Awet Muda dan Sehat, Karena Tinggal dekat Alam atau Daerah Hijau

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Dekat dengan alam, atau dekat dengan nuansa hijau yang penuh dengan tumbungan dan bunga, selain indah. ternyata juga bisa membuat hidup awet muda dan sehat.

Hasil Penelitian Terbaru

Berdasarkan hasil dari serangkaian penelitian terbaru ditemukan bahwa hidup di daerah atau dekat dengan alam yang lebih hijau dapat membantu wanita hidup lebih lama dan memperbaiki kesehatan mental mereka

Proses dan Metode Penelitian

Itulah hasil dari penelitian yang dilakukan di Amerika Serikat yang melibatkan lebih dari 108.000 responden wanita di negara tersebut.

Para peserta diikutsertakan dalam program Nurse’s Health Study, yaitu penyelidikan nasional terhadap faktor risiko penyakit kronis utama pada wanita – dari tahun 2000 sampai 2008

Kemudian para peserta tersebut diperiksa dan diobservasi oleh periset dari Harvard TH Chan School of Public Health and Brigham and Women’s Hospital.

Para peneliti membandingkan risiko kematian dengan jumlah umur tanaman dan vegetasi di dekat rumah wanita,

Para peneliti menemukan bahwa wanita yang tinggal di daerah terhijau memiliki tingkat kematian 12% lebih rendah daripada wanita yang tinggal di daerah yang paling tidak hijau.

Tingkat vegetasi ditentukan dengan menggunakan citra satelit dari berbagai musim dan tahun.

“Kami terkejut melihat tingkat mortalitas 12% lebih rendah,” kata Peter James, penulis studi dan rekan peneliti di Department of Epidemiology Harvard Chan School.

“Kita sudah tahu bahwa vegetasi dapat membantu mengurangi dampak perubahan iklim. Studi kami menunjukkan manfaat tambahan bagi kesehatan. “

Tim yakin temuan ini akan serupa jika pria dimasukkan dalam penelitian ini.

Ketika menganalisis penyebab spesifik kematian di antara peserta studi, para periset menemukan

bahwa wanita di daerah yang lebih hijau memiliki tingkat kematian 41% lebih rendah untuk penyakit ginjal,

tingkat kematian 34% lebih rendah untuk penyakit pernafasan dan tingkat kematian turun kanker sebesar 13% lebih rendah daripada yang tinggal. Di daerah dengan tanaman kurang hijau.

Studi tersebut menunjukkan bahwa beberapa faktor mungkin berperan dalam mengurangi tingkat kematian, termasuk peningkatan kesehatan mental,

yang diukur melalui tingkat depresi dan diperkirakan dapat menjelaskan 30% manfaat hidup di daerah yang lebih hijau.

Peningkatan kesempatan untuk keterlibatan sosial, peningkatan aktivitas fisik dan paparan polusi udara yang rendah mungkin juga memainkan peran penting, menurut penelitian tersebut.

“Kami terkejut dengan besarnya jalur kesehatan mental,” kata James.

Meskipun penelitian sebelumnya telah meneliti manfaat kesehatan dari paparan terhadap alam,

studi baru ini adalah yang pertama yang melihat secara nasional hubungan antara tingkat kehijauan dan tingkat kematian dalam kurun waktu beberapa tahun, katanya.

“Sepengetahuan kami, ini adalah studi pertama yang melihat eksposur berbasis tempat tinggal yang dilakukan di seluruh wilayah geografis yang luas, di seluruh Amerika Serikat,” katanya.

Tim disesuaikan dengan ukuran sosioekonomi individu dan faktor risiko kesehatan individu, seperti merokok, membantu menghilangkan kekhawatiran akan faktor lain yang dapat menjelaskan kaitannya.

James menekankan bahwa hasil penelitian tersebut tidak menunjukkan bahwa orang perlu bergerak jauh ke luar negeri untuk menjalani kehidupan yang panjang,

hanya bahwa setiap vegetasi yang meningkat tampaknya terkait dengan kematian yang lebih rendah.

“Saya ingin menunjukkan bahwa 84% peserta penelitian tinggal di daerah perkotaan,” katanya.

“Kami tidak mengatakan bahwa Anda perlu tinggal di dekat taman.”

Temuan ini dapat menginformasikan perencanaan dan perencanaan di lingkungan sekitar. “

Pembuat kebijakan, perencana dan arsitek mungkin memiliki alat ini untuk menciptakan tempat yang lebih sehat dan berkelanjutan,” kata James.

“Penelitian ini merupakan langkah lain dalam menambahkan bukti bahwa alam mungkin terkait dengan kesehatan yang lebih baik.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat