Kurangnya Tidur Menyebabkan Hilangnya Memori

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Kurangnya Tidur Menyebabkan Hilangnya Memori

Sebuah penelitian sudah dilakukan untuk mengidentifikasi hubungan antara kurang tidur dengan kehilangan memori dan kerusakan otak pada orang dewasa.

Mereka telah menemukan bahwa gelombang otak lambat yang dihasilkan selama tidur yang nyenyak dan restoratif kita biasanya dialami pada masa muda memainkan peran kunci dalam mengangkut kenangan dari hippocampus yang menyediakan penyimpanan jangka pendek untuk kenangan ke korteks prefrontal yang jangka panjang “hard drive. “

Namun, pada orang dewasa yang lebih tua, kenangan yang dapat terjebak dalam hippocampus karena buruknya kualitas tidur nyenyak ‘lambat gelombang’, dan kemudian ditimpa oleh kenangan baru, demikian hasil lain dari penelitian tersebut.

Penemuan mereka membuka pintu untuk meningkatkan kualitas tidur pada orang tua untuk meningkatkan memori.

“Apa yang kami temukan adalah jalur disfungsional yang membantu menjelaskan hubungan antara kerusakan otak, gangguan tidur dan kehilangan memori seiring bertambahnya usia”

“Dan dengan itu, pengobatan berpotensi baru jalan,” kata peneliti tidur dari UC Berkeley yang bernama Matthew Walker. Dia juga seorang profesor psikologi dan ilmu saraf di UC Berkeley dan penulis senior penelitian tersebut.

Temuan memberi petunjuk baru pada beberapa kelupaan umum untuk orang tua yang termasuk kesulitan mengingat nama orang.

“Ketika kita masih muda, kita memiliki tidur nyenyak yang membantu otak menyimpan dan mempertahankan fakta-fakta baru dan informasi”

“Tapi seiring bertambahnya usia, kualitas tidur kita memburuk dan mencegah kenangan dari diselamatkan oleh otak di malam hari, “kata Walker.

Orang dewasa yang sehat biasanya menghabiskan seperempat malam tidur nyenyak atau non-rapid-eye-movement (REM).

Gelombang lambat dihasilkan oleh lobus frontal tengah otak. Kerusakan daerah ini frontal otak pada orang tua dikaitkan dengan kegagalan mereka untuk menghasilkan tidur nyenyak, seperti yang ditemukan oleh penelitian ini.

Penemuan bahwa gelombang lambat di otak frontal membantu memperkuat ingatan membuka jalan bagi pengobatan terapi untuk kehilangan memori pada orang tua, seperti stimulasi arus transkranial langsung maupun obat farmasi.

Sebagai contoh, dalam penelitian sebelumnya, ahli saraf di Jerman berhasil mengggunakan stimulasi listrik pada otak orang dewasa muda untuk meningkatkan tidur nyenyak dan dua kali lipat memori semalam mereka.

Peneliti UC Berkeley akan melakukan studi untuk meningkatkan tidur serupa pada orang dewasa yang lebih tua untuk melihat apakah itu akan meningkatkan memori semalam mereka.

“Dapatkah Anda mencari titik tolak tidur gelombang lambat dan membantu orang mengingat kehidupan dan kenangan mereka lebih baik?”

“Ini adalah kemungkinan menarik, “kata Bryce Mander, postdoctoral fellow di bidang psikologi di UC Berkeley dan penulis utama penelitian terbaru ini.

Untuk studi UC Berkeley, Mander dan sesama peneliti menguji memori dari 18 orang dewasa muda yang sehat (kebanyakan berusia 20-an) dan 15 orang dewasa sehat yang lebih tua (terutama pada usia 70-an tahun) setelah tidur semalam penuh.

Sebelum pergi tidur, peserta belajar dan diuji pada 120 set kata yang bisa mengingatkan pada kenangan mereka.

Saat mereka tidur, sebuah mesin elektroensefalografik (EEG) mengukur aktivitas gelombang otak mereka.

Keesokan paginya, mereka diuji lagi pada pasangan kata, tapi kali ini saat menjalani fungsional dan struktural Magnetic Resonance Imaging (fMRI) scan.

Pada orang dewasa yang lebih tua, hasil penelitian menunjukkan hubungan yang jelas antara tingkat kerusakan otak pada lobus frontal menengah dan tingkat keparahan gangguan “aktivitas gelombang lambat” selama tidur.

Rata-rata, kualitas tidur nyenyak mereka adalah 75 persen lebih rendah dibandingkan dengan peserta yang lebih muda, dan memori mereka tentang pasangan kata hari berikutnya adalah 55 persen lebih buruk.

Sementara itu, pada orang dewasa muda, scan otak menunjukkan bahwa tidur nyenyak telah efisien membantu menggeser kenangan mereka dari penyimpanan jangka pendek hipokampus ke penyimpanan jangka panjang dari korteks prefrontal.