Ada Alat Kontrasepsi Yang Meningkatkan Resiko Diabetes Pada Wanita Obesitas

Tim Kesehatan Organisasi Asgar

Ada Alat Kontrasepsi Yang Meningkatkan Resiko Diabetes Pada Wanita Obesitas

Pada pasangan suami istri, memakai alat kontrasepsi dibutuhkan dalam menunjang program berencana, dan dapat mengontrol jumlah kelahiran anak.

Disamping ada alat kontrasepsi yang cocok, ada juga alat kontrasepsi yang tidak dianjurkan untuk dipakai oleh golongan orang tertentu.

Proses dan Metode Penelitian

Menurut sebuah penelitian, ditemukan bahwa pada wanita obesitas dalam usia reproduksi yang menggunakan Long-acting Reversible Contraception (LARC)

Yang berisi hormon progestin memiliki risiko sedikit lebih tinggi terkena diabetes tipe 2 jika dibandingkan dengan mereka yang menggunakan kontrasepsi non hormonal.

Penelitian ini menyimpulkan bahwa progestin melepaskan LARC tampaknya aman untuk digunakan oleh wanita tersebut tetapi membutuhkan penyelidikan lebih lanjut.

Nicole M. Bender, yaitu seorang asisten profesor kebidanan dan ginekologi klinis di Sekolah Keck, adalah peneliti utama penelitian mengatakan bahwa:

“Dampak progestin saja kontrasepsi long-acting pada penanda metabolik pada wanita obesitas”

Hasil penelitian ini juga dipublikasikan secara online dalam jurnal Kontrasepsi baru-baru ini.

“Studi Kontrasepsi sering hanya melihat wanita dengan berat badannormal,”kata Penina Segall-Gutierrez, co-peneliti dari studi dan asisten profesor kebidanan dan ginekologi klinis dan kedokteran keluarga di Sekolah Keck.

Studi seperti ini diperlukan karena saat ini, sepertiga dari wanita di AS mengalami kegemukan dan sepertiga mengalami obesitas.

Semua wanita, termasuk wanita kelebihan berat badan dan obesitas, perlu memiliki akses ke kontrasepsi yang aman dan efektif. “

Wanita obesitas berada pada peningkatan risiko komplikasi yang berhubungan dengan kehamilan dan kadang-kadang diperingatkan oleh dokter mereka untuk tidak menggunakan kontrasepsi yang mengandung estrogen, seperti pil, patch, dan cincin vagina.

“Pilihan itu meningkatkan risiko penggumpalan darah,” kata Segall-Gutierrez. “Jadi mereka perlu alternatif lain”

Perangkat LARCH yang ditanam hanya bertahan antara tiga sampai 10 tahun, mudah reversibel, dan wanita tidak harus mengingat untuk memasang berulang kali. Ini sangat berbeda dengan penggunaan pil KB. “

Dalam sebuah penelitian yang dilakukan selama enam bulan, diamati penanda metabolik dalam tiga kelompok wanita gemuk: kelompok pertama atau kelompok kontrol menggunakan metode pengendalian kelahiran non-hormonal,termasuk kondom, IUD tembaga, dan sterilisasi perempuan atau laki-laki.

Kelompok kedua dengan perangkat LARC progestin-releasing ditanamkan dalam rahim (IUD), dan kelompok ketiga dengan perangkat LARC progestin-merilis ditanam di bawah kulit.

“Semua tiga metode yang ditemukan adalah aman dan efektif, dan mereka tidak menciptakan perubahan tekanan darah, berat badan, atau kolesterol,” kata Segall-Gutierrez.

“Namun, ada peningkatan 10 persen dalam tingkat glukosa darah puasa di kalangan pengguna implan kulit, dibandingkan dengan kenaikan 5 persen di antara pengguna IUD dan penurunan 2 persen di antara mereka menggunakan metode non hormonal.

Efek pada sensitivitas terhadap insulin menunjukkan kecenderungan yang sama. Tidak diketahui apakah efek ini akan terus berlanjut jika perangkat yang digunakan dan dipelajari untuk jangka waktu yang lama. “

Segall-Gutierrez dan mitra risetnya Keck telah mempelajari efek metabolik dari metode kontral kelahiran yang lain juga.

Pada tahun 2012, mereka melaporkan temuan bahwa perempuan obesitas menerima kontrol kelahiran progestin setiap tiga bulan, akan mungkin pada peningkatan risiko untuk mengembangkan diabetes tipe2.

“Secara keseluruhan kami menemukan bahwa metode seperti suntikan progestin dan implan kulit progestin, yang keduanya memiliki progestin beredar lebih tinggi, mungkin memiliki peningkatan risiko untuk perubahan metabolik dibandingkan dengan metode seperti IUD, yang hanya memiliki efek lokal di rahim, “katanya.

Segall-Gutierrez menambahkan bahwa progestin-releasing IUD memiliki manfaat lain. Hal ini disetujui oleh US Food and Drug Administration untuk pengobatan perdarahan menstruasi berat, yang sering mempengaruhi wanita gemuk.

IUD juga melindungi terhadap kanker endometrium, yang tidak proporsional mempengaruhi wanita gemuk.

“Memilih metode kontrol kelahiran memerlukan pertimbangan banyak faktor, termasuk gaya hidup pasien dan keinginan untuk menggunakan metode ini, keinginan untuk kesuburan masa depan, dan risiko untuk sejumlah penyakit – diabetes dan kanker endometrium menjadi dua kali lipat bagi wanita gemuk,” katanya.

“Kami ingin memperluas penelitian terbaru kami dengan melihat peserta lebih banyak selama jangka waktu yang lama untuk melihat apakah efek metabolik kita amati dalam rogestin-releasing implants adalah menetap atau hanya sementara saja.”

Demikianlah informasinya, semoga bermanfaat