Hasil Penelitian, Ditemukan Sel Ginjal yang Tidak Terbatas

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Hasil Penelitian, Ditemukan Sel Ginjal yang Tidak Terbatas

Para peneliti di Institute of Bioengineering and Nanotechnology (IBN) telah berhasil menghasilkan sel-sel ginjal manusia dengan bahan-bahan buatan di laboratorium tanpa menggunakan hewan atau organ.

Secara khusus, mereka telah menghasilkan sel-sel ginjal. Yang sebelumnya adalah tindak mungkin dilakukan.

Penemuan ini memiliki implikasi yang luas jangkauannya untuk in vitro toksikologi, skrining obat, model penyakit dan obat-obatan regeneratif, kata IBN Direktur Eksekutif Profesor Jackie Y. Ying.

“Secara khusus, kami tertarik dalam menerapkan teknologi kami untuk mengembangkan prediksi dalam pengujian obat in vitro dan model toksisitas ginjal sebagai alternatif pengujian hewan,” katanya.

IBN Team Leader dan Principal Research Scientist Dr Daniele Zink menyampaikan bahwa: “Ginjal adalah organ target utama untuk obat-induced efek toksik.

Oleh karena itu, penting bagi perusahaan farmasi untuk mengetahui di awal tahap pengembangan apakah obat mereka akan menyebabkan nefrotoksisitas pada manusia.

“Namun, model hewan memiliki prediktabilitas yang terbatas, dan saat ini belum ada peraturan yang berlaku di vitro didasarkan pada sel ginjal untuk memprediksi efek nefrotoksik. Masalah utama adalah kurangnya sel ginjal yang cocok, yang kini dapat diselesaikan melalui penemuan kami. “

Saat ini, sel-sel ginjal manusia yang diambil langsung dari sampel ginjal manusia. Namun, metode ini tidak efisien karena sampel tersebut terbatas, dan sel-sel diekstrak mati setelah pembelahan sel beberapa di cawan petri.

Juga, sel yang diperoleh dari sampel yang berbeda akan menampilkan fitur bervariasi, tergantung pada usia, jenis kelamin, status kesehatan dan kondisi lain dari donor.

Oleh karena itu, sel-sel yang telah diisolasi dari sampel manusia kesesuaian terbatas untuk penelitian dan aplikasi industri, yang membutuhkan jumlah sel besar.

Sebuah pendekatan alternatif adalah dengan menggunakan garis sel ginjal manusia yang dapat direproduksi tanpa batas di laboratorium.

Namun, sel-sel tersebut tidak dapat digunakan dalam berbagai aplikasi karena masalah keamanan, dan fitur fungsional mereka biasanya telah berubah begitu mendalam bahwa mereka mungkin tidak lagi berguna untuk memprediksi perilaku sel dalam tubuh manusia.

Teknik IBN, di sisi lain memungkinkan sel induk embrio manusia untuk berdiferensiasi menjadi sel tubulus proksimal ginjal-seperti.

Ini khususnya ginjal jenis sel memainkan peran penting dalam proses penyakit yang berhubungan dengan ginjal dan klirens obat.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sel-sel tubulus proksimal ginjal-seperti yang dihasilkan oleh IBN yang mirip dengan sel tubulus proksimal ginjal diisolasi dari sampel ginjal segar manusia. Sebagai contoh, mereka menunjukkan gen sangat mirip dan pola ekspresi protein.

Juga, karena sel-sel induk embrio manusia dapat tumbuh tanpa batas dalam kultur sel, para peneliti IBN telah menemukan sumber potensial tak terbatas sel ginjal manusia.

Para peneliti IBN mengatakan mereka menyambut mitra industri untuk berkolaborasi dengan IBN pada mengkomersilkan teknologi ini.

IBN baru-baru ini menerima hibah dari A*STAR’s Joint Council Office Development Program untuk lebih mengembangkan prediksi dalam model in vitro untuk hati-dan toksisitas ginjal-spesifik.

Proyek ini akan dilakukan bekerjasama dengan Experimental Therapeutics Centre, the Bioinformatics Institute dan the National University Health System.