Fakta, Gejala dan Penyebab Pneumonia

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Fakta, Gejala dan Penyebab Pneumonia

Pneumonia adalah infeksi satu atau kedua paru-paru yang biasanya disebabkan oleh bakteri, virus, atau jamur.

Sebelum penemuan antibiotik, sepertiga dari semua penderita pneumonia kemudian akan meninggal karena infeksi. Saat ini, lebih dari 3 juta orang penderita pneumonia setiap tahun di Amerika Serikat.

Lebih dari setengah juta dari orang-orang ini dirawat di rumah sakit untuk perawatan.

Meskipun sebagian besar orang-orang ini sembuh, kira-kira 5% akan meninggal akibat pneumonia.

Berdasarkan data resmi pemerintah, Pneumonia adalah penyebab utama keenam kematian di Amerika Serikat.

Bagaimana orang dikatakan menderita pneumonia?

Beberapa kasus pneumonia berhubungan dengan pernafasan yang mengandung sebagian kecil organisme yang dapat menyebabkan pneumonia.

Bakteri atau virus berada di udara ketika seseorang yang terinfeksi dengan kuman batuk atau bersin.

Dalam kasus lain, pneumonia disebabkan ketika bakteri atau virus yang biasanya hadir di mulut, tenggorokan, atau hidung tanpa sengaja memasuki paru.

Selama tidur, sangat umum bagi orang untuk aspirasi sekret dari mulut, tenggorokan, atau hidung.

Biasanya, respon refleks tubuh (batuk cadangan sekresi) dan sistem kekebalan tubuh mereka akan mencegah organisme disedot dari menyebabkan pneumonia.

Namun, jika seseorang berada dalam kondisi melemah dari penyakit lain, pneumonia berat dapat berkembang.

Orang dengan infeksi virus terakhir, penyakit paru, penyakit jantung, dan masalah menelan, serta pecandu alkohol, pengguna narkoba, dan mereka yang telah menderita stroke atau perampasan berada pada risiko tinggi untuk mengembangkan pneumonia daripada populasi umum.

Seperti yang kita usia, mekanisme kita menelan dapat menjadi cacat seperti halnya sistem kekebalan tubuh kita.

Faktor-faktor ini, bersama dengan beberapa efek samping negatif obat, meningkatkan risiko pneumonia pada orang tua.

Setelah organisme memasuki paru-paru, mereka biasanya menetap di kantung-kantung udara dan bagian-bagian dari paru-paru di mana mereka berkembang pesat jumlahnya.

Daerah ini kemudian menjadi paru-paru dipenuhi cairan dan nanah (sel inflamasi tubuh) karena tubuh berusaha untuk melawan infeksi.

Apa saja gejala dan tanda-tanda pneumonia?

Kebanyakan orang yang mengalami pneumonia awalnya memiliki gejala pilek (infeksi saluran pernapasan atas, misalnya, bersin, sakit tenggorokan, batuk), yang kemudian diikuti dengan demam tinggi (kadang-kadang setinggi 104 F), menggigil, dan batuk dengan produksi dahak.

Dahak biasanya berubah warna dan kadang-kadang berdarah. Tergantung pada lokasi infeksi, gejala tertentu lebih mungkin untuk dikembangkan.

Ketika infeksi mengendap di saluran udara, batuk dan dahak cenderung mendominasi gejala.

Dalam beberapa kasus, jaringan spons dari paru-paru yang berisi kantung udara lebih terlibat.

Dalam hal ini, oksigenasi dari darah dapat terganggu, bersama dengan kaku paru-paru, yang menyebabkan sesak napas.

Kadang-kadang, warna kulit seseorang dapat berubah dan menjadi kehitaman atau keunguan (kondisi yang dikenal sebagai “sianosis”) karena darah mereka yang kurang oksigen.

Serabut nyeri hanya di paru-paru adalah pada permukaan paru-paru, di daerah yang dikenal sebagai pleura.

Nyeri dada mungkin berkembang jika aspek luar dari paru-paru dekat pleura terlibat dalam infeksi.

Nyeri ini biasanya tajam dan memburuk ketika mengambil napas dalam-dalam dan dikenal sebagai nyeri pleuritik atau radang selaput dada.

Dalam kasus lain pneumonia, tergantung pada organisme kausatif, ada dapat menjadi onset lambat gejala. Batuk memburuk, sakit kepala, dan nyeri otot mungkin satu-satunya gejala.

Anakanak dan bayi yang mengembangkan pneumonia seringkali tidak memiliki tanda-tanda spesifik dari infeksi dada namun mengalami demam, tampil cukup sakit, dan bisa menjadi lesu. Orang tua juga mungkin memiliki sedikit gejala dengan pneumonia

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat