Hati-hati, Jangan Obati Alergi dengan Antibiotik

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Banyak di antara kita, baik itu keluarga, sahabat dan rekan kantor yang mungkin menderita Alergi, dan ingin mencegahnya.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu Alergi, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Mengobati Alergi

Departemen Kesehatan Singapura mengeluarkan Pedoman praktek klinis yang pertama pada mengobati rhinitis alergi dingin dan umum, yang menguraikan kapan antibiotik harus diberikan sebagai pengobatan.

Dokter seharusnya tidak memulai antibiotik atau obat antibakteri untuk pilek, yang merupakan infeksi virus, kecuali gejala memburuk atau bertahan lebih dari 10 hari.

Hal ini untuk mengurangi munculnya cepat resistensi antibiotik, yang menjadi masalah global, kata Clinical Associate Professor Siow Jin Keat.

Para konsultan senior di departemen otorhinolaryngology di Rumah Sakit Tan Tock Seng memimpin kelompok kerja yang menyusun pedoman.

Jika antibiotik digunakan tanpa pandang bulu, itu menghasilkan bakteri mengembangkan kekebalan terhadap mereka.

Prof Siow mengatakan pasien tidak harus meminta untuk memiliki antibiotik untuk flu, atau “dokter hop” untuk mendapatkan mereka.

Pedoman, yang diterbitkan pada bulan Februari 2010, termasuk panduan online untuk pasien.

Prof Siow mengatakan pedoman untuk memberikan klarifikasi bagi dokter dan pasien perbedaan antara flu biasa (secara medis dikenal sebagai rinosinusitis virus akut) dan rhinitis alergi.

Pilek adalah suatu kondisi yang mempengaruhi anakanak dan orang dewasa sering sekitar dua kali setahun. Itu berlangsung sekitar seminggu.

Rhinitis alergi, yang mempengaruhi sekitar 30 persen dari populasi, adalah abadi dan dapat berlangsung selama bertahun-tahun. Pasien sering berpikir mereka memiliki dingin abadi.

Kedua rhinitis alergi dingin dan umum memiliki gejala yang sama dari hidung gatal dan berair, bersin dan hidung tersumbat.

Tetapi pengobatan mereka berbeda. Pengobatan untuk pilek adalah mendukung. Ini termasuk istirahat dan penggunaan hidung turun untuk membersihkan penyumbatan hidung dan antihistamin jangka pendek, yang meringankan peradangan.

Perawatan untuk rhinitis alergi termasuk mengidentifikasi dan menghindari alergen, penggunaan steroid intra-nasal dan antihistamin jangka panjang, baik yang meredakan peradangan.

Prof Siow mengatakan pedoman yang tepat waktu, karena meningkatnya insiden rinitis alergi dan asma di masyarakat perkotaan, sebuah tren yang telah dicatat oleh ahli epidemiologi di 30years terakhir.

Hal ini berdampak pada Singapura, yang memiliki lingkungan perkotaan sangat berkembang, kata Prof Siow.

Dia mengatakan bahwa sebuah laporan 1991 menunjukkan bahwa rinitis alergi di Amerika Serikat adalah lebih umum pada anakanak tumbuh di

negara-negara dengan lingkungan perkotaan yang lebih besar seperti New York, dibandingkan dengan mereka yang dibesarkan di negara-negara dengan lingkungan yang lebih pedesaan, seperti Iowa.

Studi di Finlandia dan India mendukung penemuan ini, katanya.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat