Hati-hati ada Bahaya Eyeliner, Dapat Mencemari Bola Mata

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Hati-hati ada Bahaya Eyeliner, Dapat Mencemari Bola Mata

Mata adalah organ untuk melihat, dan juga sering dilihat oleh orang-orang yang berbicara dengan kita.

Jadi wajarlah jika mata yang indah menjadi daya tarik tersendiri untuk penampilan yang menawan.

Salah satu cara untuk membuat mata jadi indah adalah dengan memakai eyeliner. Dalam penggunaannya, Eyeliner diaplikasikan di bagian dalam garis bulu mata.

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian di temukan bahwa eyeliner dapat mencemari bagian dalam mata, lebih tepatnya bola wanita bagi orang yang memakainya.

Eyeliner yang diaplikasikan di bagian dalam garis bulu mata. sangat mungkin untuk pindah ke mata itu sendiri dan menyebabkan gejala rusaknya bola mata.

“Dokter mata sering melihat pasien yang datang ke klinik dengan adanya residu eyeliner yang menempel pada lensa kontak atau terperangkap di lapisan atas mata mereka disebut film air mata”

Demikianlah yang disampaikan oleh seorang ahli yang bernama Alison Ng, yaitu seorang postdoctoral fellow di University of Waterloo di Kanada, yang juga memimpin penelitian.

“Kami ingin melihat bagaimana perbedaaan eyeliner bermigrasi ke film air mata bila diterapkan dalam dua cara yang berbeda: dalam garis bulu mata dan di luar garis bulu mata” kata ahli tersebut menambahkan.

Para peneliti merekrut tiga mata pelajaran perempuan dari Sekolah Optometri dan Visi Ilmu di Cardiff University di Wales.

Para peserta yang berusia antara 26 dan 30 tahun dan tidak memiliki kondisi mata yang dikenal.

Para relawan ditugaskan untuk salah satu dari dua kelompok, mereka menerapkan eyeliner di dalam garis bulu mata, dekat dengan mata,

dan mereka menerapkan eyeliner untuk kulit luar garis bulu mata, jauh dari mata. Mereka kembali keesokan harinya dan menerima eyeliner di lokasi yang berlawanan.

Para peneliti mengambil video mata setiap peserta lima sampai 10 menit setelah menerapkan makeup dan dihitung berapa banyak partikel eyeliner pindah ke mata.

Mereka menemukan bahwa antara 15 dan 30% partikel lebih pindah ke mata ketika eyeliner diaplikasikan pada bagian dalam garis bulu mata.

Makeup juga bergerak lebih cepat ke dalam mata ketika eyeliner diaplikasikan di dalam garis bulu mata.

Sebuah putaran kedua rekaman video dua jam setelah menerapkan makeup menunjukkan ada sedikit atau tidak ada eyeliner yang tersisa dalam film air mata.

Tim Ng menulis di Mata dan Lensa Kontak yang mereka adalah studi pertama untuk membuktikan bahwa partikel dari eyeliner pensil pindah ke mata.

Para peneliti mengingatkan bahwa hasilnya mungkin tidak berlaku untuk semua orang karena peserta semua Kaukasia.

Ng mencatat bahwa bentuk kelopak mata orang Asia pada khususnya mungkin berbeda dari subyek tes, namun mengatakan bahwa tidak jelas apakah ini akan mempengaruhi cara eyeliner bergerak ke mata.

Pilot studi ini digunakan pensil eyeliner gemerlapnya untuk lebih mudah melihat partikel, tapi Dr Joseph Ciolino, seorang dokter di Massachusetts Eye and Ear Infirmary, mengatakan hasil dapat kemungkinan besar akan diterapkan untuk berbagai produk yang berbeda.

Dia menyebutkan bahwa masalah yang sama mungkin berlaku untuk maskara, sebagai pewarna dari makeup dapat membangun di saluran air mata dan menyebabkan kelebihan robek.

Ketika terdapatnyanya eyeliner dalam film air mata dapat menjadi tidak nyaman, terutama bagi orang-orang dengan mata sensitif atau sindrom mata kering.

Orang dengan mata kering mungkin memiliki air mata yang lebih sedikit untuk mencairkan makeup, Ng mencatat.

Tim peneliti menulis bahwa pemakai lensa kontak juga menghadapi masalah. Lilin dan pigmen di makeup dapat berikatan dengan lensa kontak, mengurangi kualitas penglihatan dan bahkan berpotensi menyebabkan penglihatan kabur.

Ciolino, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, menambahkan bahwa penumpukan riasan pada lensa kontak juga dapat mengiritasi mata.

Dia menambahkan bahwa masalah potensial lain dengan menerapkan kapal dekat dengan mata muncul “karena ujung eyeliner dapat menjadi munculnya dengan bakteri, kosmetik telah terlibat dalam infeksi mata”

Ng menyarankan bahwa pemakai makeup dapat mengurangi risiko komplikasi dengan menjaga produk dari margin tutup bagian dalam. “eyeliner harus diterapkan di luar bulu mata di sepanjang kelopak mata.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat