Bahaya Garam, dapat Menyebabkan Resiko Penyakit Autoimun

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Garam Menyebabkan Resiko Penyakit Autoimun

Berdasarkan hasil dari sebuah penelitian ditemukan bahwa pola makan dengan kandungan garam yang tinggi dapat meningkatkan risiko penyakit autoimun seperti multiple sclerosis (MS).

Proses dan metode penelitian

Dua studi menunjukkan garam yang dapat menginduksi produksi sel agresif yang terlibat dalam perkembangan penyakit autoimun pada tikus dan manusia,

sementara yang ketiga menunjukkan bahwa tikus pada diet tinggi garam mengembangkan jenis penyakit yang mirip dengan MS manusia.

Tim ilmuwan internasional memperingatkan bahwa ini adalah hasil awal yang memerlukan penyelidikan lebih lanjut.

“Ini terlalu dini untuk mengatakan: ‘Anda harus tidak makan garam karena Anda akan mendapatkan penyakit autoimun,”

Demikian disampaikan oleh salah satu penulis studi, Aviv Regev dari Massachusetts Institute of Technology.

“Kami menempatkan sebagainya merupakan pendapat yang menarik yaitu hubungan antara garam dan autoimunitas.

Yang sekarang harus diuji melalui studi epidemiologi hati pada manusia”

Dalam dua penelitian pada tikus dan sel manusia, para ilmuwan menunjukkan bahwa garam yang mendorong pengembangan jenis sel imun yang dikenal sebagai T helper 17, atau Th17, yang telah terlibat dalam penyakit seperti MS, psoriasis dan rheumatoid arthritis.

Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang daripada melindungi tuan rumah.

Peneliti lain menemukan mereka bisa menginduksi bentuk yang lebih parah dari penyakit autoimun, dan pada tingkat yang lebih tinggi, pada tikus yang diberi diet tinggi garam daripada yang lain.

“Ini bukan hanya garam, tentu saja,” kata penulis Vijay Kuchroo, co-direktur dari Pusat Infeksi dan Imunitas di Brigham dan Rumah Sakit Wanita di Boston.

“Kami memiliki arsitektur genetik yaitu gen yang telah dikaitkan dengan berbagai bentuk penyakit autoimun dan mempengaruhi seseorang untuk mengembangkan penyakit autoimun.

“Tapi kami juga menduga bahwa faktor lingkungan – infeksi, merokok dan kurang sinar matahari dan vitamin D mungkin memainkan peran,”

Demikian yang disampaikan secara resmi oleh Kuchroo dalam pernyataan bersama.

“Garam bisa menjadi salah satu hal lagi pada daftar predisposisi faktor lingkungan yang dapat mendorong perkembangan autoimunitas.”

Dalam komentar pada tiga makalah pendamping, John O’Shea dari Institut Nasional Arthritis dan Musculoskeletal dan Penyakit Kulit di Bethesda, Maryland, dan Russel Jones dari McGill University di Kanada, menyebut temuan-temuan “menarik dan provokatif”.

Tapi mereka menegaskan terlalu dini untuk menyatakan bahwa garam bisa menyebabkan penyakit autoimun.

“Pekerjaan ini harus memacu penyelidikan link yang nyata antara diet dan penyakit autoimun pada manusia,” tulis mereka.

“Dengan demikian, maka akan penting untuk melakukan formal, uji klinis terkontrol. Untungnya, risiko asupan diet garam yang terbatas tidak besar, sehingga kemungkinan bahwa beberapa percobaan tersebut akan segera dimulai”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat