Manfaat Cacing Berduri Untuk Mengatasi Masalah Cangkok Kulit

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Manfaat Cacing Berduri Untuk Mengatasi Masalah Cangkok Kulit

Melalui serangkaian penelitian intensif ditemukan bahwa sebuah cacing parasit yang mengait pada usus ikan dengan menggembungkan kepalanya telah menyebabkan penemuan yang luar biasa untuk menjaga cangkok kulit di tempat, bahkan ketika permukaan luka basah.

Pelaporan dalam jurnal Nature Communications, dinyatakan bahwa peneliti AS merancang sebuah patch bertabur dengan jarum berbentuk kerucut kecil sebagai pengganti staples bedah, potensi sumber kerusakan jaringan dan infeksi.

Jarum yang terbuat dari inti kaku yang terbuat dari plastik dan tip yang kaku ketika kering tapi membengkak pada kontak dengan air dalam jaringan permukaan.

Dalam waktu 10 menit, tips yang menepuk-nepuk dan mengamankan patch kuat pada kulit, menjepit cangkok pada luka bakar dan luka lainnya.

“Desain yang unik memungkinkan jarum untuk menempel jaringan lunak dengan kerusakan minimal,”

Demikian kata Jeffrey Karp, seorang insinyur biomedis di Brigham dan Rumah Sakit Wanita, sebuah afiliasi dari Harvard Medical School di New England.

“Selain itu, ketika tiba saatnya untuk menghapus perekat, sebagai lawan staples, ada trauma kurang ditimbulkan ke jaringan, darah dan saraf, serta mengurangi risiko infeksi.”

Inspirasi untuk patch berasal dari Pomphorhynchus laevis, cacing berduri yang menembus dinding usus ikan laut dan kemudian plumps up kaktus-seperti kepala memanjang sehingga tidak dapat lepas.

Microneedles memberikan tidak hanya pelabuhan yang baik, kata para peneliti.

Mereka juga menawarkan potensi untuk menyalurkan antibiotik dan obat anti-inflamasi ke luka pada dosis menit.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat