Cara Tes dan Memeriksa Kesehatan Jantung Kita

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Cara Tes dan Memeriksa Kesehatan Jantung Kita

Banyak di antara kita, baik itu keluarga, sahabat dan rekan kantor yang mungkin menderita Penyakit jantung, dan ingin mencegahnya.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu Penyakit jantung, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Banyaknya Penderita Sakit Jantung

Penyakit jantung sudah menjadi ketakutan yang besar di antara masyarakat kita. Mulai dari masyarakat perkotaan, bahkan sampai ke masyarakat di pedesaan juga.

Seperti dilansir dari Korea Herald, berikut akan disampaikan mengenai beberapa hal yang berhubungan dengan penyakit dan kesehatan jantung.

Sumber dan Asal Mula Penyakit Jantung

Penyakit jantung makin meningkat seiring dengan gaya hidup kebarat-baratan dan diikuti pula dengan pola makan yang juga kebarat-baratan.

Kemudian ada juga pola perkembangan penduduk yang disebut aging society. Ini semua mengakibatkan kita hidup di saat meningkatnya kanker dan penyakit kardiovaskular.

Gejala klasik dari penyakit kardiovaskular termasuk nyeri dada, jantung berdebar dan sesak napas.

Banyak orang mungkin tidak menyadari gejala apapun, sehingga beberapa orang bisa tiba-tiba mengalami gejala penyakit jantung saat mereka pikir mereka sehat.

Oleh karena itu, jika kita memiliki gejala apapun yang berhubungan dengan jantung, sangat dianjurkan supaya kita sering mengunjungi kardiolog untuk memeriksa kesehatan kita.

Bahkan jika kita tidak memiliki gejala apapun, jika kita memiliki banyak faktor risiko untuk penyakit jantung, harus menjalani tes jantung yang lebih menyeluruh selama pemeriksaan kesehatan kita.

Berikut adalah beberapa cara tes untuk memeriksa kesehatan jantung kita:

Electrocardiogram

Ini adalah grafik aktivitas listrik yang berhubungan dengan detak jantung, dan itu adalah tes yang paling standar untuk mendiagnosis status jantung.

Cara ini dapat membantu penilaian status dan fungsi hati, serta membantu untuk mendiagnosa penyakit kronis, seperti aritmia, penyakit miokard, infark miokard kronis dan penyakit jantung akut seperti infark miokard akut, atau penyakit paru-paru yang dapat mempengaruhi jantung.

Cara ini merupakan tes yang paling dasar bagi setiap orang menjalani pemeriksaan kesehatan.

Stress test

Serupa dengan elektrokardiogram, cara ini juga menempelkan elektroda pada lengan, kaki dan dada untuk merekam aktivitas listrik jantung saat istirahat dan selama berolahraga di atas treadmill.

Cara ini memungkinkan pengamatan perubahan elektrokardiogram, serta gejala lain seperti nyeri dada dan sesak napas (dyspnea), yang dapat digunakan untuk mengevaluasi fungsi jantung, termasuk angina, aritmia dan kemampuan olahraga.

Tes ini memakan waktu sekitar 30 menit untuk menyelesaikan. Ini melibatkan latihan selama pengujian, sehingga mungkin sulit bagi mereka dengan masalah mobilitas.

Echocardiography

Tes ini menggunakan USG, yang tidak berbahaya bagi tubuh, dalam rangka untuk menilai struktur dan fungsi jantung, serta mendiagnosis berbagai penyakit jantung.

Contoh tersebut termasuk penyakit katup jantung, seperti stenosis atau regurgitasi katup, penyakit jantung iskemik seperti infark miokard, penyakit perikardial, gagal jantung, penyakit jantung bawaan, tumor di jantung atau daerah sekitarnya, dan penyakit aorta.

Tes ini memakan waktu sekitar 20-40 menit untuk menyelesaikan, tetapi bisa memakan waktu hingga satu jam tergantung pada keadaan.

Tidak ada tindakan pencegahan bagi Anda untuk mengambil sebelum memiliki tes, seperti puasa atau minum obat.

Coronary artery CT (Arteri koroner CT)

Tes ini menggunakan CT (computerized tomography) scan untuk gambar arteri koroner yang mensuplai darah ke otot-otot jantung.

Tes ini memungkinkan diagnosis penyakit jantung iskemik, seperti infark miokard atau angina, dan juga dapat melibatkan penggunaan agen kontras yang memungkinkan visualisasi dekat arteri.

Beberapa orang mungkin sensitif terhadap agen kontras yang digunakan, sehingga selama pemeriksaan kesehatan, hanya arteri koroner kalsium CT dilakukan untuk memperkirakan kalsifikasi arteri.

Tidak ada efek samping khusus pada arteri koroner kalsium CT. Namun, dalam beberapa kasus, dokter Anda mungkin ingin menjalani CT angiography menggunakan kontras jika ada gejala tertentu.

Cardiac MRI

Ini adalah salah satu tes yang paling populer dan melibatkan penggunaan MRI (magnetic resonance imaging) yang juga dapat dilakukan untuk gambar organ lain.

Ini adalah tes yang baik untuk mendiagnosa penyakit miokard, tumor pada sistem kardiovaskular, dan penyakit iskemik termasuk angina, dan juga memungkinkan penilaian fungsi jantung.

Namun, seperti untuk CT, itu memerlukan penyesuaian denyut jantung sebelum ujian dan membutuhkan waktu lebih lama daripada yang lain untuk melakukan. Hal ini juga sulit untuk melakukan dengan pasien sesak.

Siapa yang semestinya melakukan tes tadi?

Orang-orang yang telah merokok untuk waktu yang lama, yang memiliki diabetes atau hipertensi, atau yang memiliki riwayat keluarga penyakit jantung, memiliki hiperlipidemia (kolesterol atau trigliserida), atau mengalami obesitas lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit jantung.

Oleh karena itu, tes jantung direkomendasikan untuk orang-orang ini. Gejala-gejala penyakit jantung bervariasi, dan pada mereka yang tidak menunjukkan gejala, prediksi penyakit jantung sulit bahkan dengan pengujian.

Awal | 1 | 2 | Lanjutannya → | Akhir