Demi Kebaikan, Orang Tua Sebaiknya Membiarkan Bayi Menangis

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Orang Tua Sebaiknya Membiarkan Bayi Menangis

Dari hasil sebuah penelitian ditemukan bahwa setiap kali bayi mulai menangis, lebih baik orang tua sesekali membiarkan bayi menangis sendiri daripada menghibur mereka setiap waktu.

Penelitian yang dipublikasikan dalam Developmental Psychology, mendukung gagasan bahwa yang terbaik pada mayoritas bayi adalah menyerahkan kepada bayi untuk menenangkan diri sendiri dan kembali tertidur sendiri.

“Sampai usia enam bulan, kebanyakan bayi tidur sepanjang malam, membangunkan ibu mereka hanya sekitar sekali per minggu”

:Namun, tidak semua anak mengikuti pola perkembangan ini” kata Weinraub, seorang ahli perkembangan anak dan hubungan orangtua-anak.

Untuk penelitian ini, Weinraub dan rekan-rekannya mengukur pola terbangun tidur malam hari pada bayi usia enam sampai 36 bulan.

Temuannya mengungkapkan dua kelompok: yaitu kelompok tidur dan kelompok tidur transisi.

“Jika kita mengukur mereka saat mereka sedang tidur, pada semua bayi sama seperti semua orang dewasa”

:akan bergerak melalui siklus tidur setiap 1 1/2 sampai 2 jam di mana mereka bangun dan kemudian kembali tidur” kata Weinraub.

“Beberapa dari mereka menangis dan memanggil ketika mereka terbangun. Hal inilah yang sering kita anggap sebagai ‘tidak tidur sepanjang malam.”

Untuk penelitian ini, tim Weinraub bertanya kepada orang tua lebih dari 1.200 bayi untuk melaporkan anak mereka terbangun pada usia 6, 15, 24 dan 36 bulan.

Mereka menemukan bahwa dengan usia enam bulan, 66 persen bayi yang tidur tidak terbangun, atau terbangun hanya sekali per minggu, fakta ini hampir sama karena mereka sedang tumbuh.

Tapi 33 persen bangun sebanyak tujuh malam dalam satu minggu pada enam bulan, pada usia 15 bulan hanya bangun dua malam seminggu, dan pada usia 24 bulan bangun 1 malam per minggu.

Dari bayi yang terbangun, sebagian besar adalah anak laki-laki. Bagi yang tidur transisi juga cenderung memiliki skor yang lebih tinggi pada penilaian, karena adanya gangguan dan kegaduhan yang membuat mereka mudah marah.

Maka pada bayi-bayi tersebut lebih cenderung untuk diberikan ASI. Ibu dari bayi ini lebih cenderung menjadi depresi dan memiliki kepekaan ibu lebih besar.

Temuan menunjukkan beberapa hal, kata Weinraub. Salah satunya adalah bahwa faktor genetik atau konstitusional seperti yang mungkin tercermin dalam temperamen sulit yang muncul dalam masalah tidur awal.

“Keluarga yang melihat masalah tidur yang sampai selama 18 bulan harus meminta saran,” kata Weinraub.

Saran lain yang penting bagi bayi untuk belajar bagaimana untuk bisa tertidur dengan sendirinya.

“Ketika ibu terus mengawasi dan terbangun pada malam hari, atau bayi yang menjadi terbiasa tertidur selama menyusui.

Maka fakta ini tidak membelajarkan bagaimana untuk menenangkan diri, yang merupakan sesuatu yang sangat penting untuk tidur yang teratur,” katanya.

Menurut Weinraub, mekanisme depresi pada ibu berkaitan dengan seringnya bayi bangun malam hari. Ini merupakan landasan yang akan mendapat manfaat dari penelitian lebih lanjut.

Di satu sisi, Weinraub mengatakan, itu mungkin bahwa ibu yang mengalami depresi pada usia bayi enam bulan dan 36 bulan mungkin telah merasa tertekan selama kehamilan dan bahwa depresi prenatal ini dapat mempengaruhi perkembangan saraf dan terbangun ketika tidur.

Pada saat yang sama, penting untuk mengenali bahwa kurang tidur dapat memperburuk depresi ibu, katanya.

“Karena ibu dalam penelitian kami menggambarkan bayi dengan banyak terbangun per minggu sebagai menciptakan masalah bagi diri mereka sendiri dan anggota keluarga lainnya.

Orang tua mungkin didorong untuk membangun nuansa yang lebih dan hati-hati untuk membantu bayi dengan menenangkan diri bayi sendiri, yang dapat diterapkan sekali-kali,” kata Weinraub.

“Saran terbaik adalah untuk membiasakan bayi tidur pada waktu yang teratur setiap malam, memungkinkan mereka untuk bisa tertidur dengan sendirinya dan menahan diri untuk merespon secara tergesa ketika mereka terbangun.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat