Bahaya Penyakit Celiac, Dapat Terjadi pada Semua Anak

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

200200432-002

Selama ini banyak diyakini, bahwa penyakit celiac (terkadang disebut penyakit coeliac) hanya diderita oleh anak-anak yang kurus atau dengan berat badan yang kurang.

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa anak-anak yang kelebihan berat badan dan kekurangan berat badan adalah sama mungkinnya terjangkit penyakit celiac.

Ini adalah kesalahpahaman umum, bahkan di antara banyak dokter, bahwa penyakit celiac terbatas pada orang-orang yang kekurangan berat badan.

“Kelebihan berat badan tentu tidak mengecualikan diagnosis, seperti hasil yang ditunjukkan dalam penelitian ini”

Demikian kata Dr Peter Green, direktur Pusat Penyakit Celiac di Columbia University Medical Center di New York City.

Antara 0,5 persen dan 1 persen orang yang tinggal di negara maju diperkirakan memiliki penyakit celiac, di mana gluten dalam makanan memicu respon imun yang merusak dalam usus kecil.

Gejala dan Tanda-tanda Penyakit Celiac

Ada beberapa ciri-ciri dari pasien yang menderita penyakit celiac yaitu sering, namun tidak selalu menderita penyakit diare.

Mereka juga mengalami kesulitan menyerap nutrisi dari makanan.

Proses dan Metode Penelitian

Untuk mengetahui prevalensi penyakit celiac antara anak-anak kelebihan berat badan dan obesitas, Dr Raffaella Nenna dan

rekan-rekannya menggunakan data yang dikumpulkan di pusat nutrisi di University of Rome antara tahun 1998 dan 2003, dari 1.527 anak-anak kelebihan berat badan dan obesitas dan dewasa muda antara usia dua dan sekitar 24 tahun.

Tujuh belas anak-anak, atau sekitar 1 persen, dinyatakan positif terkena penyakit celiac melalui kerja darah dan kerusakan usus kecil mereka, para penulis yang melaporkan dalam Journal of Pediatric Gastroenterology and Nutrition.

Mereka yang dinyatakan positif terkena penyakit celiac diundang untuk memulai diet bebas gluten gizi seimbang, menurut para peneliti.

Anak-anak yang memiliki gejala penyakit celiac melaporkan peningkatan setelah mereka mulai diet bebas gluten. Mereka juga cenderung untuk menurunkan berat badan.

“Ada dua hal ketika Anda pergi pada diet bebas gluten,” kata Green. “Anda perlu belajar apa yang harus dihindari dan apa yang harus makan.

Pasien akan sering mendapatkan informasi tentang bagaimana membuat diet bebas gluten diet sehat. “

Dia menambahkan bahwa orang-orang dengan penyakit celiac dianjurkan untuk segera dan sering mengunjungi spesialis gizi ketika memulai diet bebas gluten sehingga mereka tidak hanya mengganti apa yang sedang mereka makan dengan junk food.

Green juga mengatakan penting bahwa orang, termasuk dokter, tidak melihat gejala celiac potensi seseorang berdasarkan penampilan.

“Manifestasi klinis yang sangat beragam” katanya. “Dokter hanya melihat pasien tidak bisa mengatakan mereka tidak bisa terkena penyakit celiac jika mereka kelebihan berat badan atau tinggi.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat