Manfaat Mengkonsumsi Makanan Banyak Serat, dapat Mencegah Resiko Stroke

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Manfaat Mengkonsumsi Makanan Banyak Serat, dapat Mencegah Resiko Stroke

Berdasarkan tinjauan atas berbagai penelitian ditemukan bahwa mengkonsumsi makanan yang kaya serat dapat menurunkan resiko terkena serangan penyakit stroke.

“Beberapa orang di masa lalu telah melihat hubungan antara serat dan penyakit kardiovaskular, yang meliputi penyakit jantung koroner dan stroke,”

Demikian disampaikan oleh seorang penulis senior yang bernama Victoria Burley yang disampaikan pada Reuters Health.

Tapi ini adalah pertama kalinya semua hasil yang tersedia dari studi jangka panjang telah ditarik bersama-sama menjadi satu analisis, kata Burley, seorang dosen senior di epidemiologi gizi di University of Leeds di Inggris.

Burley dan rekan penulis telah mengumpulkan hasil dari delapan penelitian yang dilakukan sejak tahun 1990 yang termasuk penelitian yang melibatkan sebanyak 500.000 orang peserta.

Para peserta pada penelitian tersebut melaporkan pada konsumsi serat makanan mereka dan diikuti selama mana saja dari delapan sampai 19 tahun.

Para peneliti menemukan risiko menderita stroke pertama turun sebesar 7 persen untuk setiap kenaikan 7-gram pada orang dengan pola makan serat dilaporkan setiap hari,

sehingga mereka yang makan paling banyak serat memiliki kemungkinan paling rendah terkena stroke, menurut temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Stroke.

Rata-rata wanita AS mendapat 13 gram serat per hari, dan rata-rata orang mendapat 17 gram – jauh di bawah rekomendasi Institute of Medicine yaitu 24 dan 35 gram masing-masing.

Tambahan 7 gram bisa datang dari dua potong roti gandum dan satu porsi buah, misalnya, kata Burley.

Tetapi bahkan kurang dari itu – hanya 2 atau 3 gram tambahan per hari – mungkin mempengaruhi risiko stroke.

Amerika menderita stroke setiap tahunnya hampir 800.000, dan stroke menyebabkan satu dari setiap 18 kematian AS,

atau 130.000 per tahun menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Sebagian besar terjadi ketika bekuan menghalangi aliran darah di pembuluh otak.

“Stroke adalah penyakit yang sangat umum dan kronis dalam masyarakat kita karena faktor risiko tumbuh,” Dr Dean Sherzai, seorang ahli saraf di Loma Linda University di California, kepada Reuters Health.

Hasil baru ini penting karena saat ini ada pengobatan terbatas dan tindakan pencegahan yang tersedia untuk stroke, tapi perubahan pola makan seperti menambahkan lebih banyak serat relatif mudah, kata Sherzai, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Laporan itu tidak melihat efek dari berbagai jenis serat pada orang-orang dari usia tertentu,

jadi mungkin beberapa mungkin mengumpulkan lebih banyak manfaat dari mengonsumsi serat ekstra daripada yang lain, ia menambahkan.

Temuan tidak membuktikan serat secara langsung mencegah stroke. Para peneliti juga tidak tahu mengapa serat akan dihubungkan dengan risiko yang lebih rendah, meskipun mereka memiliki beberapa ide.

“Mungkin ada segala macam hal yang terjadi,” kata Burley.

Makanan tinggi serat cenderung rendah kalori dan membantu orang menjaga berat badan yang sehat, yang mengurangi risiko stroke, katanya.

Makanan berserat juga memiliki vitamin, mineral dan antioksidan termasuk polifenol dan flavonoid, yang membuat pembuluh darah lebih elastis.

Temuan harus berfungsi sebagai dorongan lebih bagi orang untuk mendapatkan serat yang direkomendasikan sehari-hari mereka, kata Burley.

Dia ingin melihat serat kembali dalam agenda – karena kadang-kadang jatuh ke pinggir jalan dalam diet karbohidrat rendah atau bebas gluten.

“Kadang-kadang hal-hal seperti ini hanya tidak dianggap cukup seksi,” kata Sherzai.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat