Manfaat Asam Folat, Baik untuk Penderita Stroke dan Hipertensi

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa asam folat (Folic Acid) tidak hanya bermanfaat untuk ibu hamil, tapi juga bermanfaat bagi kesehatan lain yang lebih luas.

Dalam sebuah penelitian yang melibatkan lebih dari 20.000 orang dewasa di Cina dengan tekanan darah tinggi tetapi tanpa riwayat stroke atau serangan jantung, asam folat ditemukan secara signifikan mengurangi risiko stroke.

Hasilnya telah dipublikasikan dalam Journal of American Medical Association.

Stroke adalah penyebab utama kematian di Cina dan penyebab kedua kematian di dunia.

Pencegahan primer (pencegahan sebelum episode pertama) sangat penting karena sekitar 77 persen dari stroke adalah peristiwa pertama.

Meskipun suplemen asam folat telah diusulkan untuk mencegah stroke, hanya sedikit bukti konsisten tersedia.

Proses dan Metode Penelitian

Penelitian ini dipimpin oleh Dr. Huo Yong dari Peking University First Hospital, beserta tim peneliti yang melakukan percobaan terhadap sebanyak 20.702 orang dewasa yang menderita hipertensi tanpa riwayat stroke atau serangan jantung.

Pasien secara acak ditugaskan untuk menerima pengobatan sehari-hari dengan kombinasi single-pil yang mengandung enalapril anti-hypertenstion obat (10 mg) dan asam folat (0,8 mg; n = 10.348), atau tablet yang mengandung enalapril saja (10 mg; n = 10354 ).

Percobaan telah dilakukan dari bulan Mei 2008 sampai Agustus 2013 di 32 komunitas di Jiangsu dan Anhui provinsi di Cina.

Peserta diuji untuk variasi dalam gen MTHFR C677T (CC, CT, dan TT genotipe) yang dapat mempengaruhi tingkat folat.

Selama durasi pengobatan median 4,5 tahun, stroke pertama terjadi di 282 peserta (2,7 persen) pada kelompok asam enalapril-folat dibandingkan

dengan 355 peserta (3,4 persen) pada kelompok enalapril, mewakili pengurangan risiko absolut dari 0,7 persen dan relatif pengurangan risiko 21 persen.

Analisis juga menunjukkan penurunan yang signifikan antara peserta dalam kelompok asam enalapril-folat dalam risiko stroke iskemik (2,2 persen vs 2,8 persen) dan kejadian kardiovaskular komposit (kematian kardiovaskular, serangan jantung dan stroke) (3,1 persen vs 3,9 persen).

Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok dalam risiko stroke hemoragik, serangan jantung, atau semua penyebab kematian, atau dalam frekuensi efek samping.

Para penulis menulis bahwa penelitian ini (China Stroke Primary Prevention Trial; CSPPT, dengan data pada tingkat folat dasar individu dan genotipe MTHFR,

telah memberikan bukti yang meyakinkan bahwa tingkat folat dasar merupakan faktor penentu penting keberhasilan terapi asam folat dalam pencegahan stroke.

“CSPPT adalah uji coba secara acak berskala besar pertama untuk menguji hipotesis menggunakan langkah-langkah individu tingkat folat dasar.

Dalam populasi ini tanpa fortifikasi asam folat, kami mengamati variasi individu yang cukup besar dalam kadar folat plasma dan jelas menunjukkan bahwa efek menguntungkan tampaknya lebih jelas pada peserta dengan tingkat folat rendah” kata mereka.

“Kami berspekulasi bahwa bahkan di negara-negara dengan fortifikasi asam folat dan meluasnya penggunaan suplemen asam folat seperti di Amerika Serikat dan Kanada,

mungkin masih ada ruang untuk mengurangi kejadian stroke menggunakan asam folat lebih bertarget terapi-khususnya, di antara mereka dengan genotipe TT dan kadar folat rendah atau sedang”.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.