Bahaya Tambalan Gigi Amalgam yang Mengandung Merkuri

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Bahaya Tambalan Gigi Amalgam yang Mengandung Merkuri

Gigi berlubang memang sangat berbahaya, karena dapat menjadi sarang kuman dan dapat membuat gigi kita sakit.

Oleh karena itu, banyak di antara kita yang mengunjungi dokter gigi untuk menambal lubang tersebut, untuk menghindari dan mencegah bahaya yang lebih lanjut.

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian, ternyata ditemukan bahwa ada tambalan gigi yang berbahaya bagi kesehatan kita, bukan hanya kesehatan gigi dan mulut, tapi kesehatan tubuh secara keseluruhan.

Bahaya Tambalan Gigi yang Mengandung Merkuri

Tambalan merkuri dan uap merkuri, menyebabkan banyak masalah dalam tubuh termasuk gangguan sistem saraf, sistem kekebalan tubuh, sistem peredaran darah, dan sistem reproduksi.

Tidak hanya itu, ternyata mercury dapat merusak otak, jantung, ginjal, dan paru-paru dan hampir setiap organ dan setiap sistem dalam tubuh.

Merkuri merupakan racun saraf yang mengikat selenium yaitu zat yang menjaga dari memerangi sel-sel kanker.

Hampir setiap proses dalam tubuh bergantung pada hormon sulfur, enzim, jaringan saraf, dan sel-sel darah merah, tapi ternyata merkuri mengikat sulfur, dan menonaktifkan itu.

Mercury mengikat protein yang dapat mempengaruhi kemampuan sistem kekebalan tubuh untuk mengenali sel-sel kanker dan sel normal,

sehingga sel-sel kanker tumbuh sementara sistem kekebalan tubuh menyerang normal, jaringan sehat mengakibatkan penyakit auto-imun.

Oleh karenanya, hal ini kemudian dapat mengurangi detoksifikasi hati dan dapat mengancurkan DNA.

Mercury ditemukan di pusat tumor. Hal ini memainkan peran utama dalam kanker reproduksi dan endokrin.

Merkuri juga mengumpulkan hal tersebut di mulut dan rahang dengan koleksi berat merkuri dalam kavitasi.

Mercury menciptakan lingkungan anaerobik, di mana Candida berkembang. Ketika tambalan merkuri dikeluarkan dan detoksifikasi merkuri selesai, Candidiasis secara signifikan meningkatkan atau menyelesaikan.

Dr Adams menyatakan, “Ada ribuan kasus yang terdokumentasi di mana penghapusan tambalan amalgam bila dikombinasikan dengan

detoksifikasi merkuri dan dukungan nutrisi telah sembuh atau meningkat secara signifikan masalah kesehatan yang serius termasuk kanker seperti multiple myeloma dan leukemia.”

Tambalan merkuri dapat dihapus dan diganti, meskipun sangat penting untuk kesehatan Anda bahwa Anda memilih dokter gigi terlatih untuk

melakukan penghapusan, yang akan melakukan segala upaya untuk meminimalkan paparan merkuri Anda selama proses berlangsung.

Oleh karena itu, sangatlah bijak untuk mencari dokter gigi biologis (orang yang melakukan perawatan holistik).

Solusi yang Dapat Dilakukan

Kita harus menghindari tambalan gigi yang mengandung merkuri. International Academy of Biological Dentistry and Medicine yang memiliki database praktisi tentang tambalan gigi yang mengandung merkuri

Kita juga dapat merujuk pada Mercury Safe Dentist Directory. Lihat sumber pertama untuk resep pasta gigi buatan sendiri untuk menyembuhkan gigi dan gusi.

Hal ini juga harus dicatat bagi mereka dengan tambalan amalgam yang Candida merkuri adalah prekursor Candida.

Cara Alami dalam Memerangi Merkuri

Seiring berjalannya waktu, adalah penting bagi kita untuk melanjutkan pola makan dan suplemen untuk membantu tubuh dalam melepaskan merkuri secepatnya dalam sistem tubuh serta merkuri yang terus akan dirilis setiap hari.

Pola makan yang benar-benar sehat didasarkan pada bahan-bahan makanan segar, mentah, dan produk organik.

Bahkan, 80% dari pola makan haruslah berupa makanan mentah dan produk organik, yang lebih banyak terdapat pada sayuran daripada buah.

Pola makan yang kaya dalam memproduksi membantu tubuh dalam menghilangkan merkuri dan logam berat lainnya.

Cara Ampuh dan Alami Membersihkan Merkuri dari Tubuh

Bawang putih mentah dan daun ketumbar sangat terkenal dalam menghilangkan merkuri dari tubuh, dan harus dimakan setiap hari. Selain itu juga baik untuk meminum banyak cairan.

Pola makan kita harus membantu detoksifikasi tubuh kita mendukung sistem kekebalan dalam tubuh kita.

Kita harus mendukung sistem kekebalan tubuh kita dengan tidak membebani dengan pestisida, herbisida, rasa buatan, warna, bahan pengawet, lemak trans, sirup jagung fruktosa tinggi, MSG, GMO, atau gula.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat