Bahaya Makan Daging Olahan, Menyebabkan Kematian Dini

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Bahaya Makan Daging Olahan, Menyebabkan Kematian Dini

Berdasarkan hasil dari sebuah penelitian ditemukan bahwa mengkonsumsi daging olahan seperti sosis, ham, bacon, ditemukan meningkatkan risiko mati muda.

Salah satu kesulitan dalam mengukur efek makan daging terhadap kesehatan adalah efek pengganggu gaya hidup pada kesehatan.

Seringkali vegetarian memiliki gaya hidup sehat daripada populasi umum. Kaum vegetarian cenderung untuk tidak merokok, kurang lemak, dan lebih mungkin untuk menjadi aktif secara fisik.

Hanya dalam penelitian yang sangat besar dapat konsekuensi dari makan daging dan daging olahan diisolasi dari pilihan gaya hidup lainnya.

Proses dan Metode Penelitian

Penelitian ini EPIC (European Prospective Investigation into Cancer and Nutrition) yang melibatkan sepuluh negara dan 23 pusat di Eropa dan hampir setengah juta orang.

Secara umum pola makan tinggi daging olahan dikaitkan dengan pilihan yang tidak sehat lainnya.

Pria dan wanita yang mengkonsumsi daging olahan paling makan buah dan sayuran paling sedikit dan lebih mungkin untuk merokok.

Pria yang makan banyak daging juga cenderung memiliki konsumsi alkohol yang tinggi.

Risiko seseorang dengan kematian dini (peningkatan risiko semua penyebab kematian) meningkat dengan jumlah daging olahan dimakan.

Hal ini juga berlaku setelah mengoreksi variabel pengganggu, meskipun sisa pembaur tidak bisa dikesampingkan.

Namun, sejumlah kecil daging merah tampaknya menguntungkan yang para peneliti sarankan adalah karena daging merupakan sumber penting dari nutrisi dan vitamin.

Prof Sabine Rohrmann, dari University of Zurich, yang memimpin analisis ini menjelaskan:

“Risiko kematian lebih awal dari kanker dan penyakit jantung juga meningkat dengan jumlah daging olahan dimakan”

“Secara keseluruhan, kami memperkirakan bahwa 3% dari kematian prematur setiap tahun bisa dicegah jika orang makan kurang dari 20g daging olahan per hari”

Artikel ini menandai peluncuran koleksi artikel di Medicine for Global Health di BMC Medicine.

Koleksinya berfokus pada inisiatif kesehatan masyarakat, pengembangan kebijakan kesehatan dan pedoman berbasis bukti yang dibutuhkan untuk mengatasi beban global penyakit.

Populasi rentan, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, terus serius terpengaruh oleh penyakit tidak menular dan infeksi termasuk penyakit tropis terabaikan,

sementara komplikasi selama kehamilan dan persalinan di wilayah ini meninggalkan ibu dan bayi pada risiko cacat berat atau kematian.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat