Hati-hati, Ada Bahaya Parasetamol yang Jarang Kita Ketahui

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Hati-hati, Ada Bahaya Parasetamol yang Jarang Kita Ketahui

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa paracetamol yang digunakan dalam waktu jangka panjang, akan membawa efek negatif pada kesehatan kita.

Menurut peneliti, bahwa dokter mungkin merasa pesimis pada risiko untuk pasien dari penggunaan jangka panjang dari parasetamol, yaitu obat penghilang rasa sakit yang paling populer di dunia.

Bagi para pengguna kronis obat, yaitu orang yang biasanya mengkonsumsi dosis harian yang besar selama beberapa tahun, maka dapat meningkatkan risiko kematian, atau ginjal, masalah usus atau jantung.

Proses dan Metode Penelitian

Dalam melakukan penelitian ini, dipimpin oleh ilmuwan yang bernama Philip Conaghan di the Leeds Institute of Rheumatic and Musculoskeletal Medicine di Inggris Utara.

Tim peneliti ini menganalisis data dari delapan studi sebelumnya yang pernah diterbitkan, yang membahas penggunaan parasetamol jangka panjang.

Data datang hanya dari orang-orang yang memiliki parasetamol yang diresepkan oleh dokter, yang bertentangan dengan pembelian umum.

Dua dari delapan studi telah menemukan peningkatan risiko kematian, hingga 63 persen, di kalangan pengguna parasetamol jangka panjang, dibandingkan dengan mereka yang belum ditentukan obat selama periode penelitian.

Empat menemukan risiko tinggi, mulai dari 19 hingga 68 persen, dari masalah kardiovaskular.

Risiko perdarahan gastro-intestinal dan efek samping usus lainnya adalah hingga 49 persen lebih tinggi.

Tiga Penelitian menemukan efek buruk pada ginjal

Dalam semua kasus, risiko itu tergantung dosis, dengan kata lain, semakin tinggi dosis, semakin besar risikonya, kata analisis yang dipublikasikan dalam the British journal Annals of the Rheumatic Diseases.

“Meskipun risiko secara absolut itu kecil, dokter harus berpikir hati-hati ketika meresepkan obat”. Demikian para peneliti memperingatkan.

“Kami percaya risiko sebenarnya dari resep parasetamol lebih tinggi dari yang saat ini dirasakan di masyarakat klinis” kata laporan itu.

“(…) Sebuah tinjauan sistemik khasiat parasetamol dan tolerabilitas dalam kondisi individu dibenarkan.”

Ahli lain memperingatkan terhadap over-reaksi.

Mereka menunjukkan analisis tidak dapat mengatakan apakah masalah kematian dan kesehatan awal disebabkan oleh penyakit yang mendasari bukan dari parasetamol tersebut.

Itu juga tidak memperhitungkan over-the-counter pembelian obat, gambar yang bisa jauh lebih kompleks.

“Paracetamol tetaplah merupakan analgesik paling aman (obat penghilang rasa sakit) yang tersedia, dan penelitian ini seharusnya tidak menghentikan orang-orang untuk menggunakan paracetamol”

Demikian disampaikan oleh seorang peneliti yang bernama Nick Bateman, seorang profesor toksikologi klinis di University of Edinburgh di Skotlandia.

“Berdasarkan hasil tersebut, dosis efektif terendah untuk periode yang diperlukan terpendek disarankan” katanya yang disampaikan kepada Britain’s Science Media Centre.

“Ini adalah akal sehat untuk semua obat-obatan.”

Seorang profesor yang bernama Seif Shaheen, yang merupakan pakar di bidang sepidemiologi pernapasan di Queen Mary University di London, mengatakan review, mengingat keterbatasan, tidak melakukan apa pun untuk memperkuat bukti efek berbahaya parasetamol ini.

“Namun, penelitian lebih lanjut yang ketat dalam kemungkinan efek merugikan dari obat ini biasa digunakan akan lebih bijaksana.”

Banyak direkomendasikan sebagai anak tangga pertama pada tangga penghilang rasa sakit, parasetamol dianggap oleh banyak orang untuk menjadi lebih aman daripada aspirin dan ibuprofen.

Studi baru menunjukkan temuan penelitian lain yang parasetamol mungkin tidak memiliki keunggulan atas rival penghilang rasa sakit ketika digunakan untuk mengobati osteoarthritis, yaitu nyeri sendi atau nyeri punggung bawah akut.

Dalam informasi yang jelas ini, “pertimbangan lebih berhati-hati dalam penggunaannya adalah diperlukan” kata surat kabar itu.

“Penulis resep harus menyadari respon individu pasien untuk parasetamol dan peningkatan toksisitas yang diamati dengan dosis teratur dan lebih tinggi.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat