Bahaya Obesitas, Dapat Mengurangi Harapan Hidup selama 8 Tahun

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Bagi sebagian orang, kegemukan atau obesitas adalah lambang kemakmuran. Apalagi para pejabat yang buncit.

Tapi kelebihan berat badan, istilah lain dari obesitas ternyata dapat mengurangi jatah hidup kita di dunia fana ini.

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa Obesitas dan obesitas ekstrim dapat mengurangi harapan hidup hingga delapan tahun dan menghambat orang sebanyak 19 tahun dalam kesehatan yang baik.

Proses dan Metode Penelitian

Untuk melakukan penelitian ini, dilakukanlah model matematika berdasarkan data kesehatan di Amerika Serikat.

Data dan hasil penelitian ini harus menjadi alat yang berguna bagi dokter dalam menasihati pasien yang mengkhawatirkan kelebihan berat badan, kata para peneliti.

Pesan dan hasil dari penelitian ini akan sangat berguna bagi daerah terbesar yang menjadi perhatian bagi orang-orang yang menjadi gemuk ketika mereka masih muda.

“Pola ini jelas” kata Steven Grover, yaitu seorang profesor epidemiologi di McGill University di Montreal, Kanada.

“Semakin banyak individu yang memiliki berat badan berlebih dan semakin muda usia mereka, maka semakin besar pula efek pada kesehatan mereka”

“Kenyataan ini akan dihadapi selama bertahun-tahun di depan mereka, di mana risiko kesehatan yang

berhubungan dengan obesitas meningkat dapat berdampak negatif terhadap kehidupan mereka.”

Tim Grover menggunakan data dari proyek besar AS, National Health and Nutrition Examination Survey,

yang memantau sebanyak ribuan orang selama bertahun-tahun, untuk menganalisis risiko kematian dini dan kesehatan yang buruk di kalangan orang dewasa yang memiliki berat badan yang berbeda.

Mereka juga membandingkan orang yang kelebihan berat badan dan obesitas terhadap orang-orang dengan berat badan normal dalam hal harapan hidup.

Mereka juga menghitung jumlah tahun kesehatan yang baik bahwa setiap individu bisa diharapkan secara statistik.

Hal ini kemudian didefinisikan sebagai orang yang bebas dari penyakit kardiovaskular atau diabetes yang dua penyakit yang sangat erat kaitannya dengan berat badan yang berlebihan.

Data dan metode yang digunakan dengan memakai asumsi yang diterapkan pada orang yang berusia antara 20 dan 79 tahun.

Hasilnya adalah dramatis, menurut data yang akurat, yang muncul dalam jurnal Lancet Diabetes dan Endokrinologi.

Individu yang berada dalam kategori kelebihan berat badan yaitu yang memiliki indeks massa tubuh (BMI) dari 25-29,9,

maka diperkirakan kehilangan antara nol dan tiga tahun hidup yang diharapkan.

Antara 0,8 dan 5,9 tahun hidup yang hilang untuk orang gemuk, dengan BMI 30-34,9.

Yang sangat gemuk, dengan BMI 35 atau lebih, makan akan hilang harapan hidup selama 0,9 dan 8,4 tahun.

Dampak negatif yang terbesar dalam umur yang diharapkan ditemukan di antara mereka yang berusia 20-39 tahun.

Di sisi lain, resiko kesehatan lebih kecil dan kadang-kadang diabaikan di antara mereka yang hanya kelebihan berat badan.

“Masa hidup sehat” akan hilang diakibatkan oleh diabetes dan masalah kardiovaskular yang berkisar antara 0,5 tahun menjadi 19,1 tahun.

Kemudian resiko buruk terbesar adalah di antara wanita yang sangat gemuk di antara usia 20 hingga 39 tahun.

Yang paling buruk resiko kesehatannya adala di antara orang-orang yang kelebihan berat badan dan berusia antara 60 dan 79 tahun.

Data berasal dari subset dari sebanyak 4.000 orang dalam survei tahun 2003-2010 AS, semuanya adalah warna kulitputih, untuk siapa rincian lebih lanjut tentang gula kesehatan dan darah mereka yang diketahui.

Peringatan itu harus diperlakukan secara konservatif, karena penelitian hanya diperhitungkan dalam dua penyakit terkait obesitas, kata studi tersebut.

Yaitu penyakit kanker, penyakit pernapasan, penyakit hati dan ginjal juga telah dikaitkan dengan kelebihan berat badan yang kronis.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.