Bahaya Mengkonsumsi Antibiotik yang Tidak Perlu

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Rise of superbugs threatens antibiotic crisis

Penggunaan antibiotik yang tidak perlu, dapat menyebabkan resiko tinggi pada infeksi yang mematikan. Karena dalam dunia kesehatan, dampak penyalahgunaan antibiotik memiliki konsekuensi yang sangat serius.

Konsekuansi dan akibat yang ditumbulkan di antaranya adalah mengurangi kemanjuran obat, peningkatan prevalensi organisme yang resistan terhadap obat, dan peningkatan risiko infeksi yang mematikan.

Berdasarkan penelitian terbaru yang diterbitkan dalam February issue of Infection Control and Hospital Epidemiology, the journal of the Society for Healthcare Epidemiology of America

Hasilnya ditemukan bahwa bahwa banyak pasien dengan infeksi Clostridium difficile (C. difficile) diresepkan antibiotik yang tidak perlu, meningkatkan risiko kekambuhan infeksi yang mematikan.

Laporan retrospektif menunjukkan bahwa penggunaan antibiotik yang tidak perlu menjadi kekhawatiran yang umum pada populasi pasien yang rentan.

C. difficile adalah bakteri yang biasanya mempengaruhi orang dengan penggunaan antibiotik baru atau rawat inap.

Gejala C. difficile berkisar dari diare ringan sampai penyakit parah dan kematian, dan sekarang salah satu yang paling umum terkait dengan infeksi kesehatan.

Pasien dengan C. difficile sering mengalami episode berulang dari infeksi, terutama jika mereka menerima antibiotik lagi di masa depan.

Para peneliti di Minneapolis Veterans Affairs Medical Center melakukan observasi terbaru pada kasus pasien dengan onset baru infeksi C. difficile.

Secara total, 57 persen (141) dari pasien dengan onset baru infeksi C. difficile menerima antimikroba tambahan selama atau dalam 30 hari setelah pengobatan awal C. difficile, meningkatkan risiko kekambuhan substansial.

Dari kelompok ini, 77 persen menerima setidaknya satu dosis antibiotik yang tidak perlu, dan 26 persen pasien menerima antibiotik yang tidak perlu secara eksklusif.

Alasan umum yang dicatat untuk penggunaan antibiotik yang tidak perlu, termasuk infeksi saluran kemih dan pneumonia, bedah profilaksis yang tidak pantas, dan bakteriuria asimptomatik.

“Temuan kami berfungsi sebagai pengingat bagi dokter dan pasien untuk menggunakan antibiotik hanya bila benar-benar diperlukan, terutama pada pasien dengan riwayat C. difficile,” kata pemimpin peneliti Megan K. Shaughnessy, MD.

“Pasien dengan C. difficile berada pada risiko tinggi untuk kambuh, terutama dengan penggunaan antibiotik tambahan.

Karena risiko ini tinggi, dokter harus meningkatkan kehati-hatian dengan terapi antimikroba. “

Para peneliti menyarankan bahwa penyedia memikirkan dengan matang terapi antimikroba harus lebih sadar akan risiko berulang C. difficile dengan penggunaan antimikroba, sejarah C. difficile sebelumnya yang diderita pasien, dan kondisi klinis yang memerlukan terapi antimikroba.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.