dan Khasiat

Bau bersih dari peppermint adalah salah sesuatu yang mungkin sering kita temui. Baik pada makanan, minuman, dan bahkan mandi.

Dikenal sebagai Bohe dalam bahasa Cina, tanaman peppermint memiliki menthol (bentuk minyak atsiri) dalam daun, yang dapat digunakan dalam keadaan segar atau kering dalam pengobatan tradisional Cina (TCM).

Ibu Lim Sock Ling, seorang praktisi TCM di Bao Zhong Tang TCM Centre, mengatakan rempah terutama tumbuh di China dan dipanen di musim panas dan musim gugur.

Peppermint tersebut berasal dari provinsi Jiangsu diketahui kualitas terbaik.

Ibu Lim berkata dalam memilih kualitas yang baik peppermint segar, daun harus hijau tua, mulus, tanpa kontaminasi dan memiliki kilau mengkilap.

Daun peppermint segar dijual dengan $ 0,90 untuk paket 50g di beberapa supermarket,

sementara daun peppermint kering yang dijual dengan harga $ 1 untuk tael (37.5g) di beberapa ruang pengobatan di sini.

Proses Pengobatan Peppermint

Daun peppermint yang berbau tajam diyakini bergerak melalui meridian paru-paru dan hati.

Meridian adalah saluran dalam tubuh melalui mana qi (energi vital) perjalanan. Sebuah aliran baik qi dalam tubuh yang diperlukan untuk kesehatan yang baik.

Dengan dua sifat yang pedas dan sejuk, digunakan untuk membantu membubarkan gejala yang disebabkan oleh “angin” dan “panas”.

Ini termasuk demam, sakit kepala, sakit tenggorokan, sedikit keengganan untuk angin dan dingin dan kurangnya keringat, kata Ms Lim.

Dalam TCM, setiap unsur yang tidak hidup berdampingan dengan tubuh mengganggu energi internal dan, karenanya, dianggap sebagai patogen.

Berdasarkan gejala yang terkait dengan kabut – gejala saluran pernapasan seperti batuk, hidung tersumbat dan ketidaknyamanan tenggorokan  kabut dikenal sebagai patogen dalam bentuk angin dan panas.

Dalam TCM, sistem paru-paru lebih menyukai lingkungan yang lembab, dan peppermint dingin memiliki efek melembabkan pada gejala yang berhubungan dengan paru-paru yang disebabkan oleh kabut.

Peppermint juga bermanfaat untuk hati

Hati berhubungan erat dengan emosi seseorang, kata Ms Lim, mencatat bahwa ketika seseorang marah, stres maupun depresi, qi tidak mengalir dengan baik melalui meridian hati.

Karena ini terhubung ke daerah dada, stagnasi qi dalam hati menyebabkan pembengkakan payudara dan perasaan tertindas di dada.

Ketika hati juga berperan dalam penyimpanan darah, ini stagnasi qi menyebabkan aliran darah yang buruk dan menimbulkan masalah ginekologi seperti haid tidak teratur dan pembekuan dalam mens, Ms Lim menjelaskan.

Peppermint digunakan dalam kasus tersebut untuk meningkatkan aliran qi dalam hati.

Selain itu, digunakan untuk mempromosikan letusan ruam, seperti yang di campak dan rubella (penyakit virus yang ditandai dengan demam,

ringan kemacetan saluran pernafasan atas dan ruam merah yang halus), sehingga dapat mempercepat pemulihan bagi pasien.

Orang yang dapat memanfaatkan peppermint

Orang menderita penyakit akibat kabut, seperti batuk sakit kepala dan ketidaknyamanan tenggorokan, dapat digunakan antara 3 dan 6 gram dari ramuan sehari-hari.

Ibu Lim mengatakan selama memakan peppermint dapat menyebabkan masalah seperti mual, pusing, sakit perut dan mati rasa anggota badan.

Orang yang harus menghindari daun peppermint

Mereka yang berkeringat banyak harus menahan diri dari menggunakan ramuan ini, yang akan memperburuk berkeringat karena properti menyengat, ujar Lim.

Peppermint juga dikenal untuk menghambat produksi ASI, sehingga ibu yang sedang menyusui harus menghindari herbal juga, ia menambahkan.

Hasil dari Penelitian

Sebuah studi yang diterbitkan dalam Journal Of The International Society of Sports Nutrition pada bulan Maret menunjukkan bahwa peppermint membantu meningkatkan kinerja atletik.

Penelitian ini memiliki 12 siswa laki-laki yang sehat universitas setiap mengkonsumsi 500ml air mineral yang mengandung 0.05 ml minyak esensial peppermint, setiap hari selama 10 hari.

Para penulis dari University of Mohaghegh Ardabili di Iran menemukan bahwa kinerja peserta pada tes treadmill meningkat secara signifikan setelah mereka menggunakan minyak esensial peppermint selama 10 hari.

Selain itu, peserta telah meningkatkan fungsi paru-paru, mengurangi tingkat jantung istirahat dan olahraga, serta menurunkan tekanan darah setelah latihan.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat