Hati-hati, Ada 2 Jenis Demam yang Diakibatkan Oleh Gigitan Nyamuk

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Hati-hati, Ada 2 Jenis Demam yang Diakibatkan Oleh Gigitan Nyamuk

Berdasarkan sebuah laporan resmi di Singapura ditemukan bahwa nyamuk Aedes mendatangkan malapetaka bukan hanya demam berdarah, tetapi baru-juga menyebabkan chikungunya.

Bulan ini saja, 56 orang telah terkena sakit chikungunya, yang diterjemahkan dari bahasa Afrika sebagai “menjadi berkerut”.

Ini naik dari hanya 22 untuk seluruh tahun lalu. Gejala-gejala termasuk demam mendadak dan pembengkakan sendi yang parah dan nyeri.

Korban juga sering menderita nyeri otot, sakit kepala, mual, kelelahan dan ruam.

Hal ini jarang fatal dan berlangsung antara beberapa hari sampai satu minggu – meskipun beberapa orang mengeluhkan nyeri sendi terus selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun.

Meskipun upaya terbaik Badan Lingkungan Hidup Nasional, jumlah infeksi chikungunya telah berkembang selama bulan lalu, dari enam di minggu pertama bulan April, ke 15 di kedua, dan 35 di ketiga.

Seorang juru bicara Departemen Kesehatan mengatakan bahwa dari 35 orang yang terinfeksi pekan lalu, 27 pekerja asing dan dua warga Singapura yang tinggal atau bekerja di sekitar wilayah Kranji-Sungei Kadut.

Enam lainnya adalah penduduk di Fifth Avenue, Sixth Avenue dan Crescent daerah Trevose di sepanjang Bukit Timah Road.

Sementara itu, Singapura juga tampaknya mulai lemah dalam memerangi penyebaran demam berdarah, yang telah menginfeksi lebih dari 5.000 orang sejauh tahun ini.

Ada dua jenis demam yang berasal dari virus yang disebarkan oleh nyamuk, pertama demam berdarah dan chikungunya

Sekitar 110 orang dirawat di rumah sakit karena demam berdarah pekan lalu dari 510 orang yang terinfeksi.

Ada lebih banyak yang membutuhkan perawatan seperti minggu ini karena jumlah infeksi terus melambung, dengan 386 lainnya didiagnosis dengan demam berdarah sejak hari Minggu.

Para ahli telah memperkirakan epidemi dengue besar tahun ini karena lonjakan arus dalam kasus datang sebelum puncak biasa selama musim panas di pertengahan tahun.

Perubahan jenis dominan virus dengue berarti lebih sedikit orang yang kebal terhadap itu.

Ada empat jenis virus dengue. Setelah terinfeksi, seseorang dilindungi terhadap jenis virus tetapi masih dapat terinfeksi oleh salah satu dari tiga lainnya.

Menurut Departemen Kesehatan, sekitar satu dari tiga orang yang didiagnosis dengan dengue berakhir di rumah sakit, atau sekitar 1.600 dari 5.000 kasus sepanjang tahun ini.

Dalam epidemi 2005, 14.000 orang terinfeksi dan 25 meninggal.

Tapi Associate Professor Leo Yee Sin, direktur klinis di Pusat Penyakit Menular, berharap bahwa dokter telah mendapatkan pengalaman selama

beberapa tahun terakhir akan berarti lebih sedikit atau mungkin tidak ada kematian di sepanjang tahun ini, bahkan jika nomor infeksi naik.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat