Ditemukan Cara Baru untuk Mendiagnosis Penyakit Parkinson

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Ditemukan Cara Baru untuk Mendiagnosis Penyakit Parkinson

Banyak di antara kita, baik itu keluarga, sahabat dan rekan kantor yang mungkin menderita Parkinson, dan ingin mencegahnya.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu Parkinson, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Parkinson adalah penyakit yang diakibatkan oleh gangguan saraf pusat yang menyebabkan gangguan pada bagian tubuh lainnya.

Penemuan Baru

Rumah Sakit Chang Gung Memorial baru-baru ini merilis laporan tentang scan AV-133 PET, yaitu alat dan cara paling canggih untuk menganalisis penyakit Parkinson, yang diterbitkan dalam jurnal medis internasional.

Menurut laporan itu, AV-133 PET scan memungkinkan dokter untuk menemukan penyakit pada tahap awal dan kurang jelas, dan juga memberikan diagnosis yang lebih jelas dari keparahan penyakit.

Rumah sakit Neuroscience Research Center (NRC) dan Animal Molecular Imaging Center melakukan penelitian bersama dan mengembangkan scan AV-133 PET.

Menurut Kepala NRCyaitu Lu Chin-song (陸清松), penyakit Parkinson adalah gangguan degeneratif sistem saraf pusat, yang hasil dari kematian sel-sel yang menghasilkan dopamin di substansia nigra, sebuah wilayah otak tengah. “Penyakit ini sebagian besar genetik,” kata Lu.

Pada awal perjalanan penyakit, yang biasanya menyerang orang di atas usia 60 tahun, gejala yang paling jelas adalah gerakan terkait, termasuk gemetar tak terkendali, kekakuan, dan kelambatan dalam gerakan dan kesulitan dalam berjalan.

Pada tahap berikutnya, berpikir dan masalah perilaku menjadi lebih sering untuk pasien, dengan demensia dan depresi permukaan pada tahap lanjut dari penyakit.

Ada sekitar 30.000 hingga 40.000 pasien Parkinson di Taiwan saat ini, dan lebih banyak kasus didiagnosa sebagai penduduk adalah penuaan.

Menurut rumah sakit Animal Molecular Imaging Center, penelitian tentang AV-133 PET scan mulai pada tahun 2009, dan lebih dari 300 kasus telah selesai dalam lima tahun terakhir.

Tahap pertama dari scan telah digunakan pada otak manusia dengan hasil yang sukses, sedangkan scan tahap kedua akan mampu membedakan gejala penuaan yang normal dari penyakit Parkinson.

“Titik kuat dari scan AV-133 PET adalah bahwa ia menghasilkan gambar yang lebih jelas yang menunjukkan rincian tajam.

Dokter akan dapat mendiagnosa penyakit dalam tahap awal, ketika tidak ada gejala sama sekali.

Scan juga membantu untuk mengevaluasi kondisi seperti depresi, demensia dan kelainan mental, dll, “kata Lu.

“Memburuknya setiap tahap penyakit Parkinson dapat dilihat dengan jelas melalui scan AV-133; ini memungkinkan dokter untuk mengawasi efisiensi pengobatan erat, dan meningkatkan akurasi resep” kata Lu.

Orang-orang disarankan untuk memperhatikan setiap penyimpangan dalam perilaku sehari-hari mereka, allotriosmia, mimpi buruk yang

disebabkan tidur-berbicara juga mungkin gejala penyakit Parkinson, bahkan ketika scan tidak bisa menunjukkan tanda-tanda kerusakan sel dopamin yang menghasilkan.

Pembangunan rumah sakit dari AV-133 PET scan telah diterbitkan dalam edisi Januari 2014 edisi Journal of Nuclear Medicine.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat