Amerika Serikat Bukanlah Negara Bahagia

Selama ini cukup sederhana dalam fikiran kita, bahwa negara super power dan banyak pengaruh, yaitu Amerika Serikat adalah negara yang paling bahagia di dunia.

Amerika Serikat Bukanlah Negara Bahagia,daftar top 10 negara paling bahagia

Tapi faktanya tidak demikian, bahkan Amerika Serikat tidak termasuk dalam top 10 negara yang paling bahagia untuk kita hidup dan tinggal.

Walaupun Eropa mungkin tidak menjadi yang terbaik secara ekonomi hari ini, tetap wilayah paling bahagia di dunia. Survei kebahagiaan nasional secara rutin menempatkan negara-negara seperti Norwegia dan Swedia di kepala global yang menjadi taruhannya . Dan itu adalah cerita yang sama dengan terbaru Happiness World Report, yang diterbitkan oleh the United Nations Sustainable Development Solutions Network.

Proses dan Metode Penelitian

Indeks ini didasarkan pada jajak pendapat Gallup global yang meminta orang untuk memikirkan diri pada tingkatan melakukan perjalanan baik menuju kebahagiaan yang lengkap (skor 10) atau ke bawah menuju kesengsaraan (kemungkinan 0 score).

Gallup disurvei hingga 3.000 orang di masing-masing negara selama tiga tahun, dengan skor yang dihasilkan rata-rata antara 7,5 di puncak peringkat menjadi kurang dari 3 di bagian bawah.

Swiss datang pada peringkat paling tinggi dan diikuti oleh Islandia, Denmark dan Norwegia (semua memiliki skor antara 7,5 dan 7,6). Berikutnya datang Kanada, Finlandia, Belanda, Swedia, Selandia Baru, dan Australia, semua dengan nilai rata-rata minimal 7,28. Amerika Serikat adalah 15, di belakang Meksiko di 14.

Berikut adalah daftar top 10 negara paling bahagia:

1: Swiss
2: Islandia
3: Denmark
4: Norwegia
5: Kanada
6: Finlandia
7: Belanda
8: Swedia
9: Selandia Baru
10: Australia

Sembilan dari 10 negara di terbaru peringkat berada di atas 10 tahun 2013 . Ada lebih banyak gerakan di bagian bawah, yang cenderung ke arah negara-negara Afrika sub-Sahara, ditambah perang-zona Timur Tengah seperti Afghanistan dan Suriah. Burundi dan Togo datang terakhir.

Peringkat ini hanya bagian dari laporan yang ditulis oleh John Helliwell, Lord Richard Layard, dan Jeffrey Sachs. Mereka adalah tiga orang pakar terkemuka di bidang ekonomi kebahagiaan.

Para akademisi menjalankan survei melalui model yang menunjukkan pentingnya faktor-faktor seperti tingkat produk domestik bruto, harapan hidup, kemurahan hati, dukungan sosial, kebebasan, dan kurangnya korupsi, yang membentuk bar berwarna di tangga lagu. Dukungan tiga faktor-sosial pertama, pendapatan, dan hidup sehat harapan-yang paling penting dalam menjelaskan perbedaan antara negara, akademisi mengatakan.

Peringkat menunjukkan efek dari resesi global pada kebahagiaan. Ketika para peneliti membandingkan angka untuk periode 2005-7 dengan 2012-14, mereka menemukan bahwa Nikaragua, Zimbabwe dan Ekuador adalah penggerak positif terbesar, sementara Yunani, Mesir dan Italia adalah penggerak negatif terbesar. AS juga penggerak negatif yang relatif kuat, dengan skor rata-rata menjatuhkan 0,2 poin selama waktu itu.

Secara umum, di seluruh dunia, evaluasi kebahagiaan perempuan yang lebih tinggi daripada laki-laki, dan orang-orang yang lebih muda cenderung lebih bahagia daripada orang setengah baya (yang mungkin tidak mengherankan). Kebahagiaan cenderung meningkatkan sebagai orang melewati tengah-hidup.

Tujuan yang lebih besar dari penelitian ini adalah untuk memberikan alternatif tindakan murni ekonomi kinerja nasional seperti GDP. Dan, memang, penulis yakin bahwa pergeseran terjadi, dengan pemerintah di Inggris, Uni Emirat Arab dan di tempat lain semua metrik kebahagiaan merangkul. “Kebahagiaan semakin dianggap sebagai ukuran yang tepat dari kemajuan sosial dan tujuan kebijakan publik.