Bahaya Polusi dalam Ruangan yang Sering Diabaikan

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Bahaya Polusi dalam Ruangan yang Sering Diabaikan

Tanpa disadari kita hanya peduli pada polusi yang ada di luar ruangan, tapi ada satu yang penting, bahwa kita sering terpapar oleh bahaya besar dari polusi di dalam ruangan.

Fakta yang Sering Ditemukan

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menemukan fakta sebagai berikut:

  • Sekitar 3 milyar orang memasak dan menghangatkan rumah mereka dengan menggunakan perapian dan kompor bocor dengan pembakaran biomassa (kayu, kotoran hewan dan limbah tanaman) dan batubara.
  • Hampir 2 juta orang meninggal lebih cepat akibat penyakit disebabkan oleh polusi udara dalam ruangan dari penggunaan  bahan bakar padat di rumah tangga.
  • Hampir 50% kematian pneumonia pada anak balita disebabkan oleh partikel terhirup dari polusi udara dalam ruangan.
  • Lebih dari 1 juta orang per tahun meninggal akibat pernafasan obstruktif penyakit kronis (PPOK) yang berkembang karena paparan polusi udara dalam ruangan tersebut.
  • Baik wanita maupun pria terkena asap dalam ruangan berat adalah 2-3 kali lebih mungkin untuk mengembangkan PPOK.
Polusi udara dalam ruangan dan energi rumah tangga: yang terlupakan 3 miliar

Sekitar 3 miliar orang masih memasak dan menghangatkan rumah mereka dengan menggunakan bahan bakar padat di perapian dan kompor bocor.

Dengan menggunakan 2,7 miliar bakar biomassa (kayu, kotoran hewan, limbah tanaman) dan batubara 0,4 miliar digunakan lebih lanjut. Kebanyakan adalah penduduk miskin, dan hidup di negara berkembang.

Karena memasak dan pemanasan menghasilkan polusi udara tingkat tinggi  dalam ruangan dengan berbagai polutan merusak kesehatan, termasuk partikel jelaga kecil yang menembus jauh ke dalam paru-paru.

Di tempat tinggal berventilasi buruk, asap dalam ruangan bisa 100 kali lebih tinggi dari tingkat yang dapat diterima untuk partikel kecil.

Paparan sangat tinggi di kalangan perempuan dan anakanak muda, yang menghabiskan waktu yang paling dekat perapian domestik.

Dampak Terhadap Kesehatan

Hampir 2 juta orang per tahun meninggal lebih cepat akibat penyakit disebabkan oleh polusi udara dalam ruangan karena penggunaan bahan bakar padat (data 2004).

Di antara kematian ini, 44% disebabkan oleh pneumonia, 54% dari penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), dan 2% dari kanker paru-paru.

Pneumonia

Hampir setengah dari kematian di antara anak di bawah lima tahun dari infeksi saluran pernapasan akut yang lebih rendah (ALRI) disebabkan oleh partikel terhirup dari polusi udara dalam ruangan dari bahan bakar rumah tangga padat (WHO, 2009).

Kronis penyakit paru obstruktif

Wanita terkena asap dalam ruangan berat tiga kali lebih mungkin untuk menderita penyakit paru obstruktif kronik (bronkitis kronis misalnya), daripada wanita yang menggunakan bahan bakar bersih.

Di antara laki-laki (yang sudah memiliki risiko tinggi penyakit pernapasan kronis karena tingkat mereka lebih tinggi dari merokok), paparan asap dalam ruangan hampir dua kali lipat risiko itu.

Kanker paru-paru

Sekitar 1,5% dari kematian akibat kanker paru tahunan yang disebabkan paparan karsinogen polusi bentuk udara dalam ruangan.

Seperti dengan bronchitis, risiko untuk wanita lebih tinggi, karena peran mereka dalam persiapan makanan serta tarif mereka relatif lebih rendah dari merokok.

Wanita terkena asap dalam ruangan dengan demikian memiliki dua kali lipat risiko kanker paru-paru dibandingkan dengan mereka yang tidak terpapar.

Dampak Lain Kesehatan

Secara umum, materi partikulat kecil dan polutan lain dalam asap dalam ruangan terangsang saluran udara dan paru-paru, merusak respon kekebalan tubuh dan mengurangi kapasitas pembawa oksigen darah.

Ada juga bukti hubungan antara polusi udara dalam ruangan dan berat badan lahir rendah, TB, penyakit jantung iskemik, nasofaring dan kanker laring.

Dampak terhadap kesehatan, perkembangan ekuitas dan perubahan iklim

Tanpa perubahan substansial dalam kebijakan, jumlah total orang yang mengandalkan bahan bakar biomassa akan meningkat menjadi dari 2,4 miliar menjadi 2,7 miliar pada saat ini 2030 (IEA, 2010).

Ini akan meningkatkan jumlah orang yang beresiko efek yang merugikan kesehatan dari polusi udara dalam ruangan. Penggunaan bahan bakar polusi juga menimbulkan beban besar pada pembangunan.

