Gaya Hidup Aktif dan Ekstrovert Membuat Kita Awet Muda

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Melalui sebuah penelitian ditemukan bahwa jika seseorang hidup dengan aktif dan ekstrovert akan memiliki harapan hidup yang lebih panjang.

Contoh sikap yang diamati adalah jika seseorang memiliki gaya hidup yang suka mencari sensasi berkemungkinan memiliki usia hidup melebihi usia 90 tahun.

Sebuah variasi dari gen yang banyak dipelajari yang terlibat dalam transmisi dopamin, yaitu sebuah komponen kunci dari sistem penghargaan-dan-pembelajaran dalam otak.

Hasil yang ditemukan pada orang tersebut adalah menjadi jauh lebih sering di antara orang yang sangattua, seperti yang dilaporkan pada news.com.au.

Profesor Robert Moyzis dari University of California, Irvine, mengatakan bahwa varian mungkin tidak memperpanjang umur secara langsung.

Sebaliknya, tampaknya mempengaruhi orang-orang yang tahan untuk gaya hidup yang lebih kuat.

Subyek manusia dalam penelitian ini berasal dari Laguna Woods, bagian dari kelompok yang terlibat dalam Leisure World Cohort Study yang dimulai pada tahun 1981.

Orang orang yang diteliti termasuk yang berusia 90 tahun atau lebih pada tahun 2003. Sebagian besar telah sejak meninggal, kata Prof Moyzis.

Tapi gen mereka, serta baris sel, tetap diabadikan di laboratorium sehingga mereka akan tersedia untuk penelitian.

Dalam studi ini, sampel genetik dari 310 orang berusia 90 tahun atau lebih diperiksa untuk varian gen, yang dikenal sebagai DRD4 alel 7R.

Enam puluh enam persen lebih banyak orang memiliki varian dalam kelompok 90-plus jika dibandingkan dengan kelompok kontrol hampir 3000, yang berusia antara tujuh tahun sampai 45 tahun.

Penemuan asosiasi varian gen dengan umur panjang mungkin menginspirasi orang untuk menjadi lebih aktif saat mereka usia, berpotensi memperpanjang hidup mereka, bahkan jika mereka tidak mengandalkan varian sendiri, kata Prof Moyzis.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.