Bahaya Minuman Manis dan Soda, Dapat Mengganggu Pubertas Wanita

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Bahaya Minuman Manis dan Soda, Dapat Mengganggu Pubertas Wanita

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian bahwa para gadis remaja yang mengkonsumsi banyak minuman manis dan mengandung

soda dapat mencapai pubertas lebih awal, jika dibandingkan dengan mereka yang tidak mengkonsumsi minuman tersebut.

Proses dan Metode Penelitian

Peneliti Harvard mempelajari hampir 5.600 perempuan dan menemukan bahwa mereka yang mengkonsumsi minuman manis dan mengandung soda lebih

dari 1,5 minuman manis sehari memiliki periode pertama mereka hampir tiga bulan lebih awal dari mereka yang kurang meminumnya.

Para peneliti menemukan bahwa perempuan yang minum minuman yang paling manis mulai periode mereka,

rata-rata, pada usia 12,8 tahun, dan mereka yang minum minuman manis paling mulai sedikit kemudian, rata-rata, pada usia 13.

Meskipun hal ini tidak terdengar seperti banyak perbedaan, ahli memperingatkan bahwa mulainya pubertas lebih awal, bahkan dengan hanya beberapa bulan, bisa sangat berbahaya.

Peneliti pertama studi mengatakan kepada HealthDay, “Mulai periode awal merupakan faktor risiko untuk depresi selama masa remaja dan kanker payudara saat dewasa.”

Dalam keterangan resminya, para penelitian mengklasifikan soda, minuman buah manis dan teh manis sebagai minuman manis.

Diet soda dan jus tanpa gula tidak memiliki efek yang sama. Inilah yang ahli pikir yang terjadi:

Para peneliti mengatakan makanan tinggi glisemik, seperti minuman manis, dapat menyebabkan lonjakan cepat dalam insulin dalam

aliran darah, yang dapat menyebabkan konsentrasi yang lebih tinggi dari hormon seks.

Mengubah konsentrasi hormon seks telah dikaitkan dengan periode sebelumnya.

Kelompok industri minuman ringan cepat mencoba untuk meragukan penelitian, dengan alasan bahwa,

meskipun anak perempuan mencapai pubertas lebih awal, ada belum cukup bukti untuk menunjukkan jari pada produk mereka.

Tapi koresponden medis NBC Natalie Azar menunjukkan sudah ada banyak alasan lain untuk membatasi asupan minuman manis anakanak:

“Ini adalah bukti bahwa Anda harus membatasi minuman manis pada anakanak. Kita tahu bahwa itu buruk bagi gigi.

Kita tahu bahwa hal itu dapat menyebabkan obesitas. Sekarang, kami memiliki beberapa bukti bahwa hal itu bisa mengubah metabolik tubuh kita yang bisa memiliki beberapa konsekuensi jangka panjang. “

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.