Ketika Flu, Jangan Lakukan Hal Berikut Ini

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Ketika Flu, Jangan Lakukan Hal Berikut Ini

Banyak di antara kita yang terkena flu, ada yang menyikapi secara bijak, ada pula yang melakukan hal-hal yang sebetulnya tidak dapat menyembuhkan flu tersebut, atau malah membuat penyakit jadi lebih parah.

Menurut serangkaian penelitian, studi, dan pengalaman, ternyata ada beberapa larangan atau pantangan yang tidak boleh dilakukan ketika kita sedang terserang influenza.

Oleh karena itu, Organisasi Asgar akan menyampaikan tentang berbagai tindakan yang harusnya kita hindari ketika sedang flu.

Menurut Dr. Susan Rehm, yaitu seorang wakil ketua pada Cleveland Clinic’s Infectious Diseases Department di Amerika Serikat.

1. Larangan Pertama: Jangan pergi bekerja

“Jika kita sedang flu, tempat yang paling tepat adalah di tempat tidur dan di rumah” kata Rehm.

“Gejala Flu berlangsung selama lima sampai tujuh hari terakhir, Anda tidak harus mulai melanjutkan kegiatan normal sampai 24 jam setelah demam terakhir. “

Akan bekerja atau sekolah dengan flu berarti orang sakit menulari orang lain. Dan, ada lebih dari satu strain flu, yang berarti risiko orang terinfeksi strain lain, kata Rosen.

“Anda menjadi rentan terhadap infeksi lain juga. Hal ini hanya bukan hal yang baik untuk pergi keluar karena kekebalan tubuh Anda sedang down, “katanya.

2. Larangan kedua: Jangan minum antibiotik

Pada dasarnya, flu disebabkan oleh virus. Jadi hanya anti-virus yang dapat menghilangkan virus, bukan antibiotik.

“Jangan berharap antibiotik biasa dapat mengobati flu. Ada resep obat antivirus yang bekerja baik pada influenza dan tidak ada lagi yang lain”

Demikian disampaikan oleh Dr. Susan Rehm, yang disampaikan dalam wawancara ilmiah baru-baru ini.

Antibiotik juga dapat memiliki efek samping yang buruk, menyebabkan infeksi ragi, sakit perut, dan diare.

“Sekarang kita melihat antibiotik dalam jangka panjang dapat mempengaruhi bakteri dalam usus Anda”

Demikian disampaikan oleh Dr Nasia Safdar, yaitu seorang direktur medis dari pengendalian infeksi di University of Wisconsin di Madison Hospital.

Selain sama sekali tidak efektif untuk menyembuhkan flu, ketika orang mengambil antibiotik terlalu sering, maka mereka dapat mengembangkan resistensi terhadap mereka. Kemudian ketika mereka membutuhkannya, antibiotik gagal.

3. Larangan ketiga: Jangan memberi dosis vitamin C

“Data pada vitamin C sedikit lemah” kata Safdar. “Jika Anda mengambil kelebihan apa pun yang merupakan vitamin yang larut air, kelebihan padam dalam urin.”

Popping pil vitamin C atau menggunakan obat batuk dengan vitamin C di dalamnya mungkin tidak akan meningkatkan sistem kekebalan tubuh atau dapat mengusir flu secara lebih cepat.

“Dalam beberapa hal, Anda menghabiskan banyak uang, dimana nilai tersebut sama sekali tidak terbukti” kata Safdar.

4. Larangan Keempat: Jangan mengobati Alkohol

Mungkin ada beberapa nenek tua yang mengatakan bahwa, minum mabuk panas mereda gejala flu, tapi dia tidak selalu benar.

Padahal alkohol hanyak menenangkan tenggorokan baku dan batuk tenang – (alkohol adalah penekan batuk,

dan itulah salah satu alasan itu di over-the counter obat batuk) – menyebabkan dehidrasi, yang senyawa dehidrasi sudah disebabkan oleh flu.

Sekarang, tambahkan fakta ini: minuman keras menyebabkan kurang tidur. Itu koktail dipanaskan menjadi resep untuk bencana.

“Hindari alkohol … itu tidak akan memungkinkan Anda untuk mendapatkan yang baik, tidur nyenyak”

Demikian kata Dr Heather Rosen, direktur medis di UPMC Urgent Care in North Huntingdon, Pennsylvania.

Terlalu banyak alkohol menyebabkan kantuk, seperti beberapa anti obat dingin. Menggabungkan obat dingin dan alkohol bisa berbahaya, jadi jangan lakukan itu.

5. Larangan Kelima: Jangan Gunakan Semprot Hidung

Ada sebagian orang yang beralih menggunakan semprot hidung dan tidak menggunakan dekongestan lagi.

Mereka menganggap ini dapat membantu penderitaan hidung tersumbat, tetapi mereka mungkin melakukan lebih berbahaya daripada dampak positifnya.

“Semprotan hidung sangat mengeringkan hidung dan tenggorokan” kata Rehm. “Banyak dari semprotan tersebut mungkin tidak bekerja dalam jangka panjang.”

Dia mengatakan bahwa semprotan hidung seharusnya hanya digunakan selama tiga hari paling banyak.

Dan, semakin sering orang menggunakannya, semakin kecil kemungkinannya menjadi obat yang ampuh.

“Anda akan mendapatkan rebound pembengkakan setelah efek telah memudar,” katanya.

Pembengkakan ini dan kemacetan berarti orang harus beralih ke semprotan hidung lagi dan lagi.

Rehm mengatakan hidung tersumbat sering sinyal dingin, tidak flu. Itulah salah satu alasan mengapa ia merekomendasikan orang menemui dokter dalam waktu 48 jam dari gejala, ketika antivirus yang paling efektif.

The Centers for Disease Control and Prevention merekomendasikan anak-anak usia di bawah 2 tahun dan orang-orang di atas usia 65 tahun,

dan orang-orang dengan kondisi kronis menerima obat antivirus untuk flu untuk menghindari komplikasi.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.