  • Pengumpulan bahan bakar memakan waktu yang cukup bagi perempuan dan anak, membatasi kegiatan produktif lainnya dan juga kegiatan anak-anak dari sekolah. Dalam lingkungan yang kurang aman, perempuan dan anak beresiko cedera dan kekerasan selama pertemuan bahan bakar.
  • Tidak terbarukan pemanenan biomassa menyumbang deforestasi dan dengan demikian perubahan iklim. Metana dan karbon hitam (jelaga partikel) yang dikeluarkan oleh pembakaran kompor tidak efisien adalah polutan iklim kuat perubahan.
  • Kurangnya akses ke listrik untuk setidaknya 1,4 miliar rumah tangga (banyak di antaranya kemudian menggunakan lampu minyak tanah untuk penerangan), menciptakan risiko kesehatan lainnya, luka bakar dan cedera misalnya, serta membatasi kesempatan lain untuk kesehatan dan pengembangan, misalnya mempelajari atau terlibat dalam kerajinan kecil dan perdagangan, yang membutuhkan cahaya yang memadai.

Respon WHO

WHO adalah mitra terkemuka dalam Aliansi Global baru untuk tungku Bersih, yang dipimpin oleh PBB Foundation, dan melibatkan berbagai badan PBB, donor, LSM, masyarakat sipil dan mitra negara.

Aliansi mempromosikan desain tungku biomassa ditingkatkan yang secara substansial dapat mengurangi polusi udara dalam ruangan, serta kompor biogas yang sangat efisien membakar metana yang dihasilkan oleh limbah dan kotoran hewan sebagai bahan bakar rumah tangga yang bersih.

WHO memprakarsai upaya untuk mengevaluasi teknologi tersebut baru menghasilkan emisi sedikit dan dengan demikian yang paling optimal untuk kesehatan.

WHO juga memberikan dukungan teknis kepada negara dalam evaluasi mereka sendiri dan meningkatkan yang sehat yang mempromosikan teknologi kompor.

Kegiatan WHO lainnya adalah sebagai berikut:

Panduan Baru Kualitas dalam Ruangan

WHO sedang mempersiapkan pedoman baru kualitas udara dalam ruangan untuk pembakaran bahan bakar rumah tangga.

Ini akan menambah kesehatan berbasis bimbingan tentang bahan bakar, teknologi kompor dan strategi lain (misalnya ventilasi) untuk mengurangi eksposur.

Ini membangun di atas ada pedoman WHO kualitas udara luar dan baru-baru diterbitkan WHO pedoman tingkat polutan dalam ruangan tertentu.

Database energi rumah tangga

Database rumah tangga  WHO energi digunakan untuk memantau kemajuan global dalam transisi ke bahan bakar bersih dan kompor ditingkatkan dan memberikan kontribusi untuk penilaian beban penyakit dari energi rumah tangga.

Kesehatan dan perubahan iklim manfaat bersama kalkulator

WHO mendukung pengembangan berbasis web alat yang dapat membantu para ilmuwan dan ahli kesehatan memperkirakan dampak dari program-program baru atau teknologi dalam hal manfaat kesehatan diantisipasi (kematian / cacat) dan pengurangan polutan.

Penelitian dan evaluasi program

WHO bekerja sama dengan negara, peneliti dan mitra lainnya untuk menyelaraskan metode evaluasi di seluruh pengaturan sehingga dampak kesehatan yang dinilai konsisten dan ketat dan juga menggabungkan penilaian ekonomi manfaat kesehatan.

Kepemimpinan dan advokasi dalam komunitas kesehatan

WHO bekerja untuk mengintegrasikan bimbingan dan sumber daya untuk mendukung energi bersih ke rumah tangga lain inisiatif kesehatan anak global dan keputusan dukungan peralatan, seperti alat-Lives Saved (daftar), serta aspek-aspek lain dari kesehatan WHO panduan kebijakan sendiri.

WHO menganjurkan tentang argumen kesehatan yang menarik untuk energi rumah tangga bersih di berbagai forum-forum global menangani masalah kesehatan ibu dan anak berhubungan dengan radang paru serta forum peduli dengan penyakit tidak menular pada orang dewasa.

Hal ini dapat membantu kesadaran akan pentingnya penyediaan dan meningkatkan energi bersih rumah tangga sebagai ukuran kesehatan inti pencegahan publik, untuk mengurangi penyakit pernapasan anak dan meningkatkan kesehatan orang dewasa paru-paru.

Mendukung Tujuan Pembangunan Milenium
  • Tackling polusi udara dalam ruangan akan membantu mencapai Tujuan Pembangunan Milenium (MDGs), khususnya dalam MDG 4 (mengurangi angka kematian anak) dan MDG 5 (meningkatkan kesehatan ibu).
  • Ini juga akan berkontribusi pada kesetaraan jender (MDG 3) serta waktu wanita membebaskan untuk menghasilkan pendapatan yang membantu memberantas kemiskinan dan kelaparan (MDG 1).
  • Akhirnya, energi rumah tangga yang bersih dapat membantu memastikan kelestarian lingkungan (MDG 7). WHO melaporkan setiap tahun pada proporsi dari populasi yang menggunakan bahan bakar padat untuk memasak sebagai indikator kunci untuk menilai kemajuan di bidang kesehatan dan pembangunan

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.

Awal | 1 | 2 | Lanjutannya → | Akhir