Arti, Gejala, Pencegahan dan Cara Mendeteksi Kanker Kolorektal atau Bowel Cancers 101

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Banyak di antara kita, baik itu keluarga, sahabat dan rekan kantor yang mungkin menderita Kanker Kolorektal, dan ingin mencegahnya.

Tapi banyak di antara kita yang belum tahu dan bertanya, tentang apa itu Kanker Kolorektal, bagaimana cara meredakan, kapan bisa disembuhkan, berapa biaya, kenapa bisa terjadi, dimana tempat mengobati, dan kepada dokter siapa bisa bertanya.

Oleh karena itu, bersama ini Organisasi Asgar akan berbagai tips dan trik mudah cara mendapatkannya, semoga bermanfaat.

Akhir-akhir ini banyak isu mengenai Kanker Usus 101, atau dikenal dengan nama Bowel Cancers 101, atau Colon cancer.

Bukan hanya isu, tapi menjadi bahan perhatian dan kekhawatiran bagi orang yang mungkin menginap kanker ini.

Banyak yang bertanya tentang apa itu arti kanker usus 101 atau bowel cancers 101, bagaimana terjadinya, apa penyebabnya, bagaimana gejalanya, tanda-tandanya dan cara untuk mencegah serta meng0batinya.

Kejadian di Negara Malaysia

Berdasarkan data Statistik Kanker Malaysia pada tahun 2007 menunjukkan bahwa satu dari delapan orang Malaysia menderita kanker kolorektal, yang menjadikan kanker sebagai kanker paling umum kedua di Malaysia.

Kanker kolorektal mengacu pada kanker di usus besar dan / atau rektum.

Seperti kanker apapun, itu adalah silent killer, atau pembunuh diam-diam, yang tanpa gejala sampai tahap akhir.

Kebanyakan orang Malaysia tidak menyadari kanker kolorektal, atau bahwa ada tes skrining sederhana untuk itu.

Survei menunjukkan bahwa sebanyak tiga dari lima orang Malaysia tidak menyadari ketersediaan tes skrining untuk kanker kolorektal.

Beberapa penelitian juga telah menunjukkan bahwa selain rendahnya kesadaran, ada juga fakta buruk lain yaitu kurangnya kesadaran faktor risiko dan gejala dari kanker usus ini.

Pemahaman tentang Kanker kolorektal

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik dari kanker kolorektal, kita perlu tahu setidaknya dasar-dasar struktur sistem pencernaan.

Lambung dan usus kecil merupakan bagian dari sistem pencernaan tubuh, dan makanan yang kita makan akan diproses di tempat ini.

Sebelum dikeluarkan dari tubuh, melewati tahap akhir dari sistem pencernaan, yang terdiri dari usus besar dan rektum.

Usus besar adalah tabung yang kira-kira memiliki panjang sekitar 1,5 meter, dan sering disebut sebagai usus besar.

Ini adalah usus yang “pekerjaan” untuk mengekstrak cairan dari limbah makanan, yang membentuk tinja.

Pada titik ini, tinja secara bertahap didorong ke dalam rektum (yang hanya sekitar enam inci), yang kemudian menyebabkan dorongan untuk buang air besar.

Dinding dari kedua usus besar dan rektum terdiri dari beberapa lapisan, dan kanker kolorektal dimulai pada lapisan terdalam sebelum tumbuh melalui lapisan luar.

Ini biasanya membentuk pertumbuhan abnormal pada usus besar atau rektum, dan setelah itu telah mencapai tahap akhir dari kanker, itu akan menyebar ke kelenjar getah bening terdekat atau bagian lain dari tubuh.

Gejala dan tanda-tanda Kanker Kolorektal

Gejala yang mungkin mengindikasikan kanker kolorektal adalah perubahan kebiasaan buang air besar, diare, sembelit, tinja yang sempit daripada biasanya, perasaan tak henti-hentinya dari membutuhkan gerakan usus bahkan setelah defekasi, pendarahan anus, darah dalam tinja, kram perut, perasaan kelemahan atau kelelahan dan penurunan berat badan.

Hati-hati dan Waspada

Meskipun gejala-gejala ini dapat dengan mudah disebabkan oleh gangguan pencernaan lainnya, tapi kita harus waspada dan harus cepat mencari pengetahuan dari dokter dengan segera.

Pentingnya skrining Untuk mendeteksi Kanker

Seringkali, kanker kolorektal tidak akan menyebabkan gejala sampai begitu parahnya.

Sebelum menjadi fatal, ada baiknya untuk mendeteksi lebih dini, yang dapat kita lakukan dengan cara pergi untuk tes skrining rutin.

Ada beberapa tes skrining untuk mendeteksi dini kanker kolorektal, yaitu:

1. Faecal Occult Blood Tests (FOBT)

Pengertian tes ini adalah tes skrining mudah digunakan mendeteksi adanya sejumlah kecil darah dalam tinja yang mungkin tidak terlihat.

Yang harus kita lakukan adalah untuk mengumpulkan beberapa sampel tinja untuk digunakan dengan kit FOBT, dan dokter dapat membantu untuk memeriksa hasil.

2. Sigmoidoskopi

Tes ini menggunakan sigmoidoscope (terdiri dari tabung fleksibel) yang rumah perangkat optik untuk memungkinkan dokter untuk memeriksa rektum dan sigmoid usus, dan juga bisa menjadi alat untuk jaringan-removal.

3. Kolonoskopi

Tes ini menggunakan kolonoskop (mirip dengan sigmoidoscope) yang digunakan dokter untuk memeriksa rektum dan seluruh kolon.

Tidak seperti sigmoidoskopi, kolonoskopi memungkinkan dokter untuk dengan mudah menemukan dan menghapus pertumbuhan abnormal pada usus besar dan rektum, termasuk pertumbuhan abnormal yang mungkin tersembunyi di bagian atas dari usus besar yang sigmoidoskopi tidak dapat mencapai.

Perlunya Deteksi Dini

Pentingnya skrining dan deteksi dini kanker kolorektal tidak dapat dengan serta merta dipaksakan pada orang, karena dengan menemukan gejala penyakit kanker lebih awal berarti ada peluang untuk peningkatan kesehatan dalam hidup.

Awal | 1 | 2 | Lanjutannya → | Akhir