Bahaya Obat yang Mengandung Kafein, dapat Menyebabkan Penyakit Stroke

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Bahaya Obat yang Mengandung Kafein, dapat Menyebabkan Penyakit Stroke 2

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian terbaru ditemukan bahwa ada bahaya dari obat yang mengandung kafein, karena dapat meningkatkan resiko terkena penyakit stroke.

Mengambil obat yang mengandung kafein terikat dengan risiko dua kali lipat atau bahkan tiga kali lipat mengalami stroke dalam sebuah studi baru Korea,

yang mungkin tampaknya bertentangan dengan bukti terbaru menunjukkan kopi dan teh memberi efek protektif.

Tetapi hasilnya mungkin sebenarnya sejalan dengan penelitian tersebut, menurut penulis studi, yang menunjukkan bahwa orang yang minum sedikit kopi yang paling berisiko ketika meminum obat berkafein.

Produk yang termasuk adalah sebagian besar obat penghilang rasa sakit, obat flu dan membantu kewaspadaan yang mengandung sejumlah kecil kafein.

“Kafein adalah vasokonstriktor, menyebabkan pembuluh darah untuk mengencangkan dan meningkatkan tekanan aliran darah”

Demikian disampaikan oleh seorang peneliti yang bernama Nam-Kyong Choi dari Seoul National University College of Medicine, yang ikut memimpin penelitian, mengatakan kepada Reuters Health dalam email

Efek itu pada tekanan darah bisa menjelaskan kemungkinan link ke stroke, namun studi ini tidak menyelidiki mekanisme, kata Choi.

Proses dan Metode Penelitian

Para peneliti memilih 940 orang pasien dewasa yang menderita stroke hemoragik, dimana pembuluh darah di otak pecah dan berdarah berat.

Mereka kemudian membandingkan pasien dengan sekelompok orang yang sama yang tidak menderita stroke tetapi telah dirawat di rumah sakit, dan kelompok ketiga yang tidak menderita stroke atau dirawat di rumah sakit.

Tim mewawancarai semua peserta tentang semua obat-obatan yang telah dirampas mereka dalam dua minggu sebelumnya.

Mereka menemukan bahwa secara keseluruhan, mereka yang telah mengambil obat yang mengandung kafein sekitar dua setengah kali lebih mungkin untuk menderita stroke, menurut hasil yang dipublikasikan dalam jurnal Stroke.

Lima persen orang yang telah mengalami stroke telah mengambil obat kafein, dibandingkan dengan 2,3 persen dari kelompok no-stroke.

Tetapi ketika para peneliti memperhitungkan konsumsi kopi, peserta yang mengambil obat yang mengandung kafein,

tetapi tidak minum kopi setiap hari yang lebih dekat dengan tiga kali lebih mungkin untuk mengalami stroke daripada orang yang tidak memakai obat-obatan.

Dan orang-orang yang minum banyak kopi setiap hari tampaknya tidak berada pada risiko yang lebih besar.

“Meskipun obat-obatan yang mengandung kafein tampaknya meningkatkan risiko stroke hemoragik, tidak muncul untuk menjadi ‘kafein’ dosis,”

Demikian kata Dr Daniel Woo, profesor Neurology di University of Cincinnati di Ohio, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Orang-orang yang minum 3 cangkir kopi per hari tampaknya tidak memiliki risiko lebih tinggi stroke hemoragik” kata Woo, yang juga associate editor Journal Penelitian Stroke dan Pengobatan.

Karena risiko stroke tidak naik secara paralel dengan konsumsi kafein, tidak ada “hubungan respon dosis” dan itu tidak mungkin bahwa kafein menyebabkan stroke,

Demikian menurut Dr Susanna Larsson, ahli epidemiologi gizi yang mempelajari kafein di National Institute of Environmental Medicine di Karolinska Institute di Stockholm, Swedia.

“Konsumsi moderat kopi (1-3 cangkir / hari), yang merupakan sumber utama kafein dalam populasi besar, telah dikaitkan dengan risiko lebih rendah dari semua jenis stroke,” kata Larsson Reuters Health melalui email.

Satu cangkir kopi mengandung sekitar 130 miligram kafein, jauh lebih tinggi dari 35 miligram per hari sampai subyek penelitian, rata-rata, dari obat-obatan kafein.

Jumlah asupan kafein setiap hari dari kopi, teh dan soda di rata-rata US 250 sampai 300 miligram setiap hari per orang, sehingga tambahan 35 miligram dari obat akan tidak mungkin untuk memiliki efek apapun, kata Larsson.

Choi percaya sumber kafein seperti kopi, teh dan coklat mungkin mengandung senyawa bermanfaat lainnya yang mengurangi efek kafein.

Hasil baru mungkin berbeda dari norma karena dua alasan penting, Woo mengatakan: satu, ada bias yang melekat ketika melakukan studi ingat dengan pasien stroke,

dalam penelitian ini hanya dapat mencakup pasien yang masih memiliki kapasitas mental untuk persetujuan dan menjawab pertanyaan, sehingga kelompok studi tidak mewakili pasien stroke secara keseluruhan.

Dua, di Korea obat flu dan obat lain masih mungkin mengandung fenilpropanolamin, bahan kimia yang dihapus dari obat di Amerika Serikat pada awal 2000-an ketika studi terkait dengan peningkatan risiko stroke.

Para pasien mungkin telah mengambil obat dengan fenilpropanolamin, atau efedrin, yang umum dalam obat flu dan meningkatkan tekanan darah, yang mungkin telah menyebabkan stroke, kata Woo.

Choi sepakat bahwa obat yang mengandung fenilpropanolamin dan kafein seharusnya kita gunakan dengan ekstra hati-hati.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat