Manfaat Jus Labu, dapat Membunuh Sel Kanker Pankreas

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Manfaat Jus Labu, dapat Membunuh Sel Kanker Pankreas

Berdasarkan hasil dari sebuah penelitian ditemukan bahwa jus labu pahit dapat membunuh sel-sel kanker pankreas.

Proses dan metode peneltian

Sebuah penelitian yang dilakukan di University of Colorado sudah dipublikasikan minggu ini dalam jurnal Carcinogenesis menunjukkan bahwa jus labu pahit membatasi kemampuan sel kanker pankreas untuk metabolisme glukosa, sehingga mengurangi sumber energi sel ‘dan akhirnya membunuh mereka.

“Tiga tahun lalu, peneliti menunjukkan pengaruh ekstrak labu pahit pada sel kanker payudara hanya dalam cawan petri. Penelitian ini sudah berjalan sangat intensif”

“Kami menggunakan jus, terutama pada warga di negara-negara Asia sudah mengkonsumsi dalam jumlah yang cukup”

“Kami menunjukkan bahwa itu mempengaruhi metabolisme glukosa jalur untuk membatasi energi dan membunuh sel-sel kanker pankreas”

Demikian disampaikan oleh Rajesh Agarwal, PhD, co-pemimpin program Cancer Prevention and Control di CU Cancer Center dan profesor di the Skaggs School of Pharmacy and Pharmaceutical Sciences.

Diabetes merupakan pertanda kanker pankreas dan labu pahit telah terbukti untuk mengendalikan diabetes tipe-II, dan telah digunakan selama berabad-abad terhadap diabetes dalam obat rakyat China dan India.

Mengikuti garis pemikiran ini, Agarwal dan rekan bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika mereka menutup orang paruh baya dengan diabetes dan langsung mengeksplorasi hubungan antara labu pahit dan kanker pankreas, laporan Science Daily.

Hasilnya, Agarwal mengatakan, adalah “perubahan dalam peristiwa metabolisme dalam sel kanker pankreas dan aktivasi protein kinase AMP-activated, enzim yang menunjukkan tingkat energi yang rendah dalam sel”.

Mungkin hasil ini adalah bukan kebetulan, labu pahit juga mengatur sekresi insulin oleh sel beta pankreas.

Setelah penelitian dalam kultur sel, kelompok menunjukkan bahwa model tikus kanker pankreas yang diberi jus pare adalah 60 persen lebih rendah untuk terserang penyakit dibandingkan kontrol.

“Ini adalah penemuan yang sangat menarik” kata Agarwal. “Banyak peneliti rekayasa obat baru untuk menargetkan kemampuan sel kanker untuk memasok diri dengan energi, dan di sini kami memiliki senyawa yang terjadi secara alamiah yang mungkin melakukan hal itu.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat