Bahaya Mengikuti Pola Makan Gaya Barat Bisa Menyebabkan Kematian Dini

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Mengikuti Pola Makan Gaya Barat Bisa Menyebabkan Kematian Dini

Merujuk pada hasil dari sebuah penelitian ditemukan bahwa jika kita mengikuti mengikuti pola makan gaya barat bisa menyebabkan kematian dini.

Contoh pola makan gaya barat adalah: goreng dan makanan manis, daging olahan dan merah, biji-bijian olahan, dan produk susu tinggi lemak.

Jika kita mengikuti pola makan tersebut, maka akan dapat mengurangi kemungkinan seseorang mencapai usia tua dalam kondisi baik kesehatan dan dengan fungsionalitas yang lebih tinggi.

Hasil penelitian ini juga diterbitkan dalam edisi bulan Mei dari The American Journal of Medicine.

“Dampak dari diet pada penyakit terkait usia tertentu telah dipelajari secara ekstensif, tetapi hanya sedikit penyelidikan telah mengadopsi pendekatan yang

lebih holistik untuk menentukan hubungan diet dengan kesehatan secara keseluruhan di usia tua,”

Demikian disampaikan oleh pemimpin penelitian yang bernama Tasnime Akbaraly, PhD, Inserm, Montpellier , Prancis.

“Kami memeriksa apakah diet, dinilai dalam usia pertengahan, menggunakan pola diet dan kepatuhan terhadap Indeks Makan Sehat Alternatif atau Alternative Healthy Eating Index (AHEI),

terkait dengan penuaan fenotipe, diidentifikasi setelah rata-rata 16-tahun tindak lanjut.”

The AHEI adalah indeks kualitas diet yang sudah divalidasi, awalnya dirancang untuk memberikan pedoman diet dengan maksud khusus untuk memerangi kondisi kronis utama seperti penyakit jantung dan diabetes.

Peneliti menganalisis temuan dari British Whitehall studi kohort II, yang menyatakan bahwa setelah AHEI dapat

melipatgandakan kemungkinan membalikkan sindrom metabolik, sebuah kondisi yang dikenal menjadi prediktor kuat penyakit jantung dan kematian.

Tim peneliti berusaha untuk mengidentifikasi faktor makanan yang tidak hanya dapat mencegah kematian dini, tetapi juga mempromosikan penuaan yang ideal.

Peneliti diikuti 3.775 pria dan 1.575 wanita 1985-2009 dengan usia rata-rata 51 tahun dari studi Whitehall II.

Menggunakan kombinasi dari data rumah sakit, hasil pemeriksaan yang dilakukan setiap lima tahun, dan data registri,

peneliti mengidentifikasi kematian dan penyakit kronis antara peserta. Hasil pada tahap tindak lanjut, diklasifikasikan ke dalam 5 kategori adalah:

1. Penuaan yang ideal, yang didefinisikan sebagai bebas dari kondisi kronis dan kinerja tinggi dalam fisik, mental, dan kognitif tes fungsi – 4,0 persen

2. Nonfatal kejadian kardiovaskular – 12,7 persen

3. Kematian kardiovaskular – 2,8 persen

4. Kematian non kardiovaskuler – 7,3 persen

5. Normal penuaan – 73,2 persen

Penelitian ini menetapkan bahwa peserta dengan kepatuhan yang rendah terhadap AHEI peningkatan risiko kematian kardiovaskular dan non kardiovaskuler.

Mereka yang mengikuti “Barat-jenis diet” yang terdiri dari goreng dan makanan manis, makanan olahan dan daging merah, biji-bijian olahan, dan produk susu tinggi lemak menurunkan kesempatan mereka untuk penuaan yang ideal.

“Kami menunjukkan bahwa mengikuti rekomendasi diet tertentu seperti yang disediakan oleh AHEI mungkin berguna dalam mengurangi risiko penuaan sehat,

sementara menghindari dari ‘jenis makanan Barat’ mungkin sebenarnya meningkatkan kemungkinan mencapai usia yang lebih tua bebas dari penyakit kronis dan tetap sangat fungsional” demikian ditekankan oleh Dr Akbaraly.

“Pemahaman yang lebih baik tentang perbedaan antara perilaku kesehatan tertentu yang menawarkan perlindungan terhadap penyakit dan

mereka yang bergerak individu terhadap penuaan yang ideal dapat memfasilitasi perbaikan dalam paket pencegahan kesehatan masyarakat.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat