Bahaya Polusi Udara, Menyebabkan Tingginya Kematian Penyakit Jantung

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Polusi Udara Menyebabkan Tingginya Kematian Penyakit Jantung

Berdasarkan hasil dari sebuah penelitian ditemukan bahwa paparan tingkat yang lebih tinggi dari partikel halus polusi udara yang merupakan masalah yang muncul di banyak kota di Asia menyebabkan kenaikan tajam dalam kematian akibat serangan jantung.

Penelitian yang dipublikasikan dalam European Heart Journal menunjukkan sesuatu yang disebut polusi PM2.5, yang terdiri dari partikel kecil berukuran 2,5 mikrometer atau kurang.

Polusi ini terutama dihasilkan oleh pembakaran batu bara dan minyak untuk pembangkit listrik, dan bensin dan solar untuk transportasi.

Sekitar 30 kali lebih kecil dari rambut manusia, partikel PM2.5 telah lama diidentifikasi sebagai masalah pernapasan, seperti ukuran mereka memungkinkan mereka untuk mengajukan jauh di dalam paru-paru.

Kurang dipahami, meskipun, adalah dampaknya terhadap kesehatan jantung.

Proses dan Metode Penelitian

Cathryn Ton dari London School of Hygiene and Tropical Medicine memimpin studi ke 154.000 pasien di Inggris dan Wales yang telah dirawat karena serangan jantung antara 2004 dan 2007.

Mereka mengamati pasien selama lebih dari tiga tahun setelah keluar dari rumah sakit. Selama periode ini, hampir 40.000 diantaranya meninggal dunia.

Setelah melakukan pengecualian faktor yang bisa membuat bias hasil penelitian seperti status sosial ekonomi dan merokok,

para peneliti menemukan hubungan yang jelas antara paparan PM2.5 dan kematian dini.

Ini jauh melampaui risiko dari paparan partikel besar yang disebut PM10, yang 10 mikrometer.

“Kami menemukan bahwa untuk setiap 10 mikrogram per M3 di PM2.5, ada peningkatan 20 persen per di tingkat kematian,” kata Ton.

Jika PM2.5 tingkat telah menurun ke tingkat latar belakang alami mereka, jumlah kematian akan turun 4873, atau 12 persen.

Rata-rata paparan PM2.5 di Inggris adalah 11,0 mikrogram per m3, dengan tertinggi di London, yang 14,1 mikrogram per m3.

Yang terendah adalah di timur laut Inggris, yang memiliki 8,4 partikel per m3.

Sebagai perbandingan, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menetapkan pedoman turun dari maksimal 10 mikrogram per meter dari PM2.5 kubik sebagai eksposur rata-rata tahunan, dan maksimal 25 mikrogram per m3 selama periode 24-jam.

Partikulat asap menjadi masalah besar di kota-kota Asia yang telah dibangun selama dekade terakhir.

Di Beijing bulan lalu, tingkat PM2.5 mencapai 993 mikrogram per m3, hampir 40 kali yang direkomendasikan WHO batas aman,

keadaan ini memicu protes oleh aktivis lingkungan terhadap pemerintahan Beijing dan Pemerintah China.

“Polusi di Beijing merupakan penyebab besar bagi keprihatinan,” kata Pier Manucci, seorang profesor di University of Milan dan otoritas Eropa terkemuka pada trombosis, ketika diminta untuk mengomentari studi tersebut.

“Ketika Anda berpikir bahwa di sini di Italia, di Milan, kita prihatin ketika konsentrasi PM2.5 adalah sekitar 100 dan di Cina mencapai nilai 1.000,

Anda dapat memahami besarnya perbedaan risiko dan efek.”

Dia mengatakan bahwa hampir semua penelitian ke dalam hubungan antara risiko jantung dan polusi dilakukan di negara-negara kaya, di mana PM2.5 tingkat yang jauh lebih rendah.

“Kita tahu dengan tingkat polusi di negara-negara, berkat data satelit tentang konsentrasi aerosol,” kata Manucci kepada AFP.

“Tapi mereka hanya memberi sedikit perhatian, kecuali saat Anda melihat selama (2008 Olympic) Games, ketika mereka mengalami penurunan lalu lintas di Beijing.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat