Hati-hati, Susu Mentah Berbahaya Bagi Kesehatan Kita

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Hati-hati, Susu Mentah Berbahaya Bagi Kesehatan Kita

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa meminum susu mentah dapat menghadirkan penyakit bawaan dari makanan, dan berbahaya bagi kesehatan kita.

Proses dan Metode Penelitian

Melalui sebuah analisis yang dilakukan oleh para peneliti pada Johns Hopkins Center for a Livable Future (CLF) ditemukan bahwa risiko minum susu sapi mentah tanpa dipasteurisasi, dapat menimbulkan resiko yang signifikan.

Bagi yang minum susu mentah tersebut, maka hampir 100 kali lebih mungkin untuk mendapatkan penyakit bawaan makanan dari minum susu mentah, dibandingkan dengan mereka yang minum susu yang sudah dipasteurisasi.

Bahkan, para peneliti menentukan bahwa susu mentah dikaitkan dengan lebih dari setengah dari semua penyakit bawaan makanan susu

Fakta di Amerika Serikat

Meskipun demikian kenyataannya, ternyata ditemukan bahwa masyarakat Amerika Serikat masih ada sekitar sekitar 3,5% warga yang masih mengkonsumsi susu mentah.

Berdasarkan temuan mereka, para peneliti melarang dan tidak menganjurkan untuk mengkonsumsi susu mentah, walaupun ada beberapa warga yang mengklaim bahwa susu mentah lebih enak rasanya dan lebih sehat dibandingkan susu pasteurisasi.

Mereka mencatat bahwa risiko yang lebih baik dipahami daripada manfaat, dan bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah klaim manfaat kesehatan yang sah.

CLF analisis disiapkan atas permintaan dari Maryland House of Delegates’ Health and Operations Committee sebagai anggota parlemen dianggap peraturan yang saat ini melarang penjualan susu yang tidak dipasteurisasi di Maryland.

Dalam sesi legislatif 2014, House Bill 3 bertujuan untuk melegalkan penjualan on-farm dari susu yang tidak dipasteurisasi di Maryland.

RUU itu diajukan sebagai legislator dianggap masalah. Tim peneliti mempresentasikan laporannya kepada House of Delegates bulan lalu.

Susu mentah telah menjadi lebih populer dalam beberapa tahun terakhir, meskipun hanya tersedia untuk pembelian langsung di peternakan di banyak negara.

Ada yang percaya bahwa susu mentah, yang mengandung antibodi alami, protein lebih banyak dan bakteri dari susu pasteurisasi, lebih sehat, bersih, rasanya lebih baik dan mengurangi intoleransi laktosa dan alergi pada orang-orang tertentu.

Pasteurisasi, yaitu setelah Louis Pasteur, melibatkan susu pemanasan untuk menghancurkan mikroba yang mungkin telah memasuki pasokan susu dari kontaminasi tinja, operasi susu, ambing sapi atau sumber lainnya. Susu diperlakukan kemudian tertutup rapat untuk mencegah kontaminasi ulang.

“Pada akhirnya, literatur ilmiah menunjukkan bahwa risiko penyakit bawaan makanan dari susu mentah lebih dari 100 kali lebih besar daripada risiko penyakit bawaan makanan dari susu pasteurisasi”

Demikian disampaikan oleh seorang peneliti yang bernama Benjamin Davis, seorang CLF-Lerner Fellow and doctoral candidate in the Johns Hopkins Bloomberg School of Public Health’s Department of Environmental Health Sciences.

“Meskipun manfaat potensial yang berhubungan dengan konsumsi susu mentah akan mendapat manfaat dari penyelidikan lebih lanjut, kami percaya bahwa dari perspektif kesehatan masyarakat itu adalah pilihan yang jauh lebih aman untuk mencegah konsumsi susu mentah.”

Untuk studi mereka, tim peneliti yang dipimpin oleh Keeve Nachman, PhD, director of the Public Health and Food Production Program at CLF and an assistant professor with the Bloomberg School, disaring sekitar 1.000 artikel dan Ulasan 81 artikel jurnal yang diterbitkan terkait dengan risiko kesehatan dan manfaat dari mengkonsumsi susu sapi mentah.

Kontaminan mikroba umum ditemukan dalam susu termasuk infeksi Salmonella, Campylobacter, dan Listeria spesies bersama dengan Escherichia coli tipe O157: H7.

Bakteri ini dapat menyebabkan penyakit bawaan makanan pada manusia, termasuk diare, muntah, kram, demam, dan konsekuensi kadang-kadang lebih serius seperti gagal ginjal atau kematian.

“Risiko mengkonsumsi susu mentah bukannya susu pasteurisasi mapan dalam literatur ilmiah, dan dalam beberapa kasus dapat memiliki konsekuensi parah atau bahkan fatal”

Demikian disampaikan oleh Cissy Li, yaitu seorang asisten peneliti CLF dan kandidat doktor dengan Bloomberg School Departemen Ilmu Kesehatan Lingkungan.

“Berdasarkan temuan kami, kami mencegah konsumsi susu mentah, terutama di kalangan masyarakat yang rentan seperti orang tua, orang dengan sistem kekebalan tubuh terganggu, wanita hamil, dan anakanak.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat