Cara Untuk Mendeteksi Dini Glaukoma Sudah Ditemukan

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Cara Untuk Mendeteksi Dini Glaukoma Sudah Ditemukan

Banyak di antara kita, baik itu keluarga, sahabat dan rekan kantor yang mungkin menderita Glaukoma, dan ingin menghindarinya.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu Glaukoma, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Hasil Penelitian Terbaru

Para peneliti mengidentifikasi bahwa perubahan tertentu dalam pembuluh darah di retina mata bisa menjadi prediktor awal untuk glaukoma, yaitu sebuah penyakit mata yang perlahan-lahan menghilangkan kemampuan penglihatan tepi pada penderitanya.

Menggunakan foto diagnostik dan data lain dari Australia Blue Mountains Eye Study, para peneliti menunjukkan bahwa pasien yang memiliki arteri retina normal sempit ketika studi dimulai, berarti mereka yang paling mungkin memiliki glaukoma dalam jangka 10 tahun ke depan.

Jika dilanjutkan oleh penelitian masa depan, temuan ini bisa memberikan dokter petunjuk cara baru untuk mengidentifikasi dan mengobati mereka yang paling rentan terhadap kehilangan penglihatan dari glaukoma.

Hasil studi ini, belum lama ini sudah dipublikasikan secara online oleh Ophthalmology, yaitu sebuah jurnal dari American Academy of Ophthalmology.

Glaukoma sudut terbuka atau Open-angle Glaucoma (OAG), yaitu bentuk paling umum dari penyakit, mempengaruhi hampir tiga juta orang di Amerika Serikat dan 60 juta di seluruh dunia.

Kehilangan penglihatan terjadi ketika glaukoma merusak saraf optik, bagian dari mata yang mentransmisikan gambar dari retina ke otak.

Sayangnya, karena glaukoma tidak memiliki gejala, banyak orang tidak tahu bahwa mereka memiliki penyakit sampai sebagian dari kemampuan pandangan mereka telah hilang.

Deteksi dini sangat penting untuk mengobati glaukoma pada waktunya untuk melestarikan kemampuan melihat pada kita.

Temuan dari studi baru, yang dipimpin oleh Paul Mitchell, MD, PhD, dari Centre for Vision Research, University of Sydney,

Hasilnya mendukung konsep bahwa penyempitan abnormal dari pembuluh darah retina merupakan faktor penting dalam tahap awal OAG.

Pelacakan penelitian pada hampir 2.500 peserta, studi ini menemukan bahwa risiko OAG pada tanda 10-tahun adalah sekitar empat kali lebih tinggi pada pasien yang retina arteri sudah sempit saat studi dimulai, dibandingkan dengan mereka yang memiliki arteri terluas.

Tak satu pun dari peserta memiliki diagnosis OAG pada awal studi tersebut. Dibandingkan dengan kelompok studi secara keseluruhan, pasien yang didiagnosis dengan OAG oleh tanda 10 tahun lebih tua, telah memiliki tekanan darah tinggi atau tekanan intraokular tinggi pada awal penelitian, dan lebih mungkin terjadi perempuan.

Tekanan intraokular tinggi, atau tekanan di dalam mata, sering ditemukan pada pasien dengan OAG.

Hasil penelitian disesuaikan dengan usia, riwayat keluarga glaukoma, merokok, diabetes, hipertensi, dan faktor lain yang relevan.

“Hasil penelitian kami menunjukkan bahwa alat pencitraan berbasis komputer yang dirancang untuk mendeteksi penyempitan arteri kaliber retina, atau diameter, efektif bisa mengidentifikasi mereka yang paling berisiko untuk glaukoma sudut terbuka,” kata Dr Mitchell.

Alat tersebut juga perlu untuk memperhitungkan tekanan darah dan faktor-faktor lain yang dapat berkontribusi terhadap perubahan pembuluh darah.

Deteksi dini akan memungkinkan dokter mata untuk mengobati pasien sebelum kerusakan saraf optik terjadi dan akan memberi kita kesempatan terbaik untuk melindungi kemampuan melihat mereka.

Sebuah penyakit mata tanpa gejala seperti glaukoma menyoroti pentingnya ujian mata secara teratur.

The American Academy of Ophthalmology merekomendasikan bahwa setiap orang memiliki pemeriksaan mata lengkap oleh dokter mata pada usia 40, dan terus rutin berkonsultasi dengan dokter tadi.

Pada bulan Januari ini, atau selama Bulan Kesadaran Glaukoma, Akademi mendorong orang untuk mempelajari lebih lanjut tentang penyakit yang dikenal sebagai “perampas penglihatan.”

Orang-orang yang memiliki riwayat keluarga glaukoma, atau yang Afrika-Amerika atau Hispanik, mungkin berada pada risiko yang lebih tinggi untuk menderita penyakit ini.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat bagi yang mau beli dari yang jual.