Cara Mudah Membuat Jantung Sehat dengan Menggelitik Telinga

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Memang terkesan lucu, tapi ternyata dengan menggelitik telinga saja, dapat membuat jantung kita menjadi sehat.

Para peneliti di University of Leeds mengatakan telinga bisa menjadi kunci untuk kesehatan jantung kita, untuk merangsang saraf-saraf di telinga bisa mengalihkan perhatian sinyal saraf jantung yang overexerting dalam kesehatan yang buruk.

Proses dan Metode Penelitian

Tim peneliti melakukan percobaan mereka pada 34 peserta menggunakan Mesin TENS (transcutaneous electrical nerve stimulation) atau stimulasi saraf transkutan listrik, yaitu alat medis yang digunakan untuk meredakan nyeri persalinan.

“Anda merasa sedikit sensasi menggelitik di telinga bila mesin TENS aktif, tetapi tidak menimbulkan rasa sakit” kata Profesor Jim Deuchars, Profesor Sistem Neuroscience di University of Leeds, Fakultas Ilmu Biologi.

“Sejauh ini kami telah menguji cara ini pada subyek sehat, tapi kami pikir itu memiliki potensi untuk meningkatkan kesehatan jantung dan bahkan mungkin menjadi bagian dari pengobatan untuk gagal jantung.”

Detak jantung peserta dimonitor selama sesi 15 menit yang terhubung ke mesin TENS dan peneliti terus memantau mereka selama 15 menit setelah mesin dimatikan.

Menurut pemimpin peneliti Dr Jennifer Clancy, dari University of Leeds ‘School of Biomedical Sciences, hasil menggembirakan pertama adalah variabilitas meningkat dalam peserta detak jantung sebesar 20 persen.

“Sebuah jantung yang sehat tidak mengalahkan seperti metronom,” kata Dr Clancy.

“Hal ini terus berinteraksi dengan lingkungannya, akan terjadi sedikit lebih cepat atau sedikit lebih lambat tergantung pada tuntutan di atasnya.

Sebuah jantung yang tidak sehat lebih seperti mesin terus-menerus membenturkan keluar mengalahkan yang sama. “

Dampak positif lain dari mesin TENS adalah hambatan produksi adrenalin dalam sistem saraf simpatik (SNS), yaitu penyebab lain overstimulasi jantung.

Stimulasi Telinga mengurangi aktivitas saraf SNS sebesar 50 persen, menurut Dr Clancy, yang mencatat bahwa pasien terganggu oleh kegagalan mendengar biasanya terganggu oleh SNS terlalu aktif.

“Hal ini mendorong jantung bekerja keras, mengkonstriksi pembuluh darah Anda dan menyebabkan kerusakan,” kata Dr Clancy.

“Banyak pengobatan gagal jantung mencoba untuk menghentikan kegiatan yang simpatik, beta-blocker, misalnya, menghalangi aksi dari hormon yang menerapkan sinyal. Menggunakan TENS, kami melihat penurunan aktivitas saraf itu sendiri. “

Efek positif berlangsung selama 15 menit pemantauan yang terjadi setelah mesin TENS telah dimatikan.

Metode ini, kata para peneliti, menargetkan saraf utama disebut Vargus yang mengontrol beberapa organ utama termasuk jantung.

“Kami sekarang perlu memahami seberapa besar dan seberapa tahan efek residual pada jantung dan apakah ini bisa membantu pasien dengan masalah jantung, mungkin bersama perawatan biasa mereka,” kata Profesor Deuchars.

Profesor kemudian menambahkan dengan penuh keyakinan, “Tahap berikutnya adalah untuk melakukan studi pra-klinis pada pasien gagal jantung.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat