Bahaya Penggunaan Obat Herbal Populer yang ada di Asia

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Berdasarkan laporan penelitian yang disampaikan oleh ilmuwan dari King College London, ditemukan bahwa jutaan orang dapat terkena risiko gagal ginjal dan kanker kandung kemih dengan mengambil obat-obatan herbal yang banyak tersedia di Asia.

Obat-obatan yang digunakan untuk berbagai kondisi termasuk pelangsing, asma dan radang sendi.

Obat tersebut berasal dari senyawa yang mengandung asam aristolochic botani.

Produk ini sekarang dilarang di Amerika Serikat dan banyak negara Eropa tetapi herbal yang mengandung asam beracun ini masih bisa dibeli di China dan negara-negara lain di Asia dan juga tersedia di seluruh dunia melalui internet.

Para ilmuwan di seluruh dunia mengulas kasus aristolochic acid nephropathy (AAN) yaitu jenis gagal ginjal yang disebabkan oleh asupan asam.

Mereka menjelaskan dasar klinis untuk penyakit dan mengusulkan strategi untuk membantu dokter mengidentifikasi dan mengobati pasien lebih efektif.

Mereka menyarankan bahwa mungkin ada ribuan kasus di seluruh Asia yang tidak terdiagnosis atau salah diagnosis.

Dengan hasil studi mereka, para peneliti berharap untuk meningkatkan kesadaran tentang risiko asam aristolochic dan mengurangi beban penyakit global dari kondisi ini parah.

Penulis utama Profesor Graham Lord, Direktur National Institute for Health Research (NIHR) Biomedical Research Centre (BRC) di Guy dan St Thomas NHS Foundation Trust dan King College London, mengatakan:

“Kami telah menemukan bukti bahwa banyak jutaan orang terus akan menghadapi risiko kesehatan yang signifikan karena obat-obatan herbal, banyak digunakan di Cina dan India”

Dia menambahkan: “Ada juga kurangnya mencolok bukti berkualitas baik yang dapat membantu mengarahkan diagnosis dan manajemen AAN. ‘

Hasil temuan ini yang diterbitkan dalam Annals of Internal Medicine, menunjukkan bahwa langkah-langkah pengaturan yang sejauh ini telah diadopsi oleh lembaga-lembaga nasional dan internasional mungkin tidak memadai dalam mencegah paparan berbahaya bagi asam aristolochic.

Senyawa ini terkait dengan banyaknya kasus penyakit ginjal dan kanker urothelial, suatu bentuk kanker yang kanker kandung kemih adalah varian yang paling dikenal.

Para penulis meninjau data terbaru tentang epidemiologi AAN. Mereka menggunakan beberapa mesin pencari untuk mencakup semua publikasi yang sekitar atau lihat asam aristolochic nefropati dan herbal Cina dan mengidentifikasi 42 studi kasus yang berbeda dan satu percobaan yang berkaitan dengan pengelolaan penyakit.

Sambil menjelaskan asal-usul dan perkembangan penyakit, mereka mengusulkan sebuah protokol yang harus membuat lebih mudah untuk mendiagnosa AAN.

Selain itu, mereka menyarankan klasifikasi penyakit baru untuk membantu dokter mengidentifikasi pasien internasional yang lebih baik terhadap AAN, dan rancangan pedoman untuk pengobatan pasien tersebut.

Tim peneliti terdiri dari kerjasama internasional ilmuwan dari Belgia, Republik Ceko, Jerman dan Inggris. Dr Refik Gokmen, co-author dari King, mengatakan:

“Penelitian ini adalah demonstrasi besar bagaimana kolaborasi ilmiah internasional sangat penting dalam membantu untuk menjelaskan bagaimana suatu racun yang digunakan dalam produk yang banyak tersedia dapat menyebabkan kanker.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat