Kabar Gembira, Ternyata Kanker dapat Disembuhkan, Jika Ditangani Tepat Waktu

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Kabar Gembira, Ternyata Kanker dapat Disembuhkan, Jika Ditangani Tepat Waktu

Kanker adalah penyakit yang cukup ditakuti oleh banyak orang. Tak jarang banyak juga yang meninggal dunia karena penyakit kanker ini.

Banyak orang percaya bahwa kanker tidak dapat disembuhkan, ada juga yang menganggap kanker itu menular dan banyak orang lain merasa itu dapat disebabkan oleh rambut-pewarna dan anti-perspirants.

Mitos dan Kata Dokter

Mitos seperti ini mengekspos sedikit pengetahuan kita tentang penyakit kanker yang banyak ditakuti.

Tapi jika ditangani tepat waktu, dapat disembuhkan, demikian disampaikan oleh para dokter.

Menurut para ahli kesehatan, banyak mitos yang berhubungan dengan kanker, tetapi mengadaptasi gaya hidup sehat dapat membantu orang tetap sehat dan aman.

India memiliki lebih dari tiga juta pasien kanker, dan angka-angka ini melukiskan gambaran yang kabur mengenai pemahaman kita tentang penyakit ini.

Salah satu mitos terbesar tentang kanker, menurut Rajeev Kumar, konsultan onkologi senior, Rumah Sakit Rockland, Qutab Kelembagaan Area, adalah bahwa kanker tidak dapat disembuhkan.

Ternyata dapat Disembuhkan

“Sebaliknya, kanker yang paling dapat disembuhkan dari semua penyakit kronis” demikian disampaikan Kumar kepada IANS.

“Orang tak pernah bisa menyembuhkan diabetes atau hipertensi, tetapi kanker, jika terdeteksi dini dan diobati dengan baik, bisa disembuhkan” tambah Kumar.

Pakar lain yaitu Preeti Jain juga setuju, dia adalah konsultan onkologi bedah, Rumah Sakit Columbia Asia, yang mengatakan bahwa penderita kanker dapat “hidup bahagia” jika terdeteksi dini.

“Ini adalah benar bahwa operasi meningkatkan risiko kanker,” kata Jain, menambahkan bahwa operasi lebih membantu memerangi penyakit ini.

Menjelaskan alasan di balik kurangnya kesadaran yang berhubungan dengan kanker, Manish Singhal, onkologi medis konsultan senior, IOSPL di Rumah Sakit Fortis, Noida, mengatakan bahwa itu adalah karena orang-orang percaya pada pengobatan sendiri.

“Kesalahpahaman tersebut berlaku meskipun informasi yang tersedia, karena mayoritas penduduk percaya pada pengobatan diri sendiri dengan sedikit atau tanpa akses ke informasi lengkap tentang penyakit ini” kata Singhal kepada IANS.

Jain menambahkan bahwa kurangnya informasi dapat dikaitkan dengan kanker menjadi penyakit massal.

“Jika kita menembus geografis India, kita akan menemukan bahwa banyak orang masih tidak menyadari tentang penyakit ini.

“Mereka tahu bahwa kanker adalah penyakit, tapi jenisnya atau deteksi, tidak diketahui banyak orang” katanya menambahkan.

Singhal lebih lanjut mengatakan bahwa tidak ada kanker herediter atau menular, juga disebabkan oleh pewarna rambut dan anti-perspirants.

“Hanya dalam lima sampai 10 persen kasus, kanker yang turun-temurun. Tapi gejala yang paling umum dari kanker yang disebabkan oleh perubahan genetik yang terjadi sepanjang hidup seseorang ” katanya.

Singhal menambahkan bahwa perubahan tersebut disebabkan oleh penggunaan tembakau, radiasi ultraviolet terlalu banyak dan paparan bahan kimia tertentu.

Mitos lain, menurut para ahli, adalah bahwa wanita takut salah satu penyebab kanker payudara adalah “bra underwire”, meskipun tidak ada bukti substansial untuk mendukung teori ini.

Dengan menyarankan kampanye komprehensif untuk membantu meningkatkan kesadaran, Kumar mengatakan bahwa selain dari media, dokter dan petugas kesehatan juga harus berpartisipasi.

“Para penderita kanker yang selamat dan sembuh, mungkin menjadi sumber terbaik untuk menyebarkan kesadaran pada masyarakat banyak” katanya.

Menurut Singhal, rajin mengikuti delapan norma, termasuk menjaga berat badan yang sehat, berolahraga secara teratur, makan makanan yang sehat, melindungi diri dari matahari dan mendapatkan tes skriningn, dapat membantu menurunkan risiko seseorang terkena kanker.

“Diet juga dapat mempengaruhi beberapa jenis kanker. Kanker perut, usus, paru-paru, prostat dan rahim lebih mungkin untuk berkembang jika diet Anda tinggi lemak dan rendah dalam buah, sayuran dan serat” kata Singhal kepada IANS.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat