Makin Banyak Orang Yang Mencari Pengobatan Tradisional

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Melalui sebuah analisis dan studi ditemukan bahwa Traditional and Complementary Medicine (TCM) kini menjadi pilihan pengobatan di banyak negara di seluruh dunia.

Laporan terbaru di Afrika Utara dan Timur Tengah mengatakan bahwa sementara TCM adalah mendapatkan popularitas di wilayah ini,

pendukung masih menghadapi dilema tentang bagaimana untuk melobi untuk itu dalam rangka untuk secara resmi diterima sebagai alternatif bentuk perawatan medis.

Di Palestina, sebuah rumah sakit terkenal, rumah sakit Dr Adi Fromm, telah menemukan bahwa pasien yang enggan untuk obat penghilang rasa sakit sintetis dan mencari terapi alternatif untuk bantuan.

Dr Fromm, yang adalah kepala dari TCM Asosiasi Palestina, mengatakan: “Tantangan pertama adalah membuat profesi kedokteran Barat memahami bahwa TCM adalah alat yang valid dalam apa yang saya sebut kesehatan praktis yang bisa kita berikan kepada orang-orang.”

Di Palestine, TCM hanya diakui secara resmi di awal 90-an. Di Afrika Utara, khususnya di daerah seperti Tunisia, TCM hampir tidak dikenal.

Meskipun demikian, sementara TCM memiliki pangsa popularitas, masih tidak umum dilakukan dalam sistem kesehatan utama.

Di Yerusalem Timur di Palestina, pasien Palestina sedang diperkenalkan kepada akupunktur oleh Dr Abbas Elias Yousef Zaro, seorang praktisi pengobatan alternatif.

“Ketika saya menyelesaikan studi saya dan kembali ke Palestina, saya membuka sebuah klinik di Ramallah”

Selama lima tahun pertama, tidak banyak orang yang menerima, tetapi hal-hal telah berubah sejak saat itu.

Namun, pemerintah tidak memiliki rencana untuk membawa obat alternatif untuk rumah sakit, “katanya.

Di tempat lain, TCM telah terintegrasi ke dalam sistem kesehatan, meskipun dalam tingkat yang bervariasi.

Hukum yang berkaitan dengan TCM sudah ada ditetapkan di bebeberapa negara seperti di Australia dan Afrika Selatan.

Sementara itu, penelitian yang sedang berlangsung terkait dengan TCM sedang dilakukan terutama di negara-negara yang disiplin telah diterima.

Selama dua tahun terakhir, tim peneliti dari Universitas Airlangga di Surabaya, Indonesia telah mempelajari beberapa zat aktif dari tanaman dalam upaya untuk menemukan obat herbal untuk Human Immunodeficiency Virus (HIV).

Berdasarkan uji tabung percobaan yang dilakukan, zat dari dua pabrik, Justicia gendarussa dan Camelia sinesis, telah ditemukan memiliki kemampuan untuk mengurangi jumlah HIV, berdasarkan penelitian.

Langkah berikutnya adalah untuk memulai tes pada “makhluk hidup, dari hewan ke manusia,” demikian disampaikan oleh Nasronudin, yaitu kepala tim peneliti.

Dia juga mengatakan bahwa hasil penelitian akhir akan memberikan petunjuk untuk obat yang mungkin untuk HIV / AIDS dan manufaktur yang akan ditangani oleh perusahaan farmasi mampu produksi massal.

Nasronudin mengatakan produk akan menjadi obat antiretroviral (ARV), yaitu pengobatan yang membantu pasien HIV / AIDS untuk menurunkan viral load dalam darah mereka.

“Mudah-mudahan, Indonesia dapat memproduksi obat HIV / AIDS sendiri, sehingga kita tidak perlu terus impor” katanya,

menambahkan bahwa pengembangan dan pembuatan obat-obatan secara lokal dapat mengakibatkan harga obat lebih murah, dengan demikian, lebih banyak orang akan memiliki akses kepada mereka.

Dalam berita terkait, rumah sakit yang akan mengobati HIV / AIDS dengan obat herbal akan dibangun di Gambia, Afrika Barat.

Presiden Gambia Yahya Jammeh mengatakan pada tahun 2007, dia telah menemukan obat herbal rebus untuk menyembuhkan AIDS.

Baru-baru ini ia mengumumkan bahwa proyek rumah sakit 1.111 tempat tidur sedang dilakukan untuk mengobati pasien HIV / AIDS dengan obat alami.

“Dengan proyek ini mulai membuahkan hasil, kami berniat untuk mengobati 10.000 pasien HIV / AIDS setiap enam bulan melalui obat alami,” katanya, menambahkan bahwa rumah sakit diharapkan akan dibuka pada tahun 2015.

Sementara itu, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah menyatakan keraguan mereka atas pengobatan untuk HIV / AIDS mengatakan karena itu berarti pasien diharuskan untuk menghentikan obat anti-retroviral mereka, sehingga membuat mereka lebih rentan terhadap infeksi .

Jammeh sebelumnya mengatakan bahwa 68 pasien HIV / AIDS yang menjalani obat herbal nya telah sembuh dan habis, batch ketujuh sejak perawatan dimulai lima tahun lalu.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat