Bahaya Jika Kurang Sinar Matahari, Dapat Menyebabkan Rabun Jauh

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Bahaya Jika Kurang Sinar Matahari, Dapat Menyebabkan Rabun Jauh

Miopia atau miopi adalah istilah untuk mengartikan gangguan penglihatan yang tidak bisa melihat benda jauh dengan jelas, dengan kata lain disebut rabun jauh.

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa jika kita kita kurang mendapat sinar matahari, maka dapat menjadi bahaya, yaitu menyebabkan rabun jauh atau miopia.

Dalam 30 tahun terakhir, Myopia telah diasumsikan ‘epidemi’ proporsi dengan beberapa negara melaporkan prevalensi terjadinya berada di sekiat 80 hingga 90%.

Penyebab utama yang menjadi penyebab adalah karena kurangnya cahaya yang memadai di dalam kelas sekolah, atau tempat-tempat belajar lainnya yang biasa digunakan.

Hal tersebut ditemukan oleh seorang ahli yang bernama Richard Hobday, yang mempunyai spesialisasi dalam bidang sinar matahari dan kesehatan.

Ilmuwan ini telah membandingkan miopia rakhitis penyakit tulang, yang disebabkan oleh kekurangan vitamin D yang kita dapatkan dari sinar matahari.

Hobday telah menghidupkan kembali teori abad lama yang menunjukkan miopia juga bisa dikaitkan dengan kurangnya sinar matahari, atau cahaya ambient yang tidak memadai.

Rabun Jauh Menjadi Masalah di Negara Asia

Miopia adalah hari masalah kesehatan global, dengan negara-negara seperti Singapura, Taiwan dan Cina melaporkan tingkat pengaruhnya sekitar 80-90% di antara anak-anak yang tamat dari sekolah menengah.

Negara Barat Sudah Lama Mengkhawatirkan Miopia

Hal yang sama juga terjadi di negara barat yang angka nya juga tinggi. Penyebab dan cara mencegah miopia masih belum jelas, meskipun sudah dilakukan selama 150 tahun penelitian ilmiah.

Hobday membandingkan sejarah miopia dengan rakhitis. Pada abad ke-17, rakhitis adalah terjadis secara umum di antara anak-anak di Inggris dan mencapai tingkat epidemi.

Waktu itu sangat susah menjadi obat yang ampuh untuk mengobati miopia sampai tahun 1920-an, ketika para ilmuwan menemukan bahwa kurangnya sinar matahari, sehingga kekurangan vitamin D, adalah penyebab rakhitis.

Miopia, seperti rakhitis, adalah kondisi musiman yang muncul menjadi lebih buruk di musim dingin.

Penelitian terbaru pada miopia telah menghidupkan kembali teori lama dari tahun 1890-an bahwa anak-anak sekolah yang menghabiskan lebih banyak waktu di luar rumah memiliki tingkat miopia.

Namun, tidak seperti rakhitis, tingkat cahaya ambient rendah daripada tingkat Vitamin D yang rendah tampaknya menjadi faktor penentu dalam miopia, Hobday mengatakan.

Pada akhir abad ke-19 itu diyakini bahwa tingkat siang hari tinggi di sekolah dapat mencegah miopia.

Departemen pendidikan juga sudah membangun ruang kelas dengan jendela besar untuk mencoba menghentikan anak menjadi cupet.

Namun teori ini kehilangan traksi pada tahun 1960, dan miopia dianggap kondisi warisan.

Hobday percaya itu adalah waktu untuk meninjau kembali teori. Meskipun bukti bahwa siang hari di ruang kelas mencegah miopia kurang, katanya:

“Itu belum diselidiki karena sambungan pertama kali dibuat pada 1860-an. Tapi, mengingat peningkatan pesat dalam miopia antara anakanak sekolah di seluruh dunia, ini harus ditinjau kembali”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat.