Hati-hati, Ternyata Makanan Kemasan untuk balita Tidak Bergizi Seperti yang Kita Pikirkan

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Hati-hati, Ternyata Makanan Kemasan untuk balita Tidak Bergizi Seperti yang Kita Pikirkan

Banyak di antara kita yang sering memberikan makanan kemasan untuk para balita yang kita sayangi.

Kita beranggapan bahwa dengan memberi makanan kemasan, maka gizi untuk anak akan terpenuhi dengan mudah.

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa Makanan Kemasan untuk balita Tidak Bergizi Seperti yang Kita Pikirkan.

Fakta di Amerika Serikat

Melalui rentetan penelitian di Amerika Serikat ditemukan bahwa makanan komersial untuk balita sering memiliki jumlah tinggi natrium atau gula tambahan, sebuah studi baru menunjukkan.

“Untuk bayi yang lebih muda, sebagian besar makanan komersial yang rendah sodium dan sebagian besar makanan bayi, sayuran, buah-buahan, dan sereal bayi kering tidak mengandung tambahan gula, yang merupakan kabar baik.”

Demikian disampaikan oleh kepala tim peneliti yang bernama Mary E. Cogswell dari Centers for Disease Control and Prevention di Atlanta.

Tapi situasi itu lebih mengganggu untuk makanan balita.

“Itu mengejutkan bahwa lebih dari tujuh dari 10 makanan kemasan balita makanan mengandung terlalu banyak sodium” kata Cogswell Reuters Health melalui email.

Selain itu, ia mengatakan, “sebagian besar makanan balita dan bayi dan balita makanan ringan, bahkan orang-orang yang kita tidak anggap sebagai manis, seperti makanan balita dan makanan ringan asin, mengandung setidaknya satu tambahan gula.”

“Pola makan sehat untuk seluruh keluarga, yang terbatas dalam garam tambahan dan gula dan kaya buah-buahan dan sayuran,

dapat membantu mengatur preferensi rasa anggota keluarga termuda makan dari meja dan akhirnya mencegah penyakit kronis yang berhubungan dengan pilihan makanan yang buruk” kata Cogswell.

Sesuaikan dengan Rekomendasi

Rekomendasi asupan sodium harian berkisar dari 120 miligram (mg) untuk bayi 0 sampai 6 bulan, 370 mg untuk usia 7 sampai 12 bulan dan 1.000 mg usia 1 sampai 3 tahun, kata Cogswell.

Menggunakan database tahun 2012 lebih dari 1.000 makanan bayi dan balita dikemas dan minuman yang dijual di Amerika Serikat,

para peneliti menemukan bahwa hampir semua lebih dari 600 sayuran, makan malam, sereal kering dan

biji-bijian siap saji dan buah-buahan yang ditujukan untuk bayi di bawah usia 1 adalah natrium yang rendah, dan tidak ada yang natrium tinggi.

Tapi hampir tiga perempat dari makan malam balita ditujukan untuk anak-anak usia 1 sampai 3 adalah natrium tinggi,

yang berarti mereka mengandung lebih dari 210 mg sodium per porsi, menurut hasil di Pediatrics.

Para peneliti juga menandai makanan dengan lebih dari 35 persen dari total kalori mereka dari gula, atau setidaknya salah satu sumber tambahan gula, seperti sirup jagung, sirup jagung fruktosa tinggi, madu dan fruktosa.

Kebanyakan sayuran bayi, makan malam, buah dan sereal tidak mengandung tambahan gula.

Namun setengah dari sbutir campuran siap saji dan buah-buahan memiliki setidaknya satu tambah sumber gula, dan sering lebih dari 35 persen dari total kalori berasal dari gula.

Untuk balita, sebagian besar makanan ringan gurih, makanan penutup dan jus atau minuman mengandung setidaknya satu tambahan gula,

dan 61 persen makanan penutup berbasis susu mengandung setidaknya 1 ditambahkan gula dan 35 persen kalori dari gula, penulis menulis.

“Menyesal, orang tua perlu membaca label dengan hati-hati untuk menghindari tambah garam dan gula dalam makanan disiapkan secara komersial untuk balita,”

Demikian kata Dr Susan S. Baker dari Penyakit Pencernaan dan Gizi Center di University at Buffalo di New York, dalam email kepada Reuters Health. Baker ikut menulis sebuah editorial yang diterbitkan dengan laporan tersebut.

Gula ditambahkan paling umum adalah jus buah konsentrat, gula, tebu, sirup dan malt.

Penelitian telah menemukan hasil yang sama di Kanada dan Inggris, kata Cogswell.

“Ketika Anda membeli makanan olahan atau kemasan, membaca panel nutrisi dan mencari yang berlabel ‘rendah sodium’ atau ‘tanpa garam’ atau ‘tidak ditambahkan gula,'” Cogswell menyarankan.

Cara Penyelesaian Mudah

“Sebuah tip mudah bagi orang tua adalah untuk fokus pada jumlah sodium per porsi,” tambahnya. “Mereka makanan dengan kurang dari 140 mg per porsi dianggap rendah sodium.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat