Bahaya Kerja Terlalu Lama, Dapat Menyebabkan Penyakit Diabetes

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Bekerja adalah salah satu kewajiban keluarga untuk dapat menghasilkan uang yang digunakan untuk membayar dan membiayai kebutuhan sehari-hari seperti listrik, air, membeli bahan makanan, pendidikan, dan lain-lain.

Bekerja Berjam-jam Dapat Menyebabkan Penyakit Diabetes

Berdasarkan serangkaian penelitian terbaru ditemukan bahwa orang-orang di pekerjaan bergaji rendah mungkin berada pada risiko yang lebih tinggi terkena diabetes karena mereka bekerja jauh lebih lama.

Pekerja berpenghasilan rendah lebih mungkin untuk terkena penyakit diabetes tipe 2 jika mereka dimasukkan ke dalam kerja yang lebih dari 55 jam per minggu daripada jika mereka bekerja jam normal, para peneliti menemukan.

Namun fakta sebaliknya, jam kerja yang tidak terikat dengan risiko diabetes meningkat di antara orang-orang kaya.

“Mereka yang bekerja berjam-jam di pekerjaan ini memiliki 30 persen peningkatan risiko diabetes tipe 2” kata Mika Kivimaki, penulis utama studi tersebut dari UK’s University College di London.

“Salah satu alasan yang mungkin untuk ini adalah bahwa jam kerja yang panjang menggantikan kegiatan pemulihan kesehatan, dalam kegiatan fisik tertentu, tidur yang cukup dan pola makan yang sehat” kata Kivimaki yang disampaikan kepada Reuters Health.

Sekitar satu dari 10 orang yang tinggal di Amerika Serikat memiliki penyakit diabetes, menurut the Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Sekitar 30 persen kasus diabetes tidak terdiagnosis.

Sebagian besar kasus adalah diabetes tipe 2, yang kadang-kadang disebut sebagai diabetes onset dewasa.

Hal ini terjadi ketika sel-sel tubuh resisten terhadap hormon insulin, atau tubuh tidak membuat cukup itu.

Insulin memberikan akses gula darah ke sel-sel tubuh untuk digunakan sebagai bahan bakar.

Penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa jam kerja yang panjang terkait dengan peningkatan risiko diabetes.

Namun penelitian yang lebih baru telah menyarankan link hanya berlaku di kalangan para pekerja termiskin, Kivimaki dan rekan-rekannya menulis dalam The Lancet Diabetes and Endocrinology.

Untuk analisis, mereka menggabungkan data dari empat penelitian yang diterbitkan sebelumnya dan 19 studi yang tidak dipublikasikan yang tampak pada jam kerja yang panjang, yang mereka didefinisikan sebagai 55 jam atau lebih per minggu, dan risiko terkena diabetes.

Proses dan Metode Penelitian

Penelitian melibatkan lebih dari 200.000 orang, yang diikuti selama rata-rata tujuh tahun, dari Amerika Serikat, Jepang, Australia dan beberapa negara Eropa.

Dari setiap 10.000 peserta studi, sekitar 29 terkena penyakit diabetes setiap tahun selama penelitian.

Secara keseluruhan, ketika para peneliti membandingkan orang-orang yang bekerja berjam-jam untuk orang yang bekerja dengan standar 35- 40 jam kerja seminggu, mereka menemukan risiko diabetes sama pada kedua kelompok.

Tapi ketika mereka berfokus pada orang-orang yang bekerja berjam-jam, mereka melihat perbedaan dengan kelas kekayaan.

Secara khusus, di antara setiap 10.000 orang pekerja upah terendah, ada 13 kasus tambahan dari diabetes setiap tahun di antara mereka yang bekerja lebih lama, dibandingkan dengan mereka yang bekerja dengan jam kerja normal.

Sementara studi baru tidak dapat membuktikan bekerja berjam-jam menyebabkan diabetes antara pekerja miskin, Kivimaki mengatakan bahwa itu baik bagi para profesional kesehatan untuk mengetahui link.

“Pencegahan yang ditargetkan dan diagnosis dini dapat mengurangi jumlah kasus diabetes dan tingkat yang lebih rendah terkena komplikasi” katanya.

Orfeu Buxton, seorang peneliti dengan The Pennsylvania State University di University Park, dan Cassandra Okechukwu, seorang peneliti dari

Harvard School of Public Health di Boston, menyarankan dalam sebuah komentar yang menyertai analisis baru bahwa peningkatan risiko antara kelompok termiskin mungkin berasal dari bekerja lagi pergeseran,

larut malam atau pergeseran perpecahan yang mengganggu disebut jam tubuh, yang dikenal sebagai ritme sirkadian.

“Ini bukan jam kerja sendiri secara langsung yang tentu beracun,itu adalah apa yang mereka buat atau menyebabkan” kata Buxton kepada Reuters Health.

Ritme sirkadian dapat memperlambat metabolisme dan menyebabkan pankreas untuk mensekresikan insulin lebih sedikit setelah makan, katanya. Hal ini dapat menyebabkan diabetes pada beberapa orang.

“Kami tidak berpikir bahwa semua orang menghadapi risiko yang sama” kata Buxton, menambahkan bahwa beberapa orang dapat menangani berjam-jam dan shift kerja, tetapi yang lain mungkin memiliki masalah dalam beberapa minggu.

Kivimaki mengatakan ia berharap penelitian ini akan mendorong para pembuat kebijakan dan pengusaha untuk memikirkan cara-cara kerja dapat mendukung gaya hidup sehat.

Dia juga mengatakan ada beberapa cara individu dapat menurunkan risiko mereka terkena diabetes.

“Pedoman pencegahan Diabetes menekankan bahwa 30 menit aktivitas fisik intensitas sedang di hampir setiap hari dan diet yang sehat secara substansial dapat mengurangi risiko terkena diabetes tipe 2,” katanya.

Menurunkan berat badan juga merupakan cara yang bagus untuk menurunkan risiko diabetes, katanya.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat