Bahaya Kurang Tidur, Bisa Menyebabkan Grogi

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Melalui serangkaian studi dan penelitian ditemukan bahwa kurang tidur memiliki efek berpotensi berbahaya pada ekspresi gen.

Penelitian dan studi ini menyoroti hubungan antara defisit atau kurangnya tidur dan berbagai kondisi kesehatan.

Defisit tidur – bahkan lebih dari seminggu – dapat memiliki efek merusak pada gen kita, kata para peneliti dalam studi yang baru diplikasikan.

Kurangnya menutup mata yang memadai sudah dikaitkan dengan kondisi dari penyakit jantung dan gangguan kognitif dengan obesitas.

Tapi peneliti tidur Derk-Jan Dijk dan rekan-rekannya telah menyelidiki mekanisme molekuler di balik fenomena tersebut,

melihat bagaimana tidur yang terlewatkan akan dapat menyebabkan masalah kesehatan.

Mereka menemukan bahwa dalam seminggu dengan tidur enam jam atau kurang semalam mempengaruhi ekspresi beberapa gen 711 – termasuk mereka yang terlibat dalam peradangan, kekebalan, dan respon stres.

Selain itu, dibandingkan dengan subjek tes yang diizinkan untuk tidur selama 10 jam malam, orang-orang yang tidak memiliki tidur memiliki penyimpangan dalam ritme sirkadian gen mereka,

mengalami penurunan tajam dalam jumlah gen yang berkurang sepanjang hari dan dibasahi amplitudo lebih banyak.

Pada akhir minggu, subyek tes tetap terjaga selama 40 jam, dengan tes darah secara berkala.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa bagi mereka yang sudah cukup tidur sebelumnya,

mempengaruhi dari kurang tidur adalah tujuh kali lebih sedikit dibandingkan mereka yang sudah beroperasi di bawah defisit tidur.

Hampir sepertiga pekerja Amerika, yaitu sekitar 40,6 juta orang, dengan rata-rata enam jam atau kurang tidur malam,

menurut sebuah studi 2010 oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Tidur malam yang normal untuk orang dewasa yang sehat dianggap antara tujuh dan delapan jam dalam satu hari.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat