Bahaya Daging Merah, Dapat Menyebabkan Diabetes Tipe 2

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Bahaya Daging Merah, Dapat Menyebabkan Diabetes Tipe 2

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian ditemukan bahwa dengan mengkonsumsi daging merah dapat meningkatkan resiko terkena penyakit diabetes tipe 2.

Hasil penelitian ini juga diterbitkan dalam JAMA Internal Medicine.

Konsumsi daging merah telah secara konsisten terkait dengan peningkatan risiko DMT2, namun studi sebelumnya mengukur konsumsi daging merah pada tingkat dasar saja, dengan informasi tindak lanjut yang terbatas.

Namun, seseorang dengan pola makan dari waktu ke waktu dan pengukuran konsumsi pada satu titik dalam waktu tidak menangkap variabilitas asupan selama masa tindak lanjut, para penulis mencatat dalam latar belakang studi.

Proses dan Metode Penelitian

Ann Pa, Ph.D., dari National University of Singapore, bersama rekan menganalisis data dari tiga studi kelompok Harvard dan ditindaklanjuti pada 26.357 orang laki-laki dalam Health Professionals Follow-up Study,

Juga pada 48.709 orang perempuan di Nurses ‘Health Study, dan 74.077 orang perempuan dalam Nurses ‘Health Study II. Diet dinilai menggunakan kuesioner frekuensi makanan.

Selama tindak lanjut pada 1,9 juta orang selama bertahun-tahun, para peneliti mendokumentasikan 7.540 kasus insiden DMT2.

“Meningkatkan asupan daging merah selama interval empat tahun dikaitkan dengan peningkatan risiko T2DM selama empat tahun berikutnya dalam setiap kelompok” menurut penelitian.

Hasil menunjukkan bahwa dibandingkan dengan kelompok dengan tidak ada perubahan dalam asupan daging merah,

meningkatkan asupan daging merah lebih dari 0,50 porsi per hari dikaitkan dengan peningkatan risiko 48 persen dalam periode empat tahun berikutnya.

Mengurangi konsumsi daging merah lebih dari 0,50 porsi per hari dari awal sampai empat tahun pertama masa tindak lanjut dikaitkan dengan risiko 14 persen lebih rendah selama seluruh selanjutnya tindak lanjut.

Para penulis mencatat penelitian ini adalah observasional sehingga kausalitas tidak dapat disimpulkan.

“Hasil kami mengkonfirmasi kekokohan hubungan antara daging merah dan DMT2 dan menambah bukti bahwa membatasi konsumsi daging merah dari waktu ke waktu memberikan manfaat untuk pencegahan DMT2”

William J. Evans, Ph.D., dari GlaxoSmithKline dan Duke University, Durham, NC, menulis: “Artikel oleh Pan dkk menegaskan pengamatan sebelumnya bahwa konsumsi disebut daging merah berhubungan dengan peningkatan risiko tipe 2 diabetes mellitus (DMT2)”

“Mungkin penjelasan yang lebih baik tentang karakteristik daging yang dikonsumsi dengan efek terbesar pada risiko adalah konten asam lemak jenuh (SFA) daripada jumlah oksigen pembawa protein” lanjut Evans.

“Rekomendasi untuk mengkonsumsi daging merah dapat membantu mengurangi epidemi DMT2. Namun, dominan besar bukti molekuler, seluler, klinis dan epidemiologis menunjukkan bahwa pesan kesehatan masyarakat harus diarahkan konsumsi protein berkualitas tinggi yang rendah total dan lemak jenuh”

Rekomendasi kesehatan masyarakat ini harus mencakup pengurangan daging merah yang juga rendah lemak, bersama dengan ikan, unggas dan produk susu rendah lemak.

Ini bukan jenis protein (atau daging) itu adalah masalah: itu adalah jenis lemak” demikian disimpulkan oleh Evans.

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat