Bahaya Rumah Yang Lembab, Menyebabkan Masalah Pernafasan

Tim Kesehatan Organsisasi Asgar

Bahaya Rumah Yang Lembab, Menyebabkan Masalah Pernafasan

Rumah yang sehat adalah idaman setiap orang. Tapi sebaliknya rumah yang kotor harus kita hindari, termasuk rumah yang lembab, karena berbahaya juga pada kesehatan.

Selama ini, hanya ada kekhawatiran kualitas udara dalam ruangan hanya masalah sampah, debu, dan asap.

Resiko Kelembaban dan Jamur di Rumah

Sekarang ada kekhawatiran lain dalam hal kebersihan rumah, yaitu kelembaban dan jamur yang dapat menimbulkan risiko kesehatan juga, terutama bagi orang yang hidup dengan asma.

Para peneliti memperingatkan bahwa kebiasaan hidup masyarakat dan teknologi energi baru yang efisien, adalah diperlukan untuk untuk merubah rumah-rumah tua yang lembab dan jamur yang berkembang.

Upaya Mengurangi Kelembaban dan Jamur di Rumah

Untuk mengatasinya, dibutuhkan pemanasan yang memadai, ventilasi dan pemeliharaan rumah, adalah tetap penting untuk kesehatan paru-paru kita.

Kehadiran beberapa jenis jamur dapat menyebabkan masalah pernapasan pada orang yang menderita asma, serta meningkatkan kemungkinan menjadi lebih parah.

Demikianlah yang disampaikan oleh para peneliti Inggris, menegaskan kembali baru-baru ini dalam the Journal of Allergy and Clinical Immunology.

“Kebanyakan orang mungkin tidak menyadari bahwa jamur yang banyak di lingkungan kita baik itu outdoor maupun indoor”

“Banyaknya paparan jumlah yang berbeda dan jenis jamur dapat dipengaruhi oleh kondisi cuaca, jumlah spora di udara, dan apakah kita memiliki bagian yang basah di rumah kita”

“Jika kita memiliki rumah yang penuh kelembaban, maka kita lebih mungkin dipenuhi oleh jamur yang merugikan kesehatan”

Demikian disampaikan oleh Richard Sharpe, yaitu seorang peneliti di University of European Centre Exeter Medical School.

Jamur yang Berkembang

Ada 1 di antara 3 orang yang menderita alergi di negara-negara industri, telah terjadi peningkatan fokus pada kualitas udara dalam ruangan”

“Tubuh menunjukkan bukti bahwa tingkat penyakit alergi dan pernapasan terkait dengan kondisi perumahan yang buruk dalam ruangan”

“Kami melihat tipe tertentu dari jamur untuk memeriksa jenis yang paling mungkin menyebabkan masalah pernapasan dan memperburuk gejala asma”

Para peneliti secara kritis telah meninjau temuan dari berbagai penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat, Inggris, Swedia, Taiwan, Columbia, Australia, Kanada dan China.

Tim peneliti tadi mengidentifikasi hubungan antara beberapa jenis jamur, (termasuk Aspergillus dan antibiotik yang memproduksi Penicillium), dengan masalah dan pernapasan pada mereka dengan asma.

Studi ini menyoroti kebutuhan untuk rumah untuk memiliki pemanasan yang memadai, ventilasi dan pemeliharaan rumah.

Bahaya yang Mungkin Terjadi

Peneliti telah menemukan bukti terkuat dari efek berpotensi berbahaya dari rumah yang lembab, dengan jumlah jamur yang banyak, menyebabkan bahaya pernapasan untuk orang yang hidup dengan asma.

Fakta ini juga terlihat bahwa jamur dapat memicu terjadinya asma, meskipun penelitian di bidang ini masih dalam masa pertumbuhan.

Rumah dengan pemanasan dan ventilasi yang buruk sangat rentan terhadap kelembaban tinggi, yang merupakan surga bagi jamur.

Kelembaban adalah salah satu faktor utama yang mempengaruhi pertumbuhan jamur di dalam rumah, masalah yang telah meningkat pada rumah-rumah tua.

Para peneliti bertujuan untuk memahami praktek bagaimana bangunan baru dimaksudkan untuk mengurangi penggunaan energi, seperti

peningkatan isolasi, mengubah sistem pemanas, rancangan pemeriksaan rumah dan efisiensi energi, yang dapat mempengaruhi kesehatan penghuni ‘.

“Penelitian kami telah menyoroti kebutuhan bagi penyedia perumahan, warga dan para profesional kesehatan untuk bekerja sama untuk menilai dampak dari intervensi perumahan”

Demikian disampaikan oleh salah seorang peneliti yang bernama Dr Nick Osborne.

“Kita perlu memastikan bahwa peningkatan efisiensi energi dari rumah-rumah penduduk tidak meningkatkan eksposur terhadap lembab dan jamur, dan berpotensi merusak kesehatan mereka.”

Banyaknya Kelembaban

Sedikit yang diketahui tentang bagaimana kebiasaan hidup masyarakat dapat berkontribusi untuk kualitas udara dalam ruangan dan akhirnya mempengaruhi kesehatan mereka.

“Sejauh mana rumah dipanaskan dan berventilasi sangat mempengaruhi prevalensi basah dan sebagian besar dikendalikan oleh kebiasaan penghuninya”

“Namun cara orang tinggal di rumah mereka sangatlah bervariasi. Sebagai contoh, beberapa orang malah menjemur pakaian di rak dalam ruangan, ada juga kamar mandi dengan jendela yang ditutup, dan seringnya orang yang menutup rapat pintu dan jendela selama musim dingin”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat