Hati-hati, Malaria Monyet Juga Menyerang Manusia

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Hati-hati, Malaria Monyet Juga Menyerang Manusia

Berdasarkan hasil dari serangkaian pengamatan panjang, para peneliti dan ahli kesehatan Malaysia menemukan bahwa Malaria Monyet atau “Monkey Malaria” yang selama ini hanya terjangkit pada monyet, ternyata juga bisa menjangkiti manusia.

Dewasa ini, Malaysia telah mempelopori terobosan baru di wilayah tersebut untuk menghadapi tantangan kesehatan potensial yang sekarang ini dianggap krusial.

Sejarah Penyakit

Waktu pertama kali, Parasit malaria Plasmodium knowlesi yang pernah diisolasi berasal dari kera ekor panjang pada tahun 1932.

Tidak sampai pada tahun 1960-an, bagaimanapun, bahwa disadari bahwa manusia bisa terinfeksi oleh “malaria monyet”, dan bahkan kemudian kasus tersebut diasumsikan sebagai kejadian langka.

Pada tahun 2004, sebuah studi oleh para ilmuwan dari Universiti Malaysia Sarawak (Unimas) mempelopori informasi kesehatan pada masyarakat bahwa

tidak hanya manusia yang terinfeksi malaria monyet, P. knowlesi, tapi lebih dari itu, juga menyebabkan sebagian besar infeksi malaria di Kapit, Sarawak, dan fenomenanya seperti puncak gunung es.

Selama bertahun-tahun, misdiagnosis terus P. knowlesi, mudah disalahpahami untuk malarias manusia, termasuk kelas rendah dari P. malariae, yang berada di bawah radar.

Lebih dari satu dekade setelah studi Unimas, P. knowlesi telah muncul sebagai parasit malaria yang paling penting di Malaysia.

Sebuah teknik penyebaran lebih standar dari penyaringan molekul mengungkapkan bahwa tahun lalu, 66% dari semua pasien yang masuk rumah sakit adalah karena malaria adalah untuk P. knowlesi.

Di sini, kita mengambil segar melihat subjek, dan penelitian yang dilakukan untuk memahami zoonosis yang muncul ini.

Dalam banyak hal, upaya Malaysia dalam menanggulangi malaria manusia telah hanya berarti bahwa ia telah tiba di situasi ini lebih cepat daripada negara lain di Asia Tenggara yang masih bergulat dengan malarias manusia.

Analisis molekuler dari knowlesi P. berasal dari kera dan manusia menunjukkan itu adalah parasit kuno, dan ada kemungkinan bahwa manusia telah terkena infeksi sejak mereka berkelana ke hutan di mana kera yang terinfeksi tinggal disana.

Apa yang telah berubah dalam beberapa tahun terakhir, selain dari perambahan kegiatan perkotaan dan pertanian menjadi hutan, adalah penurunan luas dalam malarias manusia.

Kita tahu bahwa penebangan pohon dan kegiatan seperti lainnya telah menyebabkan eksposur yang lebih besar terhadap penyakit menular yang bersembunyi di dalam hutan.

Itu bisa menjadi hanya satu bagian dari teka-teki, karena makalah yang diterbitkan menunjukkan bahwa P. knowlesi set ketika malaria manusia berkurang.

Sangat menarik untuk dicatat bahwa di Sabah, yaitu negara yang telah mengalami penurunan paling dramatis dalam

kejadian malaria (49.192 kasus pada tahun 1994 ke 2032 kasus pada tahun 2011 menurut laporan Organisasi Kesehatan Dunia) juga telah melihat salah satu proporsional kenaikan tertinggi malaria monyet.

Di Malaysia, jumlah keseluruhan penerimaan rumah sakit malaria tahunan turun dari atas dari 300.000 selama periode pasca-Perang Dunia II, untuk sekadar ribuan hari ini.

Dr Reuben Sharma: Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menjelaskan parasit malaria spesies interaksi. Filepic

P. malariae, parasit rawan misdiagnosis mikroskopis sebagai P. knowlesi, merupakan sebagian kecil dari angka-angka ini.

Menurut Dr Reuben Sharma, yang mengepalai laboratorium parasitologi di Universiti Putra Malaysia (UPM) pada Fakultas Kedokteran Hewan, ketika terjadi infeksi oleh parasit pencernaan tertentu, ada yang dominan dan tidak memberikan kesempatan untuk kolonisasi oleh parasit usus lainnya.

Bisa menjadi sesuatu yang mirip terjadi dengan rekan-infeksi oleh spesies yang berbeda dari malaria?

“Kita tahu begitu sedikit dari biologi parasit, adalah mungkin bahwa salah satu spesies mungkin dominan dan menekan infeksi oleh yang lain.

Tapi pada tahap ini, itu hanya spekulatif. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menjelaskan parasit malaria interaksi spesies, “katanya.

Adaptasi cepat?

Pertanyaan apakah atau tidak pemberantasan sukses kami malaria manusia telah membuka ceruk ekologi baru untuk malaria monyet menarik karena dua alasan.

Satu agak kontemplatif di alam, meskipun deforestasi tidak diragukan lagi memainkan peran penting dalam membawa manusia dan parasit bersama-sama, mungkin munculnya P. knowlesi lebih terelakkan dari yang kita ingin berpikir.

Yang kedua adalah kemungkinan bahwa lingkungan ini baru (parasit) dapat mempercepat adaptasi untuk transmisi lebih efisien dalam orang.

Seorang ahli Entomologi yang bernama Dr Indra Vythilingam, yang berkonsultasi untuk Universiti Malaya Departemen Parasitologi, menunjuk ke

sebuah presentasi penelitian terbaru oleh para ilmuwan Indonesia di Konferensi Tahunan ke-51 Ilmiah Masyarakat Malaysia Parasitologi dan Tropical Medicine.

Dari ribuan sampel pasien malaria dari Kalimantan Selatan (di mana malaria manusia masih endemik) yang disaring menggunakan teknik molekuler, hanya dua ternyata P. knowlesi.

Demikian pula, di mana pantai timur Sabah memiliki malaria manusia lagi, ada kasus juga lebih sedikit dari P. knowlesi yang didokumentasikan.

Beberapa ahli merasa itu bisa menjadi kerugian umum imunitas terhadap spesies plasmodium pada populasi di mana malarias manusia sebagian besar telah diberantas.

Namun, menurut konsultan penyakit menular Dr Timothy William, yang berbasis di Jesselton Medical Centre, Kota Kinabalu,

itu sudah ditentukan bahwa paparan sebelum malaria manusia, yaitu P. falciparum dan P. vivax, tidak memberi dampak perlindungan pada risiko tertular P.knowlesi, atau perlindungan dari penyakit yang berat.

Saat ini, tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa tidak adanya malaria manusia membuat kita lebih rentan terhadap infeksi knowlesi P.

Namun, Dr William mengatakan ada kemungkinan bahwa aspek-aspek tertentu dari biologi parasit dapat menyebabkan persaingan antara

manusia dan malaria monyet selama co-infeksi; dan karena itu, prevalensi malaria manusia di masa lalu bisa menimbulkan penghalang untuk P. knowlesi untuk memegang.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat