Bagusan mana, Buah Utuh atau Buah yang di-jus?

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Bagusan mana, Buah Utuh atau Buah yang di-jus

Berdasarkan penelitian sebelumnya ditemukan bahwa jus adalah strategi yang berguna untuk menurunkan berat badan.

Tapi menurut penelitian terbaru ditemukan bahwa bagi mereka yang telah mengalami penurunan berat badan bedah, tren memeras dari buah atau jus dapat menimbulkan banyak risiko.

“Dengan cara jus atau peras secara umum mengurangi kadar serat dan karena itu mengurangi perasaan kenyang yang diperoleh dengan mengonsumsi buah-buahan dan sayuran segar,”

Demikian disampaikan oleh Ashley Barrient, MEd, LPC, RD, LDN, ahli diet pada Loyola Center for Metabolic Surgery and Bariatric Care.

“Pasien yang mengkonsumsi seluruh buah dan sayuran ditemukan memiliki rasa kenyang yang lebih besar dan kepuasan secara keseluruhan dengan diet mereka”

Itulah yang ditambahkan oleh Barrient ketika mengkhususkan diri dalam bekerja dengan pasien yang memiliki masalah berat badan.

“Gula terkonsentrasi dan kandungan kalori jus dapat mengakibatkan Dumping Syndrome yang meliputi diare, denyut nadi cepat, berkeringat dingin, mual dan kepenuhan perut tidak nyaman,” kata Barrient.

Gula dan kalori konten jus jauh lebih besar daripada kadar gula keseluruhan buah dan sayuran segar, dan dibutuhkan beberapa bidang menghasilkan untuk membuat porsi rata-rata berukuran, dia melaporkan.

Gula terkonsentrasi dan kalori jus juga menghambat penurunan berat badan pasca operasi dan meningkatkan risiko berat badan kembali di masa depan.

“Tujuan untuk makanan yang kaya protein dan susu, buah-buahan, dan sayuran dan memastikan asupan air yang cukup,” kata Barrient.

Dia juga menekankan pentingnya melengkapi diet dengan vitamin dan mineral yang dibutuhkan untuk seumur hidup setelah operasi penurunan berat badan.

“Diet yang paling sukses adalah mereka yang dapat dipertahankan” kata Barrient. “Bagi kebanyakan orang, jus adalah tren, dan tren yang tidak akan bertahan”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